Suasana DAMRI Palembang

WhatsApp Image 2017-11-14 at 19.50.37

Macet paling lama saat naik DAMRI dari Prabu – Palembang tgl 12 Agustus 2017. Di antara yang menjadi penyebab, mobil tronton patah as pas di jembatan yang panjang masuk Ogan Ilir, kampanye partai, anak Syahrial Oesman menikah dan semua acara ini berlokasi berdekatan. Dari pagi jam 9-an berangkat dari Prabu, menjelang sore nyampe di Palembang. penumpang yang kelaparan berebut jajan saat di pinggir jalan ada yang jualan makanan

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.20.02

Saat itu ada dua penumpang yang jadwal keberangkatannya siang menjelang sore. karena macet puanjaaaaang bingir, mereka terpakasa nyari bentor biar bisa ke bandara tepat waktu

WhatsApp Image 2017-11-15 at 09.56.20

Tiket perdana DAMRI jurusan PP Kayu Agung – Palembang Rp 10.000

WhatsApp Image 2017-11-15 at 09.59.24

Dari Taman awalnya kosong, Ama penumpang perdana

WhatsApp Image 2017-11-15 at 09.59.49

Di Tanjung Raja dah penuh

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.01.37

Makin penuh

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.00.44

Tapi masih bisa tidur di lantai yang dilapisi alas

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.04.57

Tiket perdana DAMRI jurusan Prabumulih – Palembang Rp. 15.000. sekarang naik menjadi Rp 20.000

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.08.08

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.12.40

Info perubahan tarif dan jadwal keberangkatan
#meski terkadang berangkatnya ga sesuai jadwal 🙂

WhatsApp Image 2017-11-15 at 10.23.24

Yang terakhir ini pas menjelang lebaran kurban. tanggal 31 Agustus 2017 ama ke Palembang. Dari siang nunggu DAMRI sebelum Jakabaring yang biasanya ga terlalu banyak bawa penumpang, saat nunggu berjam-jam mobilnya dah penuh duluan sejak di terminal Jakabaring. nekat mau masuk dilarang kernet dah penuh. Coba DAMRI yang PALI juga penuh. Mobil Kayu Agung saat itu relatif banyak yang lewat, jadi penumpangnya ga sebanyak yang ke Prabumulih. Sampai pegal nunggu. Akhirnya menjelang maghrib baru bisa naik dan nyaris ga dapat tempat duduk. Berbuka di jalan dengan air putih, alhamdulillah di rumah ada nasi dan lauknya.
Esoknya lebaran DAMRI tetap beroperasi, tapi keberangkatan perdana pukul 9.00 pagi. Erik dah di kasih tau dari semalam, tapi selesai sholat dia tidur. Akhirnya kami ketinggalan mobil perdana. Hampir sejam nunggu pilihan naik travel di ambil, tapi karena ongkosnya ga mau kompromi meski kami rame, jadinya tidak jadi di pilih. Alhamdulillah sesaat kemudian mobil shift selanjutnya datang mengantarkan kami hingga ke Terminal Jakabaring (ups, salah turun, seharusnya di simpang ke OPI turunnya, tapi karena memang jadwalnya jalan2, ya sudah nyari angkutan lagi)

 

Iklan

11 maret 2017

Hari ini yang bertugas menjadi petugas diskusi adalah kelas ama. Jadinya memang tidak safar ke Palembang karena dari siang mpe malam banyak tugas yang harus di handle. Ngawas ujian akhir, jadi petugas diskusi, malamnya ujian akhir SAIN. Dari pagi ama udah mulai baca materi lagi biar ntar ga kebanyakan nanya sama mq. Meski ngulang materinya di sambil. Karena lagi nonton film detektif dan filmnya bikin ama ga mau move on. Walhasil nonton film 10 episode pun tuntas, dan ngulang materinya hanya sambilan saja. Pukul 4 sore kelas diskusi mulai di buka. Waktu berlalu masih ga  da yang bertanya, akhirnya ama pun mandi. Selesai mandi cek wa ternyata sudah ada yang bertanya, dan kami yang menjadi pj lagi ga da yang stand by. Akhirnya ama jawab saja pertanyaan tanpa bertanya ke mq terlebih dahulu.

