Malam pun berganti pagi. Destinasi yang di tuju tak jauh lagi. Saat mobilnya berhenti Yati ternyata ga bisa sholat di bus. Jadinya kami nyari musholla dulu. Waktu liat tulusan toilet awalnya mau kesana, tapi baunya pesing, kami pun langsung menuju musholla. Ga lama saat kembali Hilda bilang kalo kami harus bayar pajak gitu saat mau masuk ke daerah perbatasan nanti. Jadilah asuransi dan pajak yang harus di bayar jumlahnya RM 7. Baru tau kalau ternyata ada biaya kayak gini saat masuk ke negara lain. Karena di malaysia atau Singapura ama ga pernah ngalamin. Kami ga nyari sarapan, karena memang ga minat makan di jalan. Tak lama kemudian kami pun memasuki daerah perbatasan. Mobil pun berhenti untuk urus keimigrasian. Masih pagi aja antriannya udah panjang. Sayangnya proses disana masih manual bingit. Jadi cukup lama kami ngantri disana. Ama beda barisan dengan yang lain. Saat giliran ama serahin passpor di suruh bayar RM 2. Ga tau biaya apa. Kan ga pernah juga masuk ke imigrasi di suruh bayar. Di suruh bayar ya udah bayar. Urusan passpor kelar ama pun menghampiri yang lain. Ternyata mereka belum ada yang selesai, jadilah ama naik bus duluan. Udah lama busnya ngetem nungguin, kok yang lain ga datang-datang juga. Kerneknya dah mulai kesal, akhirnya ama harus turun nyusul yang lain sambil lari-lari. Pas ketemu teman2 ternyata kernetnya datang bawain tas ama. Ya Allah, dikirain yang lain masih lama kali ya, jadi barang ama udah di turunin aja biar di suruh ganti mobil kali. Ngos-ngosan masih berlanjut sambil kesel, kok lama banget sih ngetem disana. Kan antriannya udah ga lama waktu ama dah kelar. Karena kalo kesel bawaannya marah, jadi ama masih diam aja, ga nanya-nanya kenapa yang bertiga bisa lama di imigrasi sana. Waktu udah reda ternyata baru tau kalo mereka bertiga ga di kasih stempel di passpornya sama petugas. Alasannya ga jelas gitu. Makanya mereka lama tertahan. Tapi aneh juga, Yati ga di suruh bayar RM 2 yang kayak ama bayar. Nah kan, makin bingung. Jadi itu biaya apa seh sebenarnya. Kok ga merata yang diminta. Pusing ah. Sebelumnya saat ama lagi nungguin teman2 di bus, ada seorang penumpang cewek yang baru naik. Dari cara ngobrolnya ama nebak dia WNI. Kami udah coba ngobrol dengan bahasa Minang keras-keras dengan maksud yang cewek baru naik ne sadar kalau ada penumpang WNI juga di bus yang dinaikin. Udah pake topik AADC pula, tapi kayaknya dia tetap ga sadar. Ya udah ama diamin aja. Pas udah sampai di pool terkahir di HATYAI, ama sapa cewek ne dengan sapaan mba. Tetap aja ga ngeh, ya udah kami tinggalin aja. Waktu turun di disamperin sama calo gitu buat guide keliling Hatyai. Karena diantara rombongan kami berempat ama lah yang ngatu kemana-kemana, jadi kalau ama jalan yang lain juga jalan. Rute pertama adalah rumah makan. Sarapan sekalian awalnya mau nanya bisa ga numpang mandi. Sebelum turun ama ada liat rumah makan dengan label halal. Jadi kesanalah kaki kami melangkah. Nyampe disana langsung tunjuk menu yang di pilih. Rasanya just so so, harganya lumayan mehong. Padahal ama Cuma makan ikan kecil plus sayur dengan minumannya jus pisang. Namanya juga makan di