11 maret 2017

Hari ini yang bertugas menjadi petugas diskusi adalah kelas ama. Jadinya memang tidak safar ke Palembang karena dari siang mpe malam banyak tugas yang harus di handle. Ngawas ujian akhir, jadi petugas diskusi, malamnya ujian akhir SAIN. Dari pagi ama udah mulai baca materi lagi biar ntar ga kebanyakan nanya sama mq. Meski ngulang materinya di sambil. Karena lagi nonton film detektif dan filmnya bikin ama ga mau move on. Walhasil nonton film 10 episode pun tuntas, dan ngulang materinya hanya sambilan saja. Pukul 4 sore kelas diskusi mulai di buka. Waktu berlalu masih ga  da yang bertanya, akhirnya ama pun mandi. Selesai mandi cek wa ternyata sudah ada yang bertanya, dan kami yang menjadi pj lagi ga da yang stand by. Akhirnya ama jawab saja pertanyaan tanpa bertanya ke mq terlebih dahulu.

Ternyata oh ternyata jawaban ama salah total. Hikshikshiks, pas di bantu ms lain baru ngeh, kalo pertanyaannya dah benar, tapi jawaban ama yang ngasal. Mood ama pun langsung jelek. Mo jawab pertanyaan selanjutnya ga berani meskipun sudah mau langsung jawab. Kasih liat sama mq dulu setiap kali mo jawab.

Malam yang seharusnya ama siap2 buat ujian SAIN, malah tidur. Mo gimana lagi, mood ama langsung berubah. Maunya cepat tidur, tapi tugas masih ada. Guling-guling tungguin yang sebelah pergi, akhirnya beraksi kembali buat ujian. Dan oalah, ternyata soalnya lebih sulit. Durasi waktu dibatasi, soalnya harus di baca dengan teliti, sayangnya suasana hati lagi ga mau kompromi.

Paginya ama japri mq buat minta maaf. Duh, amah dirimu bener2 dah. Meski ama tau mq ga mungkin marahi kita, tapi tetap aja masih sedih. Giliran nonton pakai serius, pas belajar aja masih di sambi. Baiklah semester baru sudah di depan mata. Waktunya belajar dengan serius. Ama ga mau pemahaman yang sepotong seperti kemarin2.

Nilai akhir harus mumtaz. Ga boleh kurang dari 90. Semangat semangat semangat

14 Feb 17

Meski sa kampuang tapi ama insya Allah dak pernah minta tolong ka nenek tu.  Lah 4 tahun na ama disiko saingek ama dak pernah. Malah kalau ditawari ama ocok nulak. Minjam dak pernah, makai barangnyo dak pernah, mintak tolong dek itu kebutuhan ama indak lo. Kini yo harus ama tulis se buliah ama tu dak nahan uneg-uneg lai. Ama dak ngiri gai lo pitihnyo banyak, otonyo banyak, rumahnyo banyak, dak ka ngiri gai ama. Ama tanah se dak ta urus dek ama, apolai ka punyo banyak harato nan lain. Jadi ama dak ka ngiri gai lo.

Tapi yang kini ko yo dak ba taratik bana jadi urang minang. Mentang2 inyo bangun rumah e nan di balakang, suko-suko ati nyo se ma latak material di mungko kodai ama. Tibo hujan kosiaknyo baserak, tibo paneh barangin kosiaknyo masuak ka rumah.

Hari ko dari pagi tukang lagi ngecor. Ma aduak bahan bagai di mungko kodai ama. Idak pakai ngecek!. Etalase ama lah ba semen banyak, baru nyo tutuik jo kardus. Urang ka masuak ka kodai ama se payah. Pelanggan ama yang harus minggir, idak tukang gai yang minggir. Pado nyo karojo di mungko kodai ama bana. Ama ka kalua se payah, tarompah ama lah bakosiak lo. Santa ko ama ka lakang, kiron e jo masuak ka kamar mandi ama bagai. Makai embe ama idak lo ngecek. Ma ambiak aia di bak ama indak lo ngecek.

Pak Ujang lah nan dari tadi paduli. Batanyo lai mintak permisi dak tukang ko karojo di mungko kodai ama. Ama sabuik se dak do pak.

Rumah e lai godang, tapi suko na makai punyo urang. Aia di bak inyo kan banyak lo, manga masuak ka kamar mandi ama bagai. Sudah tu bakosiak kamar mandi ama kan dak nyo barasian gai do.

Iko se lah ba semen gai keramik di kodai ama dak do gai nyo sapu.

Terlalu. Ama urang suliak aia. Kok  kayo inyo ama dak mintak, dak salamo ko indak pernah lo ama mintak ka inyo lo, kok santiang inyo ama indak lo batanyo.

Mantang2 pitih ama dak sabanyak pitihnyo, tu samena-mena se nyo ka ama. Kok di agamo jo tetangga tu harus elok. Kok ama iyo miliah-miliah. Nyo gitu ka ama padian lah. Insya Allah ama dak ka salamonyo tingga disiko. Yo payah punyo tetangga nan mode ko

 

Tara…

Amah amah

Kalo dah punya uneg-uneg kok harus selalu disampein ya. Ga bias banget kalo udah terasa ga dikeluarkan.

Sekarang uneg-uneg di Kulbis akhirnya harus ama sampaikan. Mo gimana lagi, besok UAS, sedangkan kendala yang ama temui selama ini jangankan ada solusi, tau aja ga orangnya. Ya sudah, meski terasa sakit bagi yang menerima tetap harus ama sampaikan. Buliah tambah lamo ama dak manggautok juo. Toh, rata2 uneg-uneg selama ini bias bermanfaat positif baik bagi ama maupun bagi penerima.
#tulisan pendek saja. Setidaknya inilah kenangan terakhir menuju UAS
#Pekan ne banyak ujian ^^

Terima Kasih

Membaca tak membuat rugi, malah aktivitas ini sangat menyenangkan

Membaca membuka wawasan, ternyata ada banyak hal yang bias kita dapatkan
membaca mebuat nyaman, karena tak jarang emosional turut berperan

Membaca kawan yang melegakan, tak kan mengeluh kalaupun kita kadang mengacuhkan

 

Membacalah

Karena tau sesuatu itu ternyata sesuatu

Karena di atas yang berilmu ada yang berilmu

Karena ia adalah perintah wahyu

Karena dengannya banyak ditemukan hal baru

 

Terima kasihku untuk para penulis

Kitab agama, buku terjemahan, novel, apapun namanya

Ternyata setelah membaca banyak muncul sensasi yang beda

 

  • Harga buku yang makin mahal jangan menjadi penghalang. Semoga selalu ada rezeki agar bias rutin membelinya
  • Tere Liye, Dr. Adian Husaini, Habiburrahman El Shirazy, Felix Siaw, Salim A. Fillah, Buya Hamka, dll. Semoga menjadi amal jariyah atas ilmunya. Terima kasih karena telah berbagi ilmu dengan diriku ^^

8 juni 2016

3 Ramadlan 1437 H

Pagi ini diawali dengan kesal. Tak tanggung-tanggung, tempat bermulanya di masjid. Masih awal Ramadlan ternyata udah mulai dengan konflik aza. Kejadian bermula saat kami mengaji selepas ditunaikannya sholat subuh. Kebiasaan rutin sejak dahulu dari ibu2 Aisyiyah yang tinggal di pasar, yaitu tilawah subuh di bulan Ramadlan. Meski anggotanya sejak tahun kemarin hingga tahun ini ga nambah2, namun selagi ama puasanya di Pendopo insya Allah ama ikut tadarusan juga sebelum pulang ke rumah. Nah, tadi entah apa pasalnya, kaum bapak2 itu membuat tiga kelompok. Satu kelompok rombongan anak-anak yang tidur selepas subuh, kelompok kedua pemuda yang ngobrol, dan kelompok ketiga kaum bapak yang juga ngobrol. Jadi ada dua kubu yang lagi ngobrol dengan suara keras, padahal di belakang pembatas kelihatan dan mereka dari dulu juga tau kalau kami lagi ngaji.

Pagi tadi yang duluan ngaji adalah Tek Pida. Namanya orang tua kalau ngaji itu suaranya kecil, baca huruf kadang jelas kadang ga, ga ada orang selain kami aja ama harus dekat2 duduknya, apalagi ini ada uda kubu yang ngobrol ngalur ngidul. Karena merasa terganggu ama pun langsung berdiri untuk melihat siapa biang keroknya. Ooalah, ternyata mereka2 yang ngakunya ngikut sunnah toh. Nyimak lagi bacannya Tek Pida, dan suara obrolan tetap aja ga berkurang, akhirnya ama berdiri lagi ngasih kode kalau kami lagi ngaji dan suara mereka yang seperti riuhnya pasar itu mengganggu. Eh, tetap aja masih ngobrol.