Ternyata oh ternyata jawaban ama salah total. Hikshikshiks, pas di bantu ms lain baru ngeh, kalo pertanyaannya dah benar, tapi jawaban ama yang ngasal. Mood ama pun langsung jelek. Mo jawab pertanyaan selanjutnya ga berani meskipun sudah mau langsung jawab. Kasih liat sama mq dulu setiap kali mo jawab.

Malam yang seharusnya ama siap2 buat ujian SAIN, malah tidur. Mo gimana lagi, mood ama langsung berubah. Maunya cepat tidur, tapi tugas masih ada. Guling-guling tungguin yang sebelah pergi, akhirnya beraksi kembali buat ujian. Dan oalah, ternyata soalnya lebih sulit. Durasi waktu dibatasi, soalnya harus di baca dengan teliti, sayangnya suasana hati lagi ga mau kompromi.

Paginya ama japri mq buat minta maaf. Duh, amah dirimu bener2 dah. Meski ama tau mq ga mungkin marahi kita, tapi tetap aja masih sedih. Giliran nonton pakai serius, pas belajar aja masih di sambi. Baiklah semester baru sudah di depan mata. Waktunya belajar dengan serius. Ama ga mau pemahaman yang sepotong seperti kemarin2.

Nilai akhir harus mumtaz. Ga boleh kurang dari 90. Semangat semangat semangat

14 Feb 17

Meski sa kampuang tapi ama insya Allah dak pernah minta tolong ka nenek tu.  Lah 4 tahun na ama disiko saingek ama dak pernah. Malah kalau ditawari ama ocok nulak. Minjam dak pernah, makai barangnyo dak pernah, mintak tolong dek itu kebutuhan ama indak lo. Kini yo harus ama tulis se buliah ama tu dak nahan uneg-uneg lai. Ama dak ngiri gai lo pitihnyo banyak, otonyo banyak, rumahnyo banyak, dak ka ngiri gai ama. Ama tanah se dak ta urus dek ama, apolai ka punyo banyak harato nan lain. Jadi ama dak ka ngiri gai lo.

Tapi yang kini ko yo dak ba taratik bana jadi urang minang. Mentang2 inyo bangun rumah e nan di balakang, suko-suko ati nyo se ma latak material di mungko kodai ama. Tibo hujan kosiaknyo baserak, tibo paneh barangin kosiaknyo masuak ka rumah.

Hari ko dari pagi tukang lagi ngecor. Ma aduak bahan bagai di mungko kodai ama. Idak pakai ngecek!. Etalase ama lah ba semen banyak, baru nyo tutuik jo kardus. Urang ka masuak ka kodai ama se payah. Pelanggan ama yang harus minggir, idak tukang gai yang minggir. Pado nyo karojo di mungko kodai ama bana. Ama ka kalua se payah, tarompah ama lah bakosiak lo. Santa ko ama ka lakang, kiron e jo masuak ka kamar mandi ama bagai. Makai embe ama idak lo ngecek. Ma ambiak aia di bak ama indak lo ngecek.

Pak Ujang lah nan dari tadi paduli. Batanyo lai mintak permisi dak tukang ko karojo di mungko kodai ama. Ama sabuik se dak do pak.

Rumah e lai godang, tapi suko na makai punyo urang. Aia di bak inyo kan banyak lo, manga masuak ka kamar mandi ama bagai. Sudah tu bakosiak kamar mandi ama kan dak nyo barasian gai do.

Iko se lah ba semen gai keramik di kodai ama dak do gai nyo sapu.

Terlalu. Ama urang suliak aia. Kok  kayo inyo ama dak mintak, dak salamo ko indak pernah lo ama mintak ka inyo lo, kok santiang inyo ama indak lo batanyo.