negeri orang, tentu saja rasanya ga seenak makan di rumah sendiri. Selesai makan kami nanya gimana caranya kalau mau ke stasiun atau ke Yala. Tapi karena emang ga ngerti mereka ngomong apa kami balik nanya lagi. Saat intonasi yang di tanya makin tinggi kami masih ga ngerti akhirnya kami pun pergi. Tanya lagi dimana masjid, ga jelas juga dia ngomong apa, intinya ada, ya udah kami jalan buat nyari masjid. Jalan terus jalan terus jalan. Sekali-kali lewat tuk-tuk yang menawarkan jasa bantuan, tapi kami ga tau mau naik apa ga. Sampai akhirnya yang lewat itu tuk-tuk dengan perempuan sebagai sopirnya. Kami pun setuju untuk makai jasa si empunya mobil ini. Percakapan pun terjadi. Ama sebutin rute yang kami tuju, dia antara ngerti atau ga langsung nunjukin foto2 daftar tempat yang dikunjungi di Hatyai, di bilang selebaran ga da informasi lain selain foto. Jadi ya Cuma bermodalkan foto saja destinasi yang kami pilih. Karena ama yang nulis rutenya kemana aja, jadi ama yang duduk di depan nemanin fon awa mobil sambil milih foto tempat2 yang akan kami sambangi. Sebelumnya masjid adalah tujuan awal kami. Karena belum ada satupun yang mandi. Ga mungkin kan mulai jalan tapi bawaannya ga segar. Jadilah meski berbicara terbata-bata karena fonnya rada susah ngomong pakai bahasa melayu ia pun paham tempat pertama yang kami maksud. Ok, let’s go! Masjid adalah tempat ibadah. Dan bersih-bersih badan juga bagian dari ibadah. Alhamdulillah mesjid yang kami datangi memiliki ruangan terpisah dengan tempat sholat lelaki. Jadilah kami bisa puas narok barang atau berkemas. Namanya juga cewek, mandi koboi aja tetap lama. Untungnya ga pake antrian, karena ruangan yang kami masuki memiliki kamar mandi dengan fasilitas yang cukup untuk bisa dinikmati bagi musafiraat seperti kami ini. Lagi-lagi sangat nyaman kalau di masjid. Meski udah mandi tetap aja panas gerah masih terasa. Ya udah, kami pun ngidupin kipas angin disana. Ada cermin gede juga buat bercermin, bedak juga sih, tapi kan ga mungkin lah make punya orang. Kan kita juga bawa perlengkapan sendiri. Ga modal banget sih kalo semuanya yang gratisan. Karena ga ketemu celengan, ama tarok aja duit infak di antara Al Qur’an yang tersusun. Emang ga setimpal she dengan kenyamanan yang kami dapatkan, tapi mo gimana lagi, duit Baht ama terbatas. Lebih kurang setengah jam kami di masjid, pas keluar ketemu seseorang, sepertinya garin disana. Kami pun pamit. Mungkin dia kaget kenapa bisa kami ada disana, tapi karena percakapan ga banyak terjadi kami pun langsung menuju mobil. Siap untuk mulai keliling Hatyai. Ama ga tau denah Hatyai, yang mana aja yang dekat dari kota atau jauh dari pusat kota ama ga ngerti. Taunya kita udah sepakat bayar THB 1.000 dan fon membawa kami ke beberapa lokasi yang ama pilih berdasarkan foto yang fon miliki. Saat udh nyampe baru tau kalo kami ternyata ke kuil. Karena disana terdapat patung sleeping budha. Ga gede-gede amat sih, tapi karena ini negerinya penganut agama Budha, ya wajar aja mereka bikin patungnya segede ini. No ticket entry, no parking fee. Cukup berfoto-foto kami pun kembali ke mobil. Ternyata fon lagi jalan-jalan