Akhirnya kesal ama pun tumpah di majelis tadarus kami “ngaku pengikut sunnah nabi, tapi di masjid malah ngobrol ga karuan, padahal udah jelas kami ngaji disana”. Kesal ama pun merembet dalam hati. Mulai lagi membaca ketidaksukaan ama pada mereka. Ngakunya ngikut sunnah, tapi malah bikin ulah, ngakunya ngikut sunnah tapi lafaz adzan masih salah, ngakunya ngikut sunnah tapi huruf hijaiyah saja banyak yang salah penyebutannya, apalagi kalau dikaitkan dengan makhorijul huruf, lebih banyak lagi yang salah. (Meski tahsin ama belum bagus, tapi ama pernah belajar tahsin, dan sedikit banyak tau juga gimana pelafalannya).

Ama kesal karena mereka ‘merasa paling benar’, padahal udah jelas banyak juga kekeliruan yang mereka lakukan. Tidak mau menghadiri majelis ilmu kalau ustadznya bukan dari kalangan mereka, meskipun saat itu mereka ikut sholat berjamaah disana dan ustadz yang datang di akui keilmuannya secara nasional atau mungkin internasional. Jadi ama ga heran kalau tahun kemarin ama menyampaikan ceramah di bulan Ramadlan karena penceramahnya lebih sering tidak ada dibandingkan ada. Jadilah ama menawarkan diri mengisi ceramah kalau nanti-nanti penceramahnya tidak ada. Dan yang terjadi, mereka keluar saat ama naik mimbar.

Karena waktu itu suasananya masih Ramadlan, tidak begitu kentara kalau mereka semua keluar. Karena jamaah yang datang lebih banyak yang awam dibandingkan mereka. Ama juga ga mau ambil pusing, kalau ga mau dengar ilmu ya udah,, keluar aja, gitu aja kok repot. Dibilang jahil, mereka rajin banget ngritik orang, dibilang berilmu satupun dari mereka ga da yang mau menggantikan penceramah saat banyak penceramah ga datang. Jadi situ itu sebenarnya menggunakan akal atau ga sih? !

Kesal benar-benar kesal. Karena ketidakpahaman yang utuh mereka malah membuat rusuh. Kalau memang berilmu tau dong kalau bulan puasa itu saatnya berlomba-lomba dalam amal, bukan malah bikin obral tak karuan, di masjid pula!. Kalau memang beilmu siapkan diri dong, kalau lagi-lagi pas nanti malam penceramahnya ga datang kita siap untuk menggantikan. Ama benar-benar kasihan akan minimnya kesadaran beragama masyarakat sini. Ga usah bikin perpecahan yang ga kunjung selesai deh. Masyarakat yang ga menutup aurat itu sangat banyak. Apalagi yang ga sholat, lebih banyak. Yang tamatan ponpes aja banyak yang makai celana pendek, apalagi yang ga pernah belajar agama. Belum lagi praktek riba dan pedapatan haram yang kerap mereka kumpulkan. Dan situ tetap aja taqlid buta terhadap ustadz yang saat perdana ama datang ke penggajiannya ternyata lebih membingungkan dibandingkan bukan ustadz mereka.

Ga peka atau memang bukan urusan mereka kali ya. Anak-anak disini kebanyakan tidak sopan. Kita tegur malah melawan. Jadi ama ga heran lagi kenapa anak-anak disini ga bisa dilarang kalau mereka melakukan kesalahan, termasuk saat ama larang main mercon di depan rumah ama jam 4 subuh. Jangankan minta maaf, malah disiapkannya mercon yang suaranya lebih keras untuk dibunyikan di depan rumah ama. Jadi jangankan anak-anak yang belum baligh itu mereka merasa bersalah, lah bapaknya yang katanya ngikut sunnah aja ga merasa berdosa membuat keributan di baitullah.

Masjid adalah rumah Allah. Kita punya adab saat memasuki rumah orang, apalagi ini rumahnya Allah. Atau karena masjid ini adalah ‘wilayah kita’ , makanya ‘kita’ boleh berbuat sesukanya. Ah, capke deh, moga besok tidak menemukan kejadian serupa.

Realisasi Dari Rencana Melancong Ke 3 Negara Yang Di Susun

Tanggal 4 mei 2016 berangkat dari Bandara Internasional Minangkabau (BIM) pukul 08.30 WIB dan dari jam 6 lewat kita udah nyampai di bandara, karena kalau siangan kelamaan antri self check-in dan chek-in. eh, ternyata mesin self check-in nya ga mendetect tiket kita. Jadi, ya tetap aja petugas maskapai yang langsung check-in kan. Cukup lama nunggu karena datangnya kepagian. Dan pas pesawat udah mau nyampai baru deh siap-siap masuk ke ruang tunggu. O ya waktu di ruang tunggu sebelum lapor ke petugas imigrasi, kita ketemu sama Pak Arif dosen manajemen. Alhmadulillah udah nikah dan udah punya anak. Karena itu dosennya Asih, so Asihlah yang paling banyak ngobrol dengan bapak ne. pas sebelum masuk ruang tunggu yang terakhir, ama ketemu sama temannya Weni. Sayang udah lama ga contact dengan weni, jadi ga bisa cerita banyak deh.

Pas udah masuk pesawat dan tarok tas di kabin, Asih sempat bilang ada sosok yang familiar. Karena yang di maksud ikhwan dan ama udah ga tertarik, jadi ya Cuma dengar aja. Eh, pas pramugari bawain makanan untuk sosok yang di maksud baru ngeh, kalau ternyata itu Ust. Usqo. Ya Allah, ga nyangka bisa satu pesawat dengan ust. Mulailah kami ngobrol. Ama tanyain uni, terus ust kemana n ngapain. Dan waktu ust tu balik nanya dan ama kabarin kemana aja ust malah share banyak informasi. Kalau di Yala banyak tentara yang megang senjata, sekalian tips rute paling nyaman ke Puduraya. Plus kontaknya Sabrina putri Ust. Mahyeldi buat jaga2 kalau kami nyasar di IIUM (pas udah mau kesana baru tau kalau di Malaysia di bilang UIA Malaysia).

Akhirnya sesaat lagi kami mendarat di bandara KLIA 2. Pas pesawat udah berhenti mau siap2 ambil barang, dibantuin lagi sama ust nurunin barang kami (maklum, meski ama pendek, tapi ranselnya berat bo!). Jazakallah khairan ust. Atas semua bantuannya. Dan di pesawat ini kami pisah, karena emang kepentingannya berbeda. Nyampe  di Bandara Kuala Lumpur Internasional Airport 2 pukul 10.40 waktu setempat (tapi ga terlalu ama perhatiin waktu nyampe disana. Apakah sesuai dengan jam yang dicantumkan pada tiket atau ga. Keluar dari pesawat, Ikuti rute jalur, kalau mau beli sim card Malaysia tersedia sebelum masuk antrian imigrasi. Karena ga pakai bagasi, jadi ga perlu ngantri ambil barang. Sebelum keluar ambil brosur atau map tentang tourising, baru beli tiket bus menuju KL Sentral, RM 11. Berangkat pukul 12 dan sampai di KL Sentral pukul 13, langsung cari loket penitipan tas, bayarnya RM 20 per loker n ternyata lemari ini berdekatan dengan toilet dan musholla lokasinya. Jadi satu paket gitu deh. Kak Hilda waktu di kasih kunci nyobain buka loker, eh, kena marah sama petugasnya. Ternyata ada tulisan hanya boleh sekali di buka (maksudnya pas udah selesai makai jasa ini aja kami bisa ambil tas lagi. Saat itu Baru masuk waktu adzan, so sholat dulu. Disini kami ketemu cewek Prancis masuk ke ruangan ini juga. Pakaiannya ga nutup aurat. Awalnya rada bingung kok ada yang noni masuk musholla. And guest what, she said ‘assalamu’alaikum’. So surprise. Kami tanya dia musli, yes. Ooo. Ternyata muslim. Yach, meski belum nutup aurat pasti butuh perjuangan yang ga ringan bagi dirinya hingga ia bisa memutuskan untuk memilih Islam. Pas kami kelar ternyata dia berdua dengan temannya lagi jalan2 juga.

Beres satu urusan, waktunya nyari sarapan, karena di rumah paginya Cuma minum the n makan roti, ga sempat sarapan karena udah buru-buru dari pagi. Tapi kalo makan di KL Sentral tentunya ga puas, so laper dikit ga papa. Selanjutnya masuk ke korner LRT untuk milih rute dan dapetin koin sebagai tiket untuk bisa naik LRT. Pilih turun di Masjid Jamik, tarifnya RM 1,6. Teringat pengalaman perdana dulu ama ga bisa dapetin koin ini, bersyukur deh teman2 meski perdana ke Malaysia tapi ga keliatan katro kayak ama perdana dulu. Pas udah naik LRT, liat stasiun perhentiannya kayak kami salah rute neh. So, turun di stasiun terdekat, langsung nyebarang lewat terowongan bawah tanah. Karena awalnya main naik aja ga diperhatiin di jalur yang mana kami seharusnya naik.