Mantang2 pitih ama dak sabanyak pitihnyo, tu samena-mena se nyo ka ama. Kok di agamo jo tetangga tu harus elok. Kok ama iyo miliah-miliah. Nyo gitu ka ama padian lah. Insya Allah ama dak ka salamonyo tingga disiko. Yo payah punyo tetangga nan mode ko

 

Tara…

Amah amah

Kalo dah punya uneg-uneg kok harus selalu disampein ya. Ga bias banget kalo udah terasa ga dikeluarkan.

Sekarang uneg-uneg di Kulbis akhirnya harus ama sampaikan. Mo gimana lagi, besok UAS, sedangkan kendala yang ama temui selama ini jangankan ada solusi, tau aja ga orangnya. Ya sudah, meski terasa sakit bagi yang menerima tetap harus ama sampaikan. Buliah tambah lamo ama dak manggautok juo. Toh, rata2 uneg-uneg selama ini bias bermanfaat positif baik bagi ama maupun bagi penerima.
#tulisan pendek saja. Setidaknya inilah kenangan terakhir menuju UAS
#Pekan ne banyak ujian ^^

Terima Kasih

Membaca tak membuat rugi, malah aktivitas ini sangat menyenangkan

Membaca membuka wawasan, ternyata ada banyak hal yang bias kita dapatkan
membaca mebuat nyaman, karena tak jarang emosional turut berperan

Membaca kawan yang melegakan, tak kan mengeluh kalaupun kita kadang mengacuhkan

 

Membacalah

Karena tau sesuatu itu ternyata sesuatu

Karena di atas yang berilmu ada yang berilmu

Karena ia adalah perintah wahyu

Karena dengannya banyak ditemukan hal baru

 

Terima kasihku untuk para penulis

Kitab agama, buku terjemahan, novel, apapun namanya

Ternyata setelah membaca banyak muncul sensasi yang beda

 

  • Harga buku yang makin mahal jangan menjadi penghalang. Semoga selalu ada rezeki agar bias rutin membelinya
  • Tere Liye, Dr. Adian Husaini, Habiburrahman El Shirazy, Felix Siaw, Salim A. Fillah, Buya Hamka, dll. Semoga menjadi amal jariyah atas ilmunya. Terima kasih karena telah berbagi ilmu dengan diriku ^^

8 juni 2016

3 Ramadlan 1437 H

Pagi ini diawali dengan kesal. Tak tanggung-tanggung, tempat bermulanya di masjid. Masih awal Ramadlan ternyata udah mulai dengan konflik aza. Kejadian bermula saat kami mengaji selepas ditunaikannya sholat subuh. Kebiasaan rutin sejak dahulu dari ibu2 Aisyiyah yang tinggal di pasar, yaitu tilawah subuh di bulan Ramadlan. Meski anggotanya sejak tahun kemarin hingga tahun ini ga nambah2, namun selagi ama puasanya di Pendopo insya Allah ama ikut tadarusan juga sebelum pulang ke rumah. Nah, tadi entah apa pasalnya, kaum bapak2 itu membuat tiga kelompok. Satu kelompok rombongan anak-anak yang tidur selepas subuh, kelompok kedua pemuda yang ngobrol, dan kelompok ketiga kaum bapak yang juga ngobrol. Jadi ada dua kubu yang lagi ngobrol dengan suara keras, padahal di belakang pembatas kelihatan dan mereka dari dulu juga tau kalau kami lagi ngaji.

Pagi tadi yang duluan ngaji adalah Tek Pida. Namanya orang tua kalau ngaji itu suaranya kecil, baca huruf kadang jelas kadang ga, ga ada orang selain kami aja ama harus dekat2 duduknya, apalagi ini ada uda kubu yang ngobrol ngalur ngidul. Karena merasa terganggu ama pun langsung berdiri untuk melihat siapa biang keroknya. Ooalah, ternyata mereka2 yang ngakunya ngikut sunnah toh. Nyimak lagi bacannya Tek Pida, dan suara obrolan tetap aja ga berkurang, akhirnya ama berdiri lagi ngasih kode kalau kami lagi ngaji dan suara mereka yang seperti riuhnya pasar itu mengganggu. Eh, tetap aja masih ngobrol.