juga. Jadi nungguin dia bentar baru kita lanjut. Next trip city park. Enaknya Hatyai itu jalannya lebar. Ga da lobang, ga da tukang parkir tiap kita berhenti. Intinya safar yang kita lakukan bisa nyaman. Tapi kalo cuaca ama boleh bilang disini cukup panas. Kayaknya mencapai 40 derajat celcius deh. Habisnya gerah banget. Ga bisa lama berdiri ama kalau ga di bawah naungan. Di city park waktu mau masik n pesan tiket kata petugas icedomenya lagi ga da. Yang ada magic show, HTM 200 Baht. Karena udah nyampe disana, sayang aja ga masuk, akhirnya kamipun nonton deh. Meskipun banyak hal yang ‘mustahil’ dalam pikiran kita, namun dari awal ama udah membuat mind set, bahwa apapun show yang ditampilkan semuanya pasti ada kerjasama dengan setan. Jadi, ga terlalu berlebihan waktu menonton. Selesai pertunjukan show lanjut keruangan tiga dimensi. Lagi2 ketemu amata satu. Aduuuh, dimana-mana kayaknya mata satu ne emang berambisi membuat dunia baru. Hatyai yang masih kota kecil pun dimasuki. Karena kebanyakan gambar ama ga minat, jadi ga terlalu lama ama liat-liat. Lekas keluar dari gedung ini. Dan waktu di luar ternyata ada informasi cable car dan ketemu sama mba yang ama sapa di bus. Ternyata dia sendirian kesini pas kami berpisah tadi. Sepakat mau naik cable car, kami pun langsuang naik trem biar bisa di antar ke atas bukit. Sejukkkkk. Nyampe di atas ternyata banyak orang budha yang lagi sembahyang. Kalau agak ke bawah dikit ada tempat sembahyangnya orang Cina. Patung dewanya orang budha sama orang cina gede-gede coy. Mana udah di atas bukit lagi letaknya. Jadi makin gede kalau kita liatnya dari bawah. Liat-liat gini enaknya jangan bikin pala pusing, jadi nyarinya yang dekat dengan pohon, coz Kalau ga dibawah pohon terasa lagi panasnya Hatyai. Habis tu ya naik trem lagi pas udah selesai liat-liat. Pas mau turun mba umunya ikut kami. Karena dia ga punya teman, sedangkan kami udah ada mobil yang siap bawa kami keliling-keliling. Baru aja keluar dari City Park, di tengah jalan teman-teman ngasih kode kalau mereka pengin liat gajah. Ya udah bilang ke fon kalau kita rubah rute dulu. Pas nyampe ga da yang istimewa. Tiketnya mahal pula. Ga jadi deh. Kami Cuma foto bentar, habis langsung jalan. Cukup jauh jalannya. Sampe ama tertidur dan udah bangun masih belum nyampe. Ternyata kita ke Songkhla sodara-sodara. Waktunya ke pantai. Pas udah liat pantainya semua merasa senang. Teringat Padang, kayak Taplau aja, tapi suasananya jauh beda. Pantainya bersih, pedagangnya rapi, ga da tukang parkir, ga da tiket masuk, ga da sampah berserakan. Sangat nyaman. Kami jajan nyari makanan plus yang mau beli oleh-oleh harganya cukup standar. Mau berenti berapa lama pun ga da biaya parkir. Masuk masuk lagi meski udah keluar tadinya juga ga da bayaran. Enak banget. Udah selesai di pantai putri duyung kita masih ke pantai lagi. Tapi yang satu ini ga rame banget. Karena agak tinggi dengan bibir pantai. Dari pantai ini keliatan bangunan seperti masjid, cantik pula. Pengin kesana tapi kayaknya jauh bingit. Hari udah makin sore pula. Jadi ya ga bisa mampir. Kami pun mengakhiri perjalanan di Hatyai kali ini. Fon