Sampe di stasiun Masjid Jamik ga tau jalan juga. Ke belokan yang mana kami harus berjalan biar segara bertemu rumah makan. Dari pada nyasar kelamaan, tanya sama yang jualan dimana bisa kami temukan rumah makan. Oalah, ternyata dekat toh sama pintu keluar stasiun. Namanya juga ga tau. Begitulah kalau nyasar. Serba ga jelas. Tapi alhamdulillah. Akhinya ketemu juga rumah makan India  di sekitar sana. Jadilah kami makan Nasi Briyani. Kalo ama mesan nasi briyani ayam gulai. Harganya RM 13,75. Baru tau kalo ternyata potongan ayam di rumah makan India  itu super gede. Satu potong bisa buat dua orang kalo ngikut porsi makannya orang Indonesia.

Perut dah kenyang, sholat pun udah di jamak, maka siap untuk jalan-jalan dalam artian emang jalan by foot. Next destination Lapangan Merdeka. Ternyata lumayan capek kalau jalan kaki dan mataharinya masih terik. Karena disekitarnya banyak museum, ama masuk Museum Musik dulu. Biar adem sekalian liat pameran. Banyak juga anama alat musik yang ama ga tau. Udah selesai di museum musik lanjut ke Museum Tekstil. Benar deh Malaysia itu benar-benar menjaga warisan budayanya. Macam-macam jenis kain beserta pembuatan atau bahannya ditampilin. Karena dua lantai rugi aja kalau ga naik ke atasnya. Ketemu hiasan untuk pakaian kalau kita lagi nikah.

Habis tu ke KL Gallaery City. Kalau mau liat2 bayar RM 5. Intinya jalan2 sambil mengenal KL dari masa ke masa. Sorenya pas mau ke KL Sentral ternyata udah ga ada bus Go KL lagi di Dataran Merdeka. Mobil yang datang silih berganti adalah mobil pariwisata. Udah capek she, lama nunggu pula. Akhirnya tanya kesana kemari kami harus naik apa. Lepas jam pulang kantor menjelang maghrib baru deh ketemu bus  Go KL yang bisa dinaiki. Ternyata salah mobil lagi, bus yang kami naiki bukan yang ke KL Sentral. Nunggu lagi di terminal bus Go KL nya. Nanya sama orang ternyata yang di tanya wisatawan juga. Beli minum dulu, haus muter2. Balik tanya ke sopir bus. Waktu ama panggil pake Pak Cik dia marah, katanya harus Encik. Hikshiks, udah nyasar, kena marah pula. Baru aja beli minum, ternyata busnya udah jalan. Nunggu lagi daah. Pas udah sampe di KL Sentral langsung sholat dulu plus di jamak, ambil barang, yang lain beli fast food buat makan malam. Ama? No way, ga suka ama yang namanya junk food. Toh nafsu makan ama bisa hilang kalau makanan yang ada ga sesuai selera. Siap2 mesan tiket kereta ke Hatyai. Oalah, ternyata tiketnya sudah habis. Mau yang duduk ataupun sleeper train semuanya sudah habis. Takut kemalaman, dan kami tidak punya alternatif cadangan selain naik bus malam, maka langsung ambil koin dengan tujuan Twin tower, karena stasiun terdekat ke puduraya, ya dari sana. Di kereta ketemu dengan pelancong dari jakarta yang mau ke Vietnam. Kami sama2 turun di Petronas. Keluar nyari taksi. Waktu liat taksi yang mangkal di depan, kami pake nanya berapa tarif ke Puduraya, dibilangnya RM 40, waktu ama bilang mahal diturunin jadi RM 30. Masih mahal. Begitulah hasilnya kalau mau coba nawar. Jadinya jalan dikit, nyari taksi yang langsung jalan. Ga pake tanya tarif, tingga sebutin rute kami. Dan totalnya hanya RM 10, itupun udah dicepetin dikit argonya.

Karena yang lain ga tau naik apa, akhirnya ama sendiri yang naik ke Puduraya. Hikhikshiks, terminbal bus udah ga da lagi di Puduraya, semuanya pindah ke TBS. rada khawatir juga pas mau bilang ke yang lain. Untungnya yang lain sempat di tanya sama calo di sekitar loket sana. Kalau ternyata mereka memiliki rute ke Hatyai juga. Akhirnya pesan tiket buat 4 orang. Per orangnya RM 60. Karena katanya bus berangkat pukul 12 malam, jadinya sambil nunggu bus ama jajan di Sevel. Beli roti satunya RM 2,75. Kalau ga salah 3 waktu tu yang ama beli. Ngantuk, capek, laper, semuanya jadi satu. Jam 11 udah mulai sepi, tapi udah banyak penumpang yang juga mesan tiket. Jan 12, ternyata bus belum datang. Akhirnya jam 1 dinihari baru kami naik mobil. Itupun sempat bersitegang karena di suruh bayar taksi buat ke lokasi dimana busnya mangkal. Terang aja ama nolak. Biarpun cewek lagi di negeri orang, kalau di tipu terang2an jelas ama akan melawan. Sampai disini kisah hari pertama.

Malam pun berganti pagi. Destinasi yang di tuju tak jauh lagi. Saat mobilnya berhenti Yati ternyata ga bisa sholat di bus. Jadinya kami nyari musholla dulu. Waktu liat tulusan toilet awalnya mau kesana, tapi baunya pesing, kami pun langsung menuju musholla. Ga lama saat kembali Hilda bilang kalo kami harus bayar pajak gitu saat mau masuk ke daerah perbatasan nanti. Jadilah asuransi dan pajak yang harus di bayar jumlahnya RM 7. Baru tau kalau ternyata ada biaya kayak gini saat masuk ke negara lain. Karena di malaysia atau Singapura ama ga pernah ngalamin. Kami ga nyari sarapan, karena memang ga minat makan di jalan.

Tak lama kemudian kami pun memasuki daerah perbatasan. Mobil pun berhenti untuk urus keimigrasian. Masih pagi aja antriannya udah panjang. Sayangnya proses disana masih manual bingit. Jadi cukup lama kami ngantri disana. Ama beda barisan dengan yang lain. Saat giliran ama serahin passpor di suruh bayar RM 2. Ga tau biaya apa. Kan ga pernah juga masuk ke imigrasi di suruh bayar. Di suruh bayar ya udah bayar. Urusan passpor kelar ama pun menghampiri yang lain. Ternyata mereka belum ada yang selesai, jadilah ama naik bus duluan. Udah lama busnya ngetem nungguin, kok yang lain ga datang-datang juga. Kerneknya dah mulai kesal, akhirnya ama harus turun nyusul yang lain sambil lari-lari. Pas ketemu teman2 ternyata kernetnya datang bawain tas ama. Ya Allah, dikirain yang lain masih lama kali ya, jadi barang ama udah di turunin aja biar di suruh ganti mobil kali. Ngos-ngosan masih berlanjut sambil kesel, kok lama banget sih ngetem disana. Kan antriannya udah ga lama waktu ama dah kelar.

Karena kalo kesel bawaannya marah, jadi ama masih diam aja, ga nanya-nanya kenapa yang bertiga bisa lama di imigrasi sana. Waktu udah reda ternyata baru tau kalo mereka bertiga ga di kasih stempel di passpornya sama petugas. Alasannya ga jelas gitu. Makanya mereka lama tertahan. Tapi aneh juga, Yati ga di suruh bayar RM 2 yang kayak ama bayar. Nah kan, makin bingung. Jadi itu biaya apa seh sebenarnya. Kok ga merata yang diminta. Pusing ah. Sebelumnya saat ama lagi nungguin teman2 di bus, ada seorang penumpang cewek yang baru naik. Dari cara ngobrolnya ama nebak dia WNI. Kami udah coba ngobrol dengan bahasa Minang keras-keras dengan maksud yang cewek baru naik ne sadar kalau ada penumpang WNI juga di bus yang dinaikin. Udah pake topik AADC pula, tapi kayaknya dia tetap ga sadar. Ya udah ama diamin aja. Pas udah sampai di pool terkahir di HATYAI, ama sapa cewek ne dengan sapaan mba. Tetap aja ga ngeh, ya udah kami tinggalin aja.

Waktu turun di disamperin sama calo gitu buat guide keliling Hatyai. Karena diantara rombongan kami berempat ama lah yang ngatu kemana-kemana, jadi kalau ama jalan yang lain juga jalan. Rute pertama adalah rumah makan. Sarapan sekalian awalnya mau nanya bisa ga numpang mandi. Sebelum turun ama ada liat rumah makan dengan label halal. Jadi kesanalah kaki kami melangkah. Nyampe disana langsung tunjuk menu yang di pilih. Rasanya just so so, harganya lumayan mehong. Padahal ama Cuma makan ikan kecil plus sayur dengan minumannya jus pisang. Namanya juga makan di negeri orang, tentu saja rasanya ga seenak makan di rumah sendiri. Selesai makan kami nanya gimana caranya kalau mau ke stasiun atau ke Yala. Tapi karena emang ga ngerti mereka ngomong apa kami balik nanya lagi. Saat intonasi yang di tanya makin tinggi kami masih ga ngerti akhirnya kami pun pergi. Tanya lagi dimana masjid, ga jelas juga dia ngomong apa, intinya ada, ya udah kami jalan buat nyari masjid.