Akhirnya kesal ama pun tumpah di majelis tadarus kami “ngaku pengikut sunnah nabi, tapi di masjid malah ngobrol ga karuan, padahal udah jelas kami ngaji disana”. Kesal ama pun merembet dalam hati. Mulai lagi membaca ketidaksukaan ama pada mereka. Ngakunya ngikut sunnah, tapi malah bikin ulah, ngakunya ngikut sunnah tapi lafaz adzan masih salah, ngakunya ngikut sunnah tapi huruf hijaiyah saja banyak yang salah penyebutannya, apalagi kalau dikaitkan dengan makhorijul huruf, lebih banyak lagi yang salah. (Meski tahsin ama belum bagus, tapi ama pernah belajar tahsin, dan sedikit banyak tau juga gimana pelafalannya).

Ama kesal karena mereka ‘merasa paling benar’, padahal udah jelas banyak juga kekeliruan yang mereka lakukan. Tidak mau menghadiri majelis ilmu kalau ustadznya bukan dari kalangan mereka, meskipun saat itu mereka ikut sholat berjamaah disana dan ustadz yang datang di akui keilmuannya secara nasional atau mungkin internasional. Jadi ama ga heran kalau tahun kemarin ama menyampaikan ceramah di bulan Ramadlan karena penceramahnya lebih sering tidak ada dibandingkan ada. Jadilah ama menawarkan diri mengisi ceramah kalau nanti-nanti penceramahnya tidak ada. Dan yang terjadi, mereka keluar saat ama naik mimbar.

Karena waktu itu suasananya masih Ramadlan, tidak begitu kentara kalau mereka semua keluar. Karena jamaah yang datang lebih banyak yang awam dibandingkan mereka. Ama juga ga mau ambil pusing, kalau ga mau dengar ilmu ya udah,, keluar aja, gitu aja kok repot. Dibilang jahil, mereka rajin banget ngritik orang, dibilang berilmu satupun dari mereka ga da yang mau menggantikan penceramah saat banyak penceramah ga datang. Jadi situ itu sebenarnya menggunakan akal atau ga sih? !

Kesal benar-benar kesal. Karena ketidakpahaman yang utuh mereka malah membuat rusuh. Kalau memang berilmu tau dong kalau bulan puasa itu saatnya berlomba-lomba dalam amal, bukan malah bikin obral tak karuan, di masjid pula!. Kalau memang beilmu siapkan diri dong, kalau lagi-lagi pas nanti malam penceramahnya ga datang kita siap untuk menggantikan. Ama benar-benar kasihan akan minimnya kesadaran beragama masyarakat sini. Ga usah bikin perpecahan yang ga kunjung selesai deh. Masyarakat yang ga menutup aurat itu sangat banyak. Apalagi yang ga sholat, lebih banyak. Yang tamatan ponpes aja banyak yang makai celana pendek, apalagi yang ga pernah belajar agama. Belum lagi praktek riba dan pedapatan haram yang kerap mereka kumpulkan. Dan situ tetap aja taqlid buta terhadap ustadz yang saat perdana ama datang ke penggajiannya ternyata lebih membingungkan dibandingkan bukan ustadz mereka.

Ga peka atau memang bukan urusan mereka kali ya. Anak-anak disini kebanyakan tidak sopan. Kita tegur malah melawan. Jadi ama ga heran lagi kenapa anak-anak disini ga bisa dilarang kalau mereka melakukan kesalahan, termasuk saat ama larang main mercon di depan rumah ama jam 4 subuh. Jangankan minta maaf, malah disiapkannya mercon yang suaranya lebih keras untuk dibunyikan di depan rumah ama. Jadi jangankan anak-anak yang belum baligh itu mereka merasa bersalah, lah bapaknya yang katanya ngikut sunnah aja ga merasa berdosa membuat keributan di baitullah.

Masjid adalah rumah Allah. Kita punya adab saat memasuki rumah orang, apalagi ini rumahnya Allah. Atau karena masjid ini adalah ‘wilayah kita’ , makanya ‘kita’ boleh berbuat sesukanya. Ah, capke deh, moga besok tidak menemukan kejadian serupa.