ngantar kami ke terminal karena tujuan selanjutnya adalah Yala dan mba umunya kembali ke KL. Waktu mau bilang ke masjid fonnya bilang masjidnya jauh. Jadi ya turun tanpa bisa sholat dulu. Waktu mau beli tiket ke Yala ternyata mobil van (warga setempat lafalinnya wen) udah mau penuh. Sedangkan masjid ga da dekat terminal. Jadilah kami hars sholat di atas kendaraan. Ga nyaman she, tapi karena Yalanya cukup jauh, kalo nyampe disana dah habis dunk waktu sholatnya, terpaksa deh. Sebenarnya dalam perjalanan kali ini ama bisa aja tidur di dalam mobil. Tapi sayang aja, masak baru perdana ke daerah ini ga liat-liat pemandangan yang dilewati. Jadilah meski badan ini capek dan kurang tidur ama ga mau lewatin kesempatan yang baru ini. Dan disinilah ama mulai bisa nyambung dengan penjabaran ust. Usqo yang bilang kalo di jalan menuju Yala itu banyak tentara yang patroli. Dan baru ngeh waktu di fb dianjurkan seseorang agar jangan lewat maghrib ke Yalanya. Karena pas malam semakin banyak tentara yang patroli di jalanan. Sangat banyak pos-pos penjagaan ini. Padahal pertama kali mendengar Yala, yang ama tau daerah ini sangat aman. Tingkat kriminalnya dikit, warganya ramah. Maklum aja, kalo orang yang antipati dengan islam pas dengar ada daerah yang penduduknya taat pasti udah curiga duluan. Sengaja nebar teror biar orang islamnya takut. Tapi ketakutan yang mereka sebarkan ternyata ga terasa saat kami sampai di Yala. Yang ada malah keramahan warga dalam memuliakan tamu yang datang kesana. Ama ga tau nama2 jalan di Yala. Ama ga tau juga kami tinggal dimana di Yala. Yang ama tau hanya kawasan yang kami datangi adalah lokai yang semua penduduknya muslim. Dan perbatasan rel kereta api adalah pemisah masyarakat ini. Daerah setelah rel kereta adalah lokasi yang ama tuju. Jadi waktu di tanya turun dimana, Asih menjawab di penginapan, langsung ama sanggah dengan jawaban kita turun di masjid. Bukan di penginapan. Meski ga tau masjid yang mana, ama hanya bilang masjid setelah rel kereta api. Alhamdulillah ternyata kami turun di masjid jamik. Saat kami turun baru aja selesai jamaahnya menunaikan sholat maghrib. Jadi kedatangan kami di waktu jamaah masih banyak yang berdatangan. Karena barang awaan kami banyak, jadi ga semuanya langsung sholat. Ada yang sholat dan ada yang jagain barang. Ama waktu tu langsung sholat, karena tadi siang udah rada telat sholatnya, masak sekarang juga. Pas selesai sholat ama bertanya pada salah satu jamaah dimana penginapan terdekat dengan masjid. Ternyata ia ga ngerti. Untunglah Asih menjelaskan kalau tadi Hilda udah nanyain hal yang sama. Dan kemungkinan besar kami ga perlu nyari penginapan, karena masjid ini punya ruangan untuk musafir yang datang. Selesai sholat isya imam masjidnya langsung menemui kami di bawah, dan memberi izin kami untuk menempati ruangan yang bisa di pakai untuk beristirahat. Tak hanya izin boleh menginap, kami juga di beri makanan dan minuman. Sebeleum imamnya pamit, dia bertanya kami udah ke Pattani belum, kami jawab belum. Ternyata imamnya bersedia besok membawa kami ke Pattani. Kami hanya bisa ersyukur, baik banget orang Yala ne. jamaah