Jalan terus jalan terus jalan. Sekali-kali lewat tuk-tuk yang menawarkan jasa bantuan, tapi kami ga tau mau naik apa ga. Sampai akhirnya yang lewat itu tuk-tuk dengan perempuan sebagai sopirnya. Kami pun setuju untuk makai jasa si empunya mobil ini. Percakapan pun terjadi. Ama sebutin rute yang kami tuju, dia antara ngerti atau ga langsung nunjukin foto2 daftar tempat yang dikunjungi di Hatyai,  di bilang selebaran ga da informasi lain selain foto. Jadi ya Cuma bermodalkan foto saja destinasi yang kami pilih. Karena ama yang nulis rutenya kemana aja, jadi ama yang duduk di depan nemanin fon awa mobil sambil milih foto tempat2 yang akan kami sambangi. Sebelumnya masjid adalah tujuan awal kami. Karena belum ada satupun yang mandi. Ga mungkin kan mulai jalan tapi bawaannya ga segar. Jadilah meski berbicara terbata-bata karena fonnya rada susah ngomong pakai bahasa Melayu ia pun paham tempat pertama yang kami maksud. Ok, let’s go!

Masjid adalah tempat ibadah. Dan bersih-bersih badan juga bagian dari ibadah. Alhamdulillah mesjid yang kami datangi memiliki ruangan terpisah dengan tempat sholat lelaki. Jadilah kami bisa puas narok barang atau berkemas. Namanya juga cewek, mandi koboi aja tetap lama. Untungnya ga pake antrian, karena ruangan yang kami masuki memiliki kamar mandi dengan fasilitas yang cukup untuk bisa dinikmati bagi musafiraat seperti kami ini. Lagi-lagi sangat nyaman kalau di masjid. Meski udah mandi tetap aja panas gerah masih terasa. Ya udah, kami pun ngidupin kipas angin disana. Ada cermin gede juga buat bercermin, bedak juga sih, tapi kan ga mungkin lah make punya orang. Kan kita juga bawa perlengkapan sendiri. Ga modal banget sih kalo semuanya yang gratisan. Karena ga ketemu celengan, ama tarok aja duit infak di antara Al Qur’an yang tersusun. Emang ga setimpal she dengan kenyamanan yang kami dapatkan, tapi mo gimana lagi, duit Baht ama terbatas. Lebih kurang setengah jam kami di masjid, pas keluar ketemu seseorang, sepertinya garin disana. Kami pun pamit. Mungkin dia kaget kenapa bisa kami ada disana, tapi karena percakapan ga banyak terjadi kami pun langsung menuju mobil. Siap untuk mulai keliling Hatyai.

Ama ga tau denah Hatyai, yang mana aja yang dekat dari kota atau jauh dari pusat kota ama ga ngerti. Taunya kita udah sepakat bayar THB 1.000 dan fon membawa kami ke beberapa lokasi yang ama pilih berdasarkan foto yang fon miliki. Saat udh nyampe baru tau kalo kami ternyata ke kuil. Karena disana terdapat patung sleeping budha. Ga gede-gede amat sih, tapi karena ini negerinya penganut agama Budha, ya wajar aja mereka bikin patungnya segede ini. No ticket entry, no parking fee. Cukup berfoto-foto kami pun kembali ke mobil. Ternyata fon lagi jalan-jalan juga. Jadi nungguin dia bentar baru kita lanjut. Next trip city park.

Enaknya Hatyai itu jalannya lebar. Ga da lobang, ga da tukang parkir tiap kita berhenti. Intinya safar yang kita lakukan bisa nyaman. Tapi kalo cuaca ama boleh bilang disini cukup panas. Kayaknya mencapai 40 derajat celcius deh. Habisnya gerah banget. Ga bisa lama berdiri ama kalau ga di bawah naungan. Di city park waktu mau masik n pesan tiket kata petugas icedomenya lagi ga da. Yang ada magic show, HTM 200 Baht. Karena udah nyampe disana, sayang aja ga masuk, akhirnya kamipun nonton deh. Meskipun banyak hal yang ‘mustahil’ dalam pikiran kita, namun dari awal ama udah membuat mind set, bahwa apapun show yang ditampilkan semuanya pasti ada kerjasama dengan setan. Jadi, ga terlalu berlebihan waktu menonton.

Selesai pertunjukan show lanjut keruangan tiga dimensi. Lagi2 ketemu amata satu. Aduuuh, dimana-mana kayaknya mata satu ne emang berambisi membuat dunia baru. Hatyai yang masih kota kecil pun dimasuki. Karena kebanyakan gambar ama ga minat, jadi ga terlalu lama ama liat-liat. Lekas keluar dari gedung ini. Dan waktu di luar ternyata ada informasi cable car dan ketemu sama mba yang ama sapa di bus. Ternyata dia sendirian kesini pas kami berpisah tadi. Sepakat mau naik cable car, kami pun langsuang naik trem biar bisa di antar ke atas bukit. Sejukkkkk. Nyampe di atas ternyata banyak orang budha yang lagi sembahyang. Kalau agak ke bawah dikit ada tempat sembahyangnya orang Cina. Patung dewanya orang budha sama orang cina gede-gede coy. Mana udah di atas bukit lagi letaknya. Jadi makin gede kalau kita liatnya dari bawah. Liat-liat gini enaknya jangan bikin pala pusing, jadi nyarinya yang dekat dengan pohon, coz Kalau ga dibawah pohon terasa lagi panasnya Hatyai. Habis tu ya naik trem lagi pas udah selesai liat-liat. Pas mau turun mba umunya ikut kami. Karena dia ga punya teman, sedangkan kami udah ada mobil yang siap bawa kami keliling-keliling.

Baru aja keluar dari City Park, di tengah jalan teman-teman ngasih kode kalau mereka pengin liat gajah. Ya udah bilang ke fon kalau kita rubah rute dulu. Pas nyampe ga da yang istimewa. Tiketnya mahal pula. Ga jadi deh. Kami Cuma foto bentar, habis langsung jalan. Cukup jauh jalannya. Sampe ama tertidur dan udah bangun masih belum nyampe. Ternyata kita ke Songkhla sodara-sodara. Waktunya ke pantai. Pas udah liat pantainya semua merasa senang. Teringat Padang, kayak Taplau aja, tapi suasananya jauh beda. Pantainya bersih, pedagangnya rapi, ga da tukang parkir, ga da tiket masuk, ga da sampah berserakan. Sangat nyaman. Kami jajan nyari makanan plus yang mau beli oleh-oleh harganya cukup standar. Mau berenti berapa lama pun ga da biaya parkir. Masuk masuk lagi meski udah keluar tadinya juga ga da bayaran. Enak banget.

Udah selesai di pantai putri duyung kita masih ke pantai lagi. Tapi yang satu ini ga rame banget. Karena agak tinggi dengan bibir pantai. Dari pantai ini keliatan bangunan seperti masjid, cantik pula. Pengin kesana tapi kayaknya jauh bingit. Hari udah makin sore pula. Jadi ya ga bisa mampir. Kami pun mengakhiri perjalanan di Hatyai kali ini. Fon ngantar kami ke terminal karena tujuan selanjutnya adalah Yala dan mba umunya kembali ke KL. Waktu mau bilang ke masjid fonnya bilang masjidnya jauh. Jadi ya turun tanpa bisa sholat dulu. Waktu mau beli tiket ke Yala ternyata mobil van (warga setempat lafalinnya wen) udah mau penuh. Sedangkan masjid ga da dekat terminal. Jadilah kami hars sholat di atas kendaraan. Ga nyaman she, tapi karena Yalanya cukup jauh, kalo nyampe disana dah habis dunk waktu sholatnya, terpaksa deh.

Sebenarnya dalam perjalanan kali ini ama bisa aja tidur di dalam mobil. Tapi sayang aja, masak baru perdana ke daerah ini ga liat-liat pemandangan yang dilewati. Jadilah meski badan ini capek dan kurang tidur ama ga mau lewatin kesempatan yang baru ini. Dan disinilah ama mulai bisa nyambung dengan penjabaran ust. Usqo yang bilang kalo di jalan menuju Yala itu banyak tentara yang patroli. Dan baru ngeh waktu di fb dianjurkan seseorang agar jangan lewat maghrib ke Yalanya. Karena pas malam semakin banyak tentara yang patroli di jalanan. Sangat banyak pos-pos penjagaan ini. Padahal pertama kali mendengar Yala, yang ama tau daerah ini sangat aman. Tingkat kriminalnya dikit, warganya ramah. Maklum aja, kalo orang yang antipati dengan islam pas dengar ada daerah yang penduduknya taat pasti udah curiga duluan. Sengaja nebar teror biar orang islamnya takut. Tapi ketakutan yang mereka sebarkan ternyata ga terasa saat kami sampai di Yala. Yang ada malah keramahan warga dalam memuliakan tamu yang datang kesana.

