8 juni 2016

3 Ramadlan 1437 H

Pagi ini diawali dengan kesal. Tak tanggung-tanggung, tempat bermulanya di masjid. Masih awal Ramadlan ternyata udah mulai dengan konflik aza. Kejadian bermula saat kami mengaji selepas ditunaikannya sholat subuh. Kebiasaan rutin sejak dahulu dari ibu2 Aisyiyah yang tinggal di pasar, yaitu tilawah subuh di bulan Ramadlan. Meski anggotanya sejak tahun kemarin hingga tahun ini ga nambah2, namun selagi ama puasanya di Pendopo insya Allah ama ikut tadarusan juga sebelum pulang ke rumah. Nah, tadi entah apa pasalnya, kaum bapak2 itu membuat tiga kelompok. Satu kelompok rombongan anak-anak yang tidur selepas subuh, kelompok kedua pemuda yang ngobrol, dan kelompok ketiga kaum bapak yang juga ngobrol. Jadi ada dua kubu yang lagi ngobrol dengan suara keras, padahal di belakang pembatas kelihatan dan mereka dari dulu juga tau kalau kami lagi ngaji.

Pagi tadi yang duluan ngaji adalah Tek Pida. Namanya orang tua kalau ngaji itu suaranya kecil, baca huruf kadang jelas kadang ga, ga ada orang selain kami aja ama harus dekat2 duduknya, apalagi ini ada uda kubu yang ngobrol ngalur ngidul. Karena merasa terganggu ama pun langsung berdiri untuk melihat siapa biang keroknya. Ooalah, ternyata mereka2 yang ngakunya ngikut sunnah toh. Nyimak lagi bacannya Tek Pida, dan suara obrolan tetap aja ga berkurang, akhirnya ama berdiri lagi ngasih kode kalau kami lagi ngaji dan suara mereka yang seperti riuhnya pasar itu mengganggu. Eh, tetap aja masih ngobrol.

Akhirnya kesal ama pun tumpah di majelis tadarus kami “ngaku pengikut sunnah nabi, tapi di masjid malah ngobrol ga karuan, padahal udah jelas kami ngaji disana”. Kesal ama pun merembet dalam hati. Mulai lagi membaca ketidaksukaan ama pada mereka. Ngakunya ngikut sunnah, tapi malah bikin ulah, ngakunya ngikut sunnah tapi lafaz adzan masih salah, ngakunya ngikut sunnah tapi huruf hijaiyah saja banyak yang salah penyebutannya, apalagi kalau dikaitkan dengan makhorijul huruf, lebih banyak lagi yang salah. (Meski tahsin ama belum bagus, tapi ama pernah belajar tahsin, dan sedikit banyak tau juga gimana pelafalannya).

Ama kesal karena mereka ‘merasa paling benar’, padahal udah jelas banyak juga kekeliruan yang mereka lakukan. Tidak mau menghadiri majelis ilmu kalau ustadznya bukan dari kalangan mereka, meskipun saat itu mereka ikut sholat berjamaah disana dan ustadz yang datang di akui keilmuannya secara nasional atau mungkin internasional. Jadi ama ga heran kalau tahun kemarin ama menyampaikan ceramah di bulan Ramadlan karena penceramahnya lebih sering tidak ada dibandingkan ada. Jadilah ama menawarkan diri mengisi ceramah kalau nanti-nanti penceramahnya tidak ada. Dan yang terjadi, mereka keluar saat ama naik mimbar.

Karena waktu itu suasananya masih Ramadlan, tidak begitu kentara kalau mereka semua keluar. Karena jamaah yang datang lebih banyak yang awam dibandingkan mereka. Ama juga ga mau ambil pusing, kalau ga mau dengar ilmu ya udah,, keluar aja, gitu aja kok repot. Dibilang jahil, mereka rajin banget ngritik orang, dibilang berilmu satupun dari mereka ga da yang mau menggantikan penceramah saat banyak penceramah ga datang. Jadi situ itu sebenarnya menggunakan akal atau ga sih? !

Kesal benar-benar kesal. Karena ketidakpahaman yang utuh mereka malah membuat rusuh. Kalau memang berilmu tau dong kalau bulan puasa itu saatnya berlomba-lomba dalam amal, bukan malah bikin obral tak karuan, di masjid pula!. Kalau memang beilmu siapkan diri dong, kalau lagi-lagi pas nanti malam penceramahnya ga datang kita siap untuk menggantikan. Ama benar-benar kasihan akan minimnya kesadaran beragama masyarakat sini. Ga usah bikin perpecahan yang ga kunjung selesai deh. Masyarakat yang ga menutup aurat itu sangat banyak. Apalagi yang ga sholat, lebih banyak. Yang tamatan ponpes aja banyak yang makai celana pendek, apalagi yang ga pernah belajar agama. Belum lagi praktek riba dan pedapatan haram yang kerap mereka kumpulkan. Dan situ tetap aja taqlid buta terhadap ustadz yang saat perdana ama datang ke penggajiannya ternyata lebih membingungkan dibandingkan bukan ustadz mereka.

Ga peka atau memang bukan urusan mereka kali ya. Anak-anak disini kebanyakan tidak sopan. Kita tegur malah melawan. Jadi ama ga heran lagi kenapa anak-anak disini ga bisa dilarang kalau mereka melakukan kesalahan, termasuk saat ama larang main mercon di depan rumah ama jam 4 subuh. Jangankan minta maaf, malah disiapkannya mercon yang suaranya lebih keras untuk dibunyikan di depan rumah ama. Jadi jangankan anak-anak yang belum baligh itu mereka merasa bersalah, lah bapaknya yang katanya ngikut sunnah aja ga merasa berdosa membuat keributan di baitullah.

Masjid adalah rumah Allah. Kita punya adab saat memasuki rumah orang, apalagi ini rumahnya Allah. Atau karena masjid ini adalah ‘wilayah kita’ , makanya ‘kita’ boleh berbuat sesukanya. Ah, capke deh, moga besok tidak menemukan kejadian serupa.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s