yang masih ada pun antusias menyambut kami. Mereka menYalami kami satu persatu, bertanya kami dari mana, mau kemana, basa-basi yang membuat kami tidak canggung menjadi tamu di negeri ini. Yala ternyata ga jauh beda panasnya dengan Hatyai. Alhamdulillah kamar yang di beri dilengkapi kipas angin turbo. Ga bisa tidur ama kalau kipas anginnya kayak kipas angin plastik. Panasnya luar biasa, mana bisa hilang gerahnya kalau kecepatan kipasnya biasa aja. Ternyata kami memang sangat kelelahan. Ama ga tau jadwal sholat disini. Waktu terbangun awalnya ga da dengar suara ngaji di masjidnya. Jadi kirain masih lama subuh. Ternyata ama terbangun pas udah adzan. Langsung ke bawah buat ambil wudhu. Pas mau sholat ternyata ruangan di bawah ga di buka. Jadi langsung naik ke lantai tiga biar bisa ikutan jamaah. Ngos-ngosan juga naik tangga. Akhinya ama tertinggal rakaat. Pas udah selesai sholat dan dzikir ternyata ibu-ibunya bikin lingkaran. Meski ama ga tau ngapain ama ikutan duduk di lingkarang mereka. Oo, ternyata lagi baca yasin. Subuh kali ini memang subuh jumat. Mereka baca yasinnya ga satu-satu atau bersama-sama. Imam yang bacain dan mereka ngikutin. Pas udah selesai doa dan mereka satu persatu mulai meninggalkan masjid, ama tetap lanjutin baca al kahfi. Kalo kemarin ga ngaji, masak sekarang udah di masjid juga ga ngaji. Padahal dari malam udah niat mau ngaji di ruangan bawah. Ternyata malah ga ngaji. Selesai ngaji sholat dhuha. Baru mulai lagi dengan urusan dunia.

Malam pun berganti pagi. Destinasi yang di tuju tak jauh lagi. Saat mobilnya berhenti Yati ternyata ga bisa sholat di bus. Jadinya kami nyari musholla dulu. Waktu liat tulusan toilet awalnya mau kesana, tapi baunya pesing, kami pun langsung menuju musholla. Ga lama saat kembali Hilda bilang kalo kami harus bayar pajak gitu saat mau masuk ke daerah perbatasan nanti. Jadilah asuransi dan pajak yang harus di bayar jumlahnya RM 7. Baru tau kalau ternyata ada biaya kayak gini saat masuk ke negara lain. Karena di malaysia atau Singapura ama ga pernah ngalamin. Kami ga nyari sarapan, karena memang ga minat makan di jalan.

WP_20160506_09_19_47_Pro

Tak lama kemudian kami pun memasuki daerah perbatasan. Mobil pun berhenti untuk urus keimigrasian. Masih pagi aja antriannya udah panjang. Sayangnya proses disana masih manual bingit. Jadi cukup lama kami ngantri disana. Ama beda barisan dengan yang lain. Saat giliran ama serahin passpor di suruh bayar RM 2. Ga tau biaya apa. Kan ga pernah juga masuk ke imigrasi di suruh bayar. Di suruh bayar ya udah bayar. Urusan passpor kelar ama pun menghampiri yang lain. Ternyata mereka belum ada yang selesai, jadilah ama naik bus duluan. Udah lama busnya ngetem nungguin, kok yang lain ga datang-datang juga. Kerneknya dah mulai kesal, akhirnya ama harus turun nyusul yang lain sambil lari-lari. Pas ketemu teman2 ternyata kernetnya datang bawain tas ama. Ya Allah, dikirain yang lain masih lama kali ya, jadi barang ama udah di turunin aja biar di suruh ganti mobil kali. Ngos-ngosan masih berlanjut sambil kesel, kok lama banget sih ngetem disana. Kan antriannya udah ga lama waktu ama dah kelar.