Ama ga tau nama2 jalan di Yala. Ama ga tau juga kami tinggal dimana di Yala. Yang ama tau hanya kawasan yang kami datangi adalah lokai yang semua penduduknya muslim. Dan perbatasan rel kereta api adalah pemisah masyarakat ini. Daerah setelah rel kereta adalah lokasi yang ama tuju. Jadi waktu di tanya turun dimana, Asih menjawab di penginapan, langsung ama sanggah dengan jawaban kita turun di masjid. Bukan di penginapan. Meski ga tau masjid yang mana, ama hanya bilang masjid setelah rel kereta api. Alhamdulillah ternyata kami turun di masjid jamik. Saat kami turun baru aja selesai jamaahnya menunaikan sholat maghrib. Jadi kedatangan kami di waktu jamaah masih banyak yang berdatangan. Karena barang awaan kami banyak, jadi ga semuanya langsung sholat. Ada yang sholat dan ada yang jagain barang. Ama waktu tu langsung sholat, karena tadi siang udah rada telat sholatnya, masak sekarang juga.

Pas selesai sholat ama bertanya pada salah satu jamaah dimana penginapan terdekat dengan masjid. Ternyata ia ga ngerti. Untunglah Asih menjelaskan kalau tadi Hilda udah nanyain hal yang sama. Dan kemungkinan besar kami ga perlu nyari penginapan, karena masjid ini punya ruangan untuk musafir yang datang. Selesai sholat isya imam masjidnya langsung menemui kami di bawah, dan memberi izin kami untuk menempati ruangan yang bisa di pakai untuk beristirahat. Tak hanya izin boleh menginap, kami juga di beri makanan dan minuman. Sebeleum imamnya pamit, dia bertanya kami udah ke Pattani belum, kami jawab belum. Ternyata imamnya bersedia besok membawa kami ke Pattani. Kami hanya bisa ersyukur, baik banget orang Yala ne. jamaah yang masih ada pun antusias menyambut kami. Mereka menYalami kami satu persatu, bertanya kami dari mana, mau kemana, basa-basi yang membuat kami tidak canggung menjadi tamu di negeri ini.

Yala ternyata ga jauh beda panasnya dengan Hatyai. Alhamdulillah kamar yang di beri dilengkapi kipas angin turbo. Ga bisa tidur ama kalau kipas anginnya kayak kipas angin plastik. Panasnya luar biasa, mana bisa hilang gerahnya kalau kecepatan kipasnya biasa aja. Ternyata kami memang sangat kelelahan. Ama ga tau jadwal sholat disini. Waktu terbangun awalnya ga da dengar suara ngaji di masjidnya. Jadi kirain masih lama subuh. Ternyata ama terbangun pas udah adzan. Langsung ke bawah buat ambil wudhu. Pas mau sholat ternyata ruangan di bawah ga di buka. Jadi langsung naik ke lantai tiga biar bisa ikutan jamaah. Ngos-ngosan juga naik tangga. Akhinya ama tertinggal rakaat. Pas udah selesai sholat dan dzikir ternyata ibu-ibunya bikin lingkaran. Meski ama ga tau ngapain ama ikutan duduk di lingkarang mereka. Oo, ternyata lagi baca yasin. Subuh kali ini memang subuh jumat. Mereka baca yasinnya ga satu-satu atau bersama-sama. Imam yang bacain dan mereka ngikutin. Pas udah selesai doa dan mereka satu persatu mulai meninggalkan masjid, ama tetap lanjutin baca al kahfi. Kalo kemarin ga ngaji, masak sekarang udah di masjid juga ga ngaji. Padahal dari malam udah niat mau ngaji di ruangan bawah. Ternyata malah ga ngaji. Selesai ngaji sholat dhuha. Baru mulai lagi dengan urusan dunia.

Mandi, sarapan (Asih yang beliin) dan siap jalan. Awalnya kami nyari siapa yang bisa ditanyai tentang tawaran imam kemarin untuk ke Pattani. Tapi kami ga berani. Akhirnya ama jalan sendiri aja dulu nunggu kabar dari imam. Jalan jalan terus jalan, ketemu warung yang ada tulisannya free wifi. Langsung bergegas ke masjid dan ngabarin ke yang lain informasi ini. Semua setuju. Jadilah kami makan lagi dan internetan sepuas hati. Mulailah upload foto atau baca wa dsb. Milih menu yang berbeda ternyata semuanya enak. Minuman kita di kasih batu es lagi. Jadi istilah panas atau gerah ga berlaku lagi. Sejam lebih kami nongkrong di warung ini. Nama menu tak da yang kami tau, karena ga ngerti mereka ngomong apa. Sambil makan terdengar suara kereta api. Berarti lokasi kami saat ini ga jauh dari kereta. Mulai lagi bertanya dimana stasiun keretanya. Saat mau bayar ternyata harga makanannya murah coy. Kami berempat beli jajanan harganya sekitar 60 Baht. Murah kan. Di hatyai aja satu kali makan ama bayarnya 80 Baht. Ini kami berempat tarifnya ga sampe satu kali makan ama di Hatyai.

Jalan jalan terus jalan, kami mampir ke toko yang jualan batik dari Indonesia. Kami bertanya gimana rute ke Penang dai Yala. Yang ama tau ada kereta api dari sini. Bapak ni langsung menelpon temannya bertanya gimana cara kami bisa ke Penang. Ada dua alternatif. Naik van (wen) kemarin dan kereta api. Kalau kereta api jarak tempuhnya lebih lama. Akhirnya ga jadi naik kereta api. Kembali naik wen. Nah, kami ga tau dimana pool van ini. Bapak yang bawa bentor lah yang membawa kami ke pool wen itu. Karena udah mau masuk waktu Sholat Jumat kami di suruh cepat berkemas, karena bapaknya mau jumatan. Yati waktu itu menghilang. Sambil liat kiri kanan Yati dimana kami bergegas mengambil barang. Ternyata Yatinya udah nyampai di masjid. Langsung beresin barang, dan pamitan sama bapak yang kami temui sebelum keluar sambil ngasih rendang buat kenang-kenangan.

Diantarlah kami ke pool van beserta ‘tulisan wasiat’ dalam bahasa Thai ntar kami turun dimana dan dinaikkan mobil apa buat ke Penangnya. Alhamdulillah pengalaman di Yala pengalaman yang menyenangkan semua. Ga berasa di Thailand kalau udah di Yala ini. Karena jauh beda dengan kondisi di Hatyai yang masih banyak muslim disana. Sampai di terminal luar dekat yang jualan tiket ke Penang, kita langsung pesan tiket. Harga tiket per orang THB 550. Karena waktu keberangkatan masih lama nyari makanan dulu. Ketemulah makanan halal di antara jejeran toko lainnya. Menunya enak semua. Ama pilih sop ayam, yati n hilda pilih sup daging, asih pilih tom yam. Semuanya enak, dan harganya masih standar. Ama lupa berapa harganya. Semua menu yang kami pilih harganya sama. Ga nyampe THB 100 (menu termasuk nasi dan air putih). Alhamdulillah, perut dah kenyang, waktunya sholat. Tanyain masjid dekat lokasi kami makan, ternyata di terminal ada musholla. Ooalah, waktu ke Yala kami tanya dimana masjid ga da yang tau, ternyata ada toh tempat sholat di terminal ini. Selesai sholat masih ada waktu sebelum kebrangkatan, ama jalan2 lagi cari makanan. Ketemu es, harganya THB 20, kayaknya enak. Ama beli satu yang rasa mangga. Pas balik ternyata Hilda pengin juga dan yati juga suka. Akhirnya pergi beli lagi. Hilda rasa mangga juga, ama pilih yang rasa kelapa. Ternyata memang enak. Kalau di Samila Beach harga segitu minuman berasa doank, kalau dekat terminal ini memang pakai buas asli, meski esnya kebanyakan.

Selesai beli es naik bus. Lanjut deh ke Penang. Kami berangkat jam tiga-an, nyampe di Penang turun di Komtar jam 10 malam. Saat di jalan hujan cukup deras, alhamdulillah pas turun udah mulai reda. Nyari penginapan ga bisa milih-milih lagi karena udah pada capek. Akhirnya yang langsung keliaatan dari Komtar adalah Kimberly Hotel. Kesanalah kaki melangkah. Hilda dan yati cek harga, saat laporan mehong. Waktu mutusin nyari penginapan yang lain resepsionisnya menghampiri, menawarkan harga baru. Kami pun sepakat dengan harga tersebut. Jadilah malam ini nginap di hotel. Nyampe di kamar ama langsung mandi n sholat. Hilda dan asih keluar nyari makanan, yati sibuk dengan wifi gratis. Saat mau tidur udah bolak balik badan ini tetap aja ga bisa tidur. Hingga asih dan hilda pulang membawa makanan. Karena porsinya banyak jadi ama bantuin ngabisin. Dan disinilah kegilaan kami di mulai. Ga selesai-selesai, Hilda aja sampai harus ngulang sholat kaena lelucon kami masih berlanjut sampai dinihari. Ama aja harus ganti kasur dengan yati karena dia mondar mandir terus ngobrol dengan asih. Ya udah ama suruh aja yati tidur dengan asih biar ga kulur kilir lagi.

Paginya ga tau jam berapa subuh disana. Intinya ama subuh masih sebelum matahari terbit. Dari pagi ama dah beres-beres karena perjalanan berburu Wallart akan segera di mulai. Jam 8 yang lain masih belum siap, ya udah ama jalan duluan. Cukup jauah berjalan baru ketemu satu Wallart yang memang lukisan dinding, bukan yang dari besi. Terus kembali ke hotel yang lain ternyata belum juga siap. Ckckck, repotnya cewek kayak gini. Pas udah siap semua kami minum dulu di kafe sebelah. Karena dekorasi kafenya unik, jadilah foto2 lagi di kafe. Emang deh, selfie dimana-mana. Selesai minum kami misah. Yang bertiga beda rute dengan ama. Jadilah ama pergi jalan sendiri, yang lain bertiga.

Kalau ama memang lebih suka jalan sendiri. Lebih puas dan ga bete nungguin yang lain. Udah ketemu beberapa Wallart ama terus aja jalan kaki. Ga tau kemana. Tapi pas ketemu museum cek dulu bayarannya. Kalo mahal ga jadi deh. Lanjut. Sampai ketemu museum Penang. Baru deh masuk HTM juga murah, hanya RM 1, murah kan. Udah sejuk, belajar sejarah, bisa foto-foto juga. Puas di museum lanjut lagi. Meski ga tau rute ikuti jalan saja. Ketemu money changer cek harga. Ada tiga toko yang ama tanyain, dan di toko ketiga inilah ama tukarin uang IDR sajuta menjadi RM 300. Lebih enak jalan kaki. Puas yang di lihat. Ada Masjid Kapitan, ada tempat sembahyangnya orang Cina dan India , intinya lebih bebas, meski resikonya jadi capek.

Jam dua belas kurang ama nyampe di hotel. Ternyata yang lain masih di luar. Karena gerah kebanyakan jalan, mandi lagi. Mumpung di hotel mandinya bisa puas dan milih lagi mau air panas atau dingin. Selesai mandi ternyata yang lain belum pulang. Ya udah lapor dulu kalau kami check outnya agak telat. Ternyata hp asih tertinggal waktu kami minum di kafe, itulah resiko bawa banyak hp. Lupa salah satu hp ternyata ketinggalan. Jam 12 lewat yang lain sampe. Kami pun istirahat sejenak sambil berkemas. Jam 1 kita nitip barang dulu, karena berat kalau harus dibawa mondar mandir.

Rute selanjutnya pesan tiket untuk ke KL. Ketemu agen yang di pilih Asih. Tiket ke KL satu orang RM 38, berangkat pukul 12 malam dengan perhentian di TBS. selesai beli tiket kita naik bus ke taman kupu-kupu. Cukup jauh lokasinya di Teluk Bahang. Naik Rapid bus no 101 dengan tiket RM 3,4 (Kalau ga salah benar no bus dan tarif tiketnya). Lokasi ini lewat Pantai Feringgih. Karena di Sumbar udah sering main ke pantai, jadi ga minat kalo kesini juga main ke pantai. Perhentian terakhir bus di wahana adventure gitu. Jadi kita masih haus jalan kaki ke taman kupu-kupu. Ternyata nama bekennya ENTOPIA. HTM RM 39. Bukti tiket kita di kasih gelang sama stiker yang dilingkari di tangan. Pertama masuk langsung suka. Karena suara air mancur dan suasananya benar2 tenang. Liat kupu-kupu beraneka warna terbang atau makan, serta satwa lainnya. Ada biawak, ular, laba-laba, dsb. Jadi ga mentok di satu satwa aja.

Untuk pembelajaran di wahana ini sangat lengkap. Ada perkembangbiakannya juga. Jadi meski banyak kupu-kupu yang mati dalam satu hari, udah ada calon kupu-kupu yang bakal gantiin leluhurnya. Dekorasi ruangannya juga cantik. Jadi pengin foto-foto di setiap sudut. Karena lokasi masing-masing ruangan berbeda membuat kita harus berolahraga. Karena rugi aja kalau ga liatin semua yang disajikan. Lagian emang pintu masuk dan keluar berbeda. Jadi kita emang harus keliling biar bisa keluar. Lebih kurang 2 jam kita berada di lokasi ini. Habis tu jalan kaki lagi ke halte bus biar bisa pulang ke Komtar. Karena kita pesan tiketnya malam, jadi masih banyak waktu sebenarnya buat jalan. Tapi karena udah capek ya seputaran Komtar aja kita jalannya.

Ga lama saat kita nyampai di Komtar ada dua alternatif. Mau sholat dulu atau nyari makanan dulu. Ternyata yang di pilih ke toilet dulu. Jadilah kami mencari surau di sekitar mall. Pas ditunjukin suraunya di lantai paling bawah panasnya ga tahan. Mana ga ada air lagi. Akhirnya kami hunting surau dulu deh. Alhamdulillah di depan mall ada surau, dan waktu sholat belum masuk. Jadi kami bisa ikutan sholat jamaah di masjid ini. Yang lain selesai sholat masih istirahat di masjid, sedangkan ama nyari makanan. Karena waktu di bus ada liat warung India  ama pun berjalan kaki menyusuri jalan yang tadinya dilewati bus. Jalan jalan jalan, ada ketemu toko “Jeruk Madu Pak Ali”. Cobain masuk sambil beli makanan. Ga banyak ama jajan, karena rata2 cemilannya yang lumrah ditemuin. Pas liat manisan ada yang disajikan buat tes, ama coba cicip rasanya enak. Ga terlalu manis dan ga masam. Akhirnya ama beli yang mangga 3 bungkus. Beli coklat karena udah lama ga makan coklat dan disana di tulis kalam buatan muslim, jadi ama yakin kehalalannya, beli kerupuk n gantungan kunci Penang. Ok deh, cukup sekian aja.

Masih jalan jalan jalan, buat nyari restoran India  yang ama liat sewaktu perjalanan pulang. Pas ketemu ama pesan satu. Nama menunya lupa, kalau ga salah Shawarma Chicken. Harganya tergolong mahal sih RM 25, tapi emang ayam aja isinya satu kotak plus roti yang ama ga tau namanya. Di bilang roti cane bukan roti cane n kentang goreng. Pilihan makannya bisa pake sambal, mayonis, sambu bumbu gulai mentah versi orang Minang. Udah dua menu masakan India  yang ama cobain di Malaysia. Di Masjid Jamik kemarin nyobain Nasi Briyani, yang sekarang Shawarma (kalau ga salah nama). Dan kedepan ga tertarik untuk nyobain menu ini lagi. Kayaknya emang kudu bawa rendang atau masakan Minang lainnya tiap jalan2. Karena porsinya banyak bingit plus lemak semua, jadi ga habis saat ama makan disana. Akhirnya setelah kenyang langsung kembali ke Komtar. Nyampe di loket yang lain belum ada, berarti emang harus jalan2 lagi.

Mau naik rapid bus udah mulai satu-satu bus yang lewat, terus rada gerimis gitu. Akhirnya berjam-jam kerjaan kami hanya nunggu di loket sambil liatin orang yang lewat. Jam 12 kurang mobilnya nyampe. Kami pun langsung naik. Bus yang dinaiki yaitu express bus. Saat duduk ada tulisan password wifi, udah di coba berkali-kali ternyata ga ada wifinya. Kecewa deh penumpang. Berarti ga da waktu untuk dunia maya selama perjalanan. Lagian udah larut kok. Waktunya tidur. Zzzzzzzzzzzzzzzz

Saat di tanya sopir kami turun dimana langsung sebutin TBS. karena banyak penumpang turun di KL Sentral. Kirain sopirnya kami turun di KL Sentral juga. Berdasarkan destinasi selanjutnya tempat yang lebih tepat untuk kami singgahi adalah TBS, jadi meski banyak yang turun di KL Sentral kita ga serute dengan yang lain. Pas nyampe di TBS ada satu penumpang lagi yang ga turun2. Kami laporin ke supirkalau masih ada satu penumpang lagi di atas. Ooaalah, ternyata dia seharusnya turun di KL Sentral. Makanya bro, jangan tidur mulu. Masak orang-orang udah pada tidur ga sadar.