Karena kalo kesel bawaannya marah, jadi ama masih diam aja, ga nanya-nanya kenapa yang bertiga bisa lama di imigrasi sana. Waktu udah reda ternyata baru tau kalo mereka bertiga ga di kasih stempel di passpornya sama petugas. Alasannya ga jelas gitu. Makanya mereka lama tertahan. Tapi aneh juga, Yati ga di suruh bayar RM 2 yang kayak ama bayar. Nah kan, makin bingung. Jadi itu biaya apa seh sebenarnya. Kok ga merata yang diminta. Pusing ah. Sebelumnya saat ama lagi nungguin teman2 di bus, ada seorang penumpang cewek yang baru naik. Dari cara ngobrolnya ama nebak dia WNI. Kami udah coba ngobrol dengan bahasa Minang keras-keras dengan maksud yang cewek baru naik ne sadar kalau ada penumpang WNI juga di bus yang dinaikin. Udah pake topik AADC pula, tapi kayaknya dia tetap ga sadar. Ya udah ama diamin aja. Pas udah sampai di pool terkahir di HATYAI, ama sapa cewek ne dengan sapaan mba. Tetap aja ga ngeh, ya udah kami tinggalin aja.

Waktu turun di disamperin sama calo gitu buat guide keliling Hatyai. Karena diantara rombongan kami berempat ama lah yang ngatu kemana-kemana, jadi kalau ama jalan yang lain juga jalan. Rute pertama adalah rumah makan. Sarapan sekalian awalnya mau nanya bisa ga numpang mandi. Sebelum turun ama ada liat rumah makan dengan label halal. Jadi kesanalah kaki kami melangkah. Nyampe disana langsung tunjuk menu yang di pilih. Rasanya just so so, harganya lumayan mehong. Padahal ama Cuma makan ikan kecil plus sayur dengan minumannya jus pisang. Namanya juga makan di negeri orang, tentu saja rasanya ga seenak makan di rumah sendiri. Selesai makan kami nanya gimana caranya kalau mau ke stasiun atau ke Yala. Tapi karena emang ga ngerti mereka ngomong apa kami balik nanya lagi. Saat intonasi yang di tanya makin tinggi kami masih ga ngerti akhirnya kami pun pergi. Tanya lagi dimana masjid, ga jelas juga dia ngomong apa, intinya ada, ya udah kami jalan buat nyari masjid.

Jalan terus jalan terus jalan. Sekali-kali lewat tuk-tuk yang menawarkan jasa bantuan, tapi kami ga tau mau naik apa ga. Sampai akhirnya yang lewat itu tuk-tuk dengan perempuan sebagai sopirnya. Kami pun setuju untuk makai jasa si empunya mobil ini. Percakapan pun terjadi. Ama sebutin rute yang kami tuju, dia antara ngerti atau ga langsung nunjukin foto2 daftar tempat yang dikunjungi di Hatyai,  di bilang selebaran ga da informasi lain selain foto. Jadi ya Cuma bermodalkan foto saja destinasi yang kami pilih. Karena ama yang nulis rutenya kemana aja, jadi ama yang duduk di depan nemanin fon awa mobil sambil milih foto tempat2 yang akan kami sambangi. Sebelumnya masjid adalah tujuan awal kami. Karena belum ada satupun yang mandi. Ga mungkin kan mulai jalan tapi bawaannya ga segar. Jadilah meski berbicara terbata-bata karena fonnya rada susah ngomong pakai bahasa melayu ia pun paham tempat pertama yang kami maksud. Ok, let’s go!

Masjid adalah tempat ibadah. Dan bersih-bersih badan juga bagian dari ibadah. Alhamdulillah mesjid yang kami datangi memiliki ruangan terpisah dengan tempat sholat lelaki. Jadilah kami bisa puas narok barang atau berkemas. Namanya juga cewek, mandi koboi aja tetap lama. Untungnya ga pake antrian, karena ruangan yang kami masuki memiliki kamar mandi dengan fasilitas yang cukup untuk bisa dinikmati bagi musafiraat seperti kami ini. Lagi-lagi sangat nyaman kalau di masjid. Meski udah mandi tetap aja panas gerah masih terasa. Ya udah, kami pun ngidupin kipas angin disana. Ada cermin gede juga buat bercermin, bedak juga sih, tapi kan ga mungkin lah make punya orang. Kan kita juga bawa perlengkapan sendiri. Ga modal banget sih kalo semuanya yang gratisan. Karena ga ketemu celengan, ama tarok aja duit infak di antara Al Qur’an yang tersusun. Emang ga setimpal she dengan kenyamanan yang kami dapatkan, tapi mo gimana lagi, duit Baht ama terbatas. Lebih kurang setengah jam kami di masjid, pas keluar ketemu seseorang, sepertinya garin disana. Kami pun pamit. Mungkin dia kaget kenapa bisa kami ada disana, tapi karena percakapan ga banyak terjadi kami pun langsung menuju mobil. Siap untuk mulai keliling Hatyai.