Sampai di TBS berarti kami udah aman. Karena musholla ada, toilet ada, bisa istirahat nunggu pagi menjelang. Lagi pula stok makanan ama masih banyak. Jadi ga terlalu khawatir gimana nantinya. Sambil nunggu pagi menjelang kami udah bagi rute perpisahan. Ama mau ke Colmare, hilda ke IIUM, Asih ke Klang, Yati belum ada kepastian. Dan yang ga ada kepastian inilah yang membuat perjalanan kami bersatu kembali. Ternyata Yati lagi nelpon om nya. Ngabarin dia udah di KL tepatnya TBS. Alhamdulillah rumah saudara Yati dekat dengan TBS. Jadilah sepupunya yang jemput Yati. Ga jadi misah deh, karena sepupu Yati kuliah di kampus yang Hilda pengin liat. Saat tantenya nanyain mau ke kampus yang mana keluarganya bingung dengar nama kampus yang ama bilag. Pas di bilang bahasa inggrisnya baru nyambung. Ternyata di malaysia IIUM di sebut UIAM (universiti islam antar bangsa malaysia) dan beruntungnya kami sepupu yati kuliah disana.

Jadilah kami ketemu Afif sepupunya Yati. Kami di bawa kerumah untuk mandi, makan, ramah tamah, dan guide yang akan membawa kami jalan2. Waktu ama bilang ama pengin ke Colmar tante yati bilang disana namanya bukittinggi. Lokasinya jauh, emang bagus, tapi bagusnya kesana buat honeymoon. Awak kan alun ado ud lai, baa lo ka pai honeymoon kasinan. Tu batal deh rencana ka Colmare e.

Batal ke Colmare tapi ga batal ke IIUM. Dan subhanallah, ternyata pas masuk ke kampus ini senangnya bingit BINGIT Bingit…. Meski ga jadi kuliah kesana, setidaknya pernah menginjakkan kaki disana, sambil melafazkan keinginan. Ya keinginan yang kalau terkabul masya Allah senangngya hatiku, kalau ga terkabul berarti emang ga rezeki ama kesana. Ga tau deh Afif ne ngerti atau ga kami ngomong, yang jelas kalau jalan bareng2 itu pasti erornya keluar lebih banyak J. Selesai keliling awalnya Afif langsung bawa kampi pulang, tapi minta dia balik lagi karena kita belum foto-foto. Yup, foto-foto sodara-sodara. Masak udah nyampai disana Cuma video kampusnya aja. Kita belum narsis ria lagi disana. Afifnya ngalah, kami balik ke kampus lagi. Foto-foto dulu di luar gerbang karena kalau masuk ntar di tanya lagi sama satpamnya. Harus puas foto-foto bentar, habis tu kita pulang. Rute selanjutnya ke rumah ante yati yang lain. Dan ternyata disini ada kucing Persia. Aduh duh duh, liat kucingnya ngemesin, apalagi pas di kasih liat passpornya si kucing, aduh bikin makin ngemes. Coba aja ada Syukri, pasti dia langsung jatuh hati. Miss u adiak uni paliang ganteng J

Selesai dari rumah tante yati kita nyari masjid plus nyari rumah makan. Yang ketemu masjid duluan, jadi kita sholat dulu. Kasian Afif ntar kalo langsung makan. Kita sih boleh jamak, dia kan ga. Selepas sholat ternyata hujan. Tapi karena kita di mobil jadi ga terlalu masalah meski lagi hujan. Dan baru tau kalau siangnya udah lewat jam 2 di kota ini susah nyari rumah makan yang masih buka sodar-sodara. Udah beberapa lokasi yang kami datangi dan semuanya ga da yang bisa kami samperin karena menunya dah habis semua. Hampir putus asa Afifnya karena kami udah jauh keliling-keliling nyari rumah makan tapi ga da yang ketemu. Masak kami makan fast food, ga makan dong malah ntar ama kalau kesana. Alhamdulillah rezeki anak sholehah emang ga kemana. Ada dua rumah makan yang berdekatan lokasinya. Dua-duanya masih buka. Satu rumah makan melayu, satu lagi rumah makan India . Ama pilih rumah makan India , karena rumah makan Melayu menunya ga jauh beda dengan menu kita. Akhirnya kamipun masuk.

Karena kami datang dengan warga lokal, jadi ga canggung waktu mau mesan makanan dan minuman. Menu Makanan yang disajikan ternyata memang mirip dengan waktu di Masjid Jamik, tapi kali ini lebih banjir kuliah. Yati awalnya mau mesan mie ga jadi mesan mie, malah makan nasi. Dan rata-rata selain ama nasinya pada banjir kuah gitu. Dan hanya ama dengan Afif yang nasinya habis. Yati ga sampai separo, Hilda ada separo, Asih lebih separo. Aduh mubazirnya banyak banget. Ama ga kuat ngabisin nasi yang lain karena ini memang bukan menu kami. Tapi minuman yang ama pilih rasanya enak, baru kali ini minum yang kayak gini. Namanya Barley Lemon, harganya RM 3,4. Jeruknya bikin segar. Kalau nasi yang kami pesan namanya nasi Vanggey (bacaannya Bangey). Harganya variatif. Yang kami pilih mulai dari RM 6-9,5. kapok deh kalau di suruh makan kayak gini lagi. mubazirnya itu ga tahan, masak makanan di buang-buang.

Selesai makan kami di bawa Afif ke Batu Cave. Padahal ini ga masuk schedule ama, karena dari foto yang ama liat just so so. Ternyata ada lokasi yang ga banyak orang bagiin di foto, yaitu Cave  Villa. Masuk kesini bayar RM 7, tapi Afif yang bayarin. Pake gelang kayak yang di Entopia juga. Nah, kalau disini benar-benar merinding ama. Karena kebanyakan isinya ular. Baru paham kenapa film India  zaman dulu selalu ada ularnya. Ternyata bagi mereka ular itu dewanya juga. Aduh, ama ngeliat ular-ular ragam nama, bentuk dan ukuran itu ga betah lama-lama disana. Ujung ke ujung isinya ular semua. Aduh duh duh duh. Bukan phobia, tapi kayak jijik gimana gitu. Tapi suasana guanya ama suka. Benar-benar terasa aroma guanya. Jauh beda dengan Entopia yang guanya buatan, kalau disini guanya memang asli, bahkan ada Stalaktik atau Stalakmit ya. Hilda dan asih ga ikut masuk karena kelamaan foto-foto di luar. Waktu keluar dari gua ada burung Merak, jadi ya berfoto dulu, kalau mau berfoto dengan burung di tangan kita harus bayar, ama ga minat, ya udah foto dengan burung yang lagi nongkrong aza. Terus ada show tarian India  gitu oleh sepasang muda-mudi, karena kami ga ngerti hanya liat sekilas aja. Keluar dari Sungai JANIAH versinya Batu Cave kami kembali ke Burung Merpati Jinak yang banyak ditemui sambil nyari hilda dan asih. Tunggu dan tunggu, cari dan cari ternyata ga ketemu akhirnya ama pergi cek ke parkiran mobil. Ooalah, udah nunggu disana ternyata mereka. Akhirnya laporin ke Afif dan Yati kalau yang di tunggu udah menunggu. Oke deh, kita langsung go kembali ke rumah. Karena Hilda pengin ke Malaka ikut ama, sedangkan tadi ia ga da planning pergi dengan ama. Jadi tasnya masih di rumah. Kami pun kembali ke rumah buat ngambil tas hilda sekalian pamitan untuk terakhir kalinya. Satu dayung dua tiga pulau terlampaui. Afif membawa kami semua ke TBS karena dari sinilah kami berpisah. Asih ke Klang, ama dan hilda ke Malaka, yati ngantar kami aza.

Harga tiket ke Malaka dari TBS RM 10. Kami berangkat pukul 6 sore. Nyampai di Terminal Malaka pukul 8 malam. Tanya-tanya dimana nunggu bus ke Bangunan MERAH. ternyata naik bus Panorama Malaka yang rutenya ke Ujung Pasir. Agak lama nunggu busnya, disini kita kenalan sama cewek yang berasal dari Krabi. Ternyata dia baru datang dari Korea. Suukee, cewek ne pergi sendiri udah ke banyak negara euy, dan ternyata pertemuan kami kali ini dengan tujuan yang sama dengan kami. Bayar tiket setelah kita naik, tarifnya RM 2 (tapi dikembaliin 50 sen, berarti RM 1,5 tarifnya). Sampai di Bangunan Merah kami awalnya foto-foto dulu, tapi cewek tadi langsung nyaranin nyari penginapan, karena kami tadi udah bilang kalau kami belum booking penginapan. Dia awalnya nawarin hostel tempat dia nginap, setelah kami kesana cek harga, ternyata mehong, ga masuk anggaran kami. Akhirnya kami berpisah. Ga jauh dari Hostel cewek Krabi ada hostel dengan menu halal di tulis di pintunya. Masuk, cek harga. Mehong juga. Saat mau keluar lagi dia nawarin harga yang logis menurut ama karena including breakfast. Cek kamar dulu, ama yang liat kondisi kamar karena Hilda ngikut aja. Pas masuk ke kamar ama suka. Ok deh. Langsung check in, tarifnya RM 110, tapi tambah RM 2 untuk biaya wifi. Ga masalah, karena esok paginya kami ga repot lagi nyari makan. Karena disini kan banyak Chinese, jadi rada ragu kalau makan di luar.

Selesai tarok barang waktunya beraksi. Meski rada capek, tapi rugi dunk kalau langsung tidur. Toh lokasi hostel ga jauh dari bangunan merah. Jadilah kami kembali ke Bangunan Merah plus Jongker Walk buat liat-liat dan rasain suasana malamnya. Ga lama kok hanya satu jam setengah lebih kurang. Pas pulangnya ketemu taman yang menjadi incaran kami besok pagi. Pulang dengan rute yang berbeda, karena toh kita ga jauh-jauh amat jalannya, masak lewat jalan yang sama lagi, ga nambah dong pemandangannya. Ketemu museum yang juga besok menjadi incaran. Sampai di hostel langsung mandi, sholat dan good night.

Pagi di Malaka menyapa. Seperti pagi-pagi lainnya mentari menyapa penduduk bumi. Selesai sholat, mandi, berkemas dan siap untuk sarapan. Menu breakfastnya enak. Roti sih, tapi selainya enak. Tehnya juga ga manis amat, jadi habis semua, ga da yang bersisa. Tenaga udah ada, waktunya berkelana. Karena spot intinya masih seputaran hostel, jadi kami ga terlalu repot buat nyari angkutan. By foot aja ok. Karena kalau naik becak mehong euy. Jalan sana, mutar situ intinya keliling yang bikin capek. Makin lama makin jauh jalannya. Ketemu museum masuk, ketemu museum lagi masuk, meski bayar RM 10. yang kami masuki ini Museum Maritim, kapal gede yang dijadiin museum. Rapi dan bersih, meski beberapa kayunya udah di makan usia. Namanya juga peninggalan bersejarah, tentu usianya ga lagi sebutan angka. Keluar dari  Museum Maritim ketemu lagi museum marinir gitu. Kita ga perlu bayar tiket lagi karena harga tiket di Museum Samudra mencakup kunjungan ke museum ini. Jalan lagi, sampe benar-benar rempong ne kaki. Air minum pun habis ga bersisa saking letihnya berjalan. Dari muzium ini ternyata dekat bingit sama Taming Sari. Tapi kita ga minat naik. Sebelum kembali ke hostel kita masuk museum terakhir yang lokasinya masih berdekatan biar adem. Karena udah capek, panas, ga da air lagi. Selesai kunjungan kali ini. Waktu zhuhur udah masuk. Sholat di Surau Warisan. Waktu kita datang belum ada jamaah cewek lain, jadi bisa sambil istirahat bentar. Selesai sholat nyari sarapan. Dan benar aja, susah nyari makanan halal dekat titik MALAKA O Mile. Akhrinya makan siang di hostel aja, menu yang kami pilih nasi goreng harganya lupa. Kiran RM10-13, ga ingat pasti. Habis nyari bus baut ke Terminal Malaka. Awalnya kami ngikutin saran resepsionis hostel, ga nunggu di Bangunan Merah kami turun kemarin, tapi yang ada malah kami nyasar. Udah panas, bawa barang berat, akhirnya kembali ke Bangunan Merah. O ya, Malaysia itu benar-benar serius melarang rokok di daerahnya. Dimana-mana yang kami temuin peraturan dilarang merokok. Biar di Kuala Lumpur, Penang, dan Malaka semuanya ketat ama yang namanya rokok. Jadi perjalanan kali ini bisa sedikit bebas dari asap rokok. Suka deh J

Kali ini naik Bus Panorama tiket yang harus kami bayar RM 2. ga tau kenapa bisa beda dengan tarif semalam. Alhmdulillah meski lebih lama di bus dibanding rute malam sebelumnya kami sampai juga di terminal Malaka. Langsung nyari bus buat ke Singapura. Agak mutar-mutar sih nyari tulisan yang rutenya ke Singapura. Alhamdulillah ketemu. Kita naik Bus Delima. Harga tiket sebenarnya RM 26, tapi bapak sopirnya liat duit Ringgit ama udah sedikit akhirnya di kasih RM 25. (Sebenarnya malah ga harus segitu, karena faktanya kita Cuma sampai di Woodland, ketinggalan bus karena di giring ke bawah dulu pas antri di imigrasi Singapura. Hikshikshiks)

Alhamdulillah ama udah pinjam kartu EZ-Link nya Ii. Karena punya ama udah ama kasih ke teman yang lain. Waktu perdana ke Singapura ama udah ga minat lagi mau datang ke negara ini, jadi daripada mubazir kartunya ama kasih ke teman yang waktu itu pengen ke Singapura juga. Akhirnya malah ama ke Singapura lagi. Tapi ga masalah, toh minjam punya Ii udah cukup sebagai solusi ganti. Dan kartu inilah yang menyelamatkan kebingungan kami waktu kami di tinggal bus. Karena ada bus yang kami tanyain dia ga mau bawa kami ke Singapura kota. Karena mondar-mandir terus ada cowok yang nanyain kenapa kami bolak-balik ga jelas. Pas udah cerita dia kasih tawaran solusi. Alhamdulillah, akhirnya kami naik Rapid bus aja. Karena kartu EZ Link bisa ama pakai, dan Hilda harus bayar dengan cash. Waktu masuk ke antrian karena panjang banget kami langsung motong. Niatnya bukan mau motong, tapi mau liat di antrian yang mana kami harus berdiri, eh, ada warga lokal yang udah langsung negur gitu. Kita masih diskusi mau naik bus yang nomor berapa dia udah jutek duluan. Padahal kami kan ga serute dengan dia. Karena antrian kami malah kosong, ga da orang seperti mengularnya antrian mereka. Haduh, dikirain kita ne ga tau peraturan apa. Ckckckck

Kejadian tertahan di imigrasi dan kelamaan nunggu bus yang sesuai rute kami membuat kami kemalam sampai di tujuan. Padahal ama bertamu di rumah orang malam ini. Mau gimana lagi, meski udah jam 11 malam lewat ama tetap ke apartemennya Tante Afrina, karena disanalah tempat tidur yang ama tau. Maafkan kami nte. Membangunkanmu disaat engkau terlelap dalam tidurmu. Ga pake mandi lagi, karena udah benar-benar capek. Hanya sholat habis tu langsung terkapar di atas kasur. Esok paginya pas bangun langsung mandi biar segaran dikit. Nungguin ante selesai dengan cemilannya kami pun berberes di kamar. Sama keluar dengan ante karena ama ga tau daerah ini. Ante jualan di Pasar Geylang Serai. Sembari ante membereskan jajanannya, kami pun di suruh makan di warung sebelah. Ama milih capcay, biar ada sayurannya juga. Ante yang bayarin. Pas sambil makan ngobrol sama orang yang duduknya satu meja dengan kami. Ngobrol sebentar dan pas bilang kami orang Indonesia yang lagi jalan-jalan kesini dia malah nawarin mau bayarin makanan kami. Subhanallah, ramah ya orang Melayu disini. Kita ga kenal aja mau di traktir. Tapi karena ante udah bilang dia yang bayarin menu sarapan kami, jadi kami bilang aja kalau sudah di bayar. Makasih mak cik bantuannya  J.

Selesai makan om yang ngantarin kami ke Gardens By The Bay. Karena inilah rute pertama kami di Singapura. Dan disini jugalah kami janjian dengan yati. Rada cemas gimana ketemu dengan yatinya, karena kita ga mau roaming kan disana, mehongnya ga tahan, wifi juga ga ada. Alhamdulillah pas lagi ngurus tiket yatinya keluar. Jadi bisa bersama deh. Tiket udah ama beli di indonesia lewat situs jalanjalansingapura, harganya SGD 19, lebih murah kalau harus beli on the spot SGD 28. Sisanya buat beli HTM naik Skybridge SGD 8. Singapura itu serba mahal, jadi emang harus milih-milih mau kemana aja. Untuk transportasi ama ngandalin kartu EZ Link, awalnya top up SGD 10, ternyata ga cukup, karena waktu ke Sentosa Island bayarannya agak mahal juga, jadilah nambah top up lagi SGD 10. Jadi untuk transportasi ama top up saldo SGD 20. Ama ga banyak jajan di Singapura, karena ante udah ngasih bekal. Paling beli nasi di rumah makan Padang setelah sholat di Masjid Sultan. Itu pun harganya ga nyampai SGD 5, karena ama ga pesan minuman. Buat minum kami bawa botol, jadi pas ketemu dispenser, tinggal di isi botol minuman kami. Cukup hemat, di banding beli dengan harga SGD 1, malah di tempat wisata harganya bisa SGD 2. Ama ga da beli oleh-oleh kalau di Singapura. Di Sentosa Island ama hanya nyobain Sky Luge, tarifnya SGD 18. Jadi dua hari di singapura ga sampe sejuta duit yang habis.