Ama ga tau denah Hatyai, yang mana aja yang dekat dari kota atau jauh dari pusat kota ama ga ngerti. Taunya kita udah sepakat bayar THB 1.000 dan fon membawa kami ke beberapa lokasi yang ama pilih berdasarkan foto yang fon miliki. Saat udh nyampe baru tau kalo kami ternyata ke kuil. Karena disana terdapat patung sleeping budha. Ga gede-gede amat sih, tapi karena ini negerinya penganut agama Budha, ya wajar aja mereka bikin patungnya segede ini. No ticket entry, no parking fee. Cukup berfoto-foto kami pun kembali ke mobil. Ternyata fon lagi jalan-jalan juga. Jadi nungguin dia bentar baru kita lanjut. Next trip city park.

Enaknya Hatyai itu jalannya lebar. Ga da lobang, ga da tukang parkir tiap kita berhenti. Intinya safar yang kita lakukan bisa nyaman. Tapi kalo cuaca ama boleh bilang disini cukup panas. Kayaknya mencapai 40 derajat celcius deh. Habisnya gerah banget. Ga bisa lama berdiri ama kalau ga di bawah naungan. Di city park waktu mau masik n pesan tiket kata petugas icedomenya lagi ga da. Yang ada magic show, HTM 200 Baht. Karena udah nyampe disana, sayang aja ga masuk, akhirnya kamipun nonton deh. Meskipun banyak hal yang ‘mustahil’ dalam pikiran kita, namun dari awal ama udah membuat mind set, bahwa apapun show yang ditampilkan semuanya pasti ada kerjasama dengan setan. Jadi, ga terlalu berlebihan waktu menonton.

Selesai pertunjukan show lanjut keruangan tiga dimensi. Lagi2 ketemu amata satu. Aduuuh, dimana-mana kayaknya mata satu ne emang berambisi membuat dunia baru. Hatyai yang masih kota kecil pun dimasuki. Karena kebanyakan gambar ama ga minat, jadi ga terlalu lama ama liat-liat. Lekas keluar dari gedung ini. Dan waktu di luar ternyata ada informasi cable car dan ketemu sama mba yang ama sapa di bus. Ternyata dia sendirian kesini pas kami berpisah tadi. Sepakat mau naik cable car, kami pun langsuang naik trem biar bisa di antar ke atas bukit. Sejukkkkk. Nyampe di atas ternyata banyak orang budha yang lagi sembahyang. Kalau agak ke bawah dikit ada tempat sembahyangnya orang Cina. Patung dewanya orang budha sama orang cina gede-gede coy. Mana udah di atas bukit lagi letaknya. Jadi makin gede kalau kita liatnya dari bawah. Liat-liat gini enaknya jangan bikin pala pusing, jadi nyarinya yang dekat dengan pohon, coz Kalau ga dibawah pohon terasa lagi panasnya Hatyai. Habis tu ya naik trem lagi pas udah selesai liat-liat. Pas mau turun mba umunya ikut kami. Karena dia ga punya teman, sedangkan kami udah ada mobil yang siap bawa kami keliling-keliling.

Baru aja keluar dari City Park, di tengah jalan teman-teman ngasih kode kalau mereka pengin liat gajah. Ya udah bilang ke fon kalau kita rubah rute dulu. Pas nyampe ga da yang istimewa. Tiketnya mahal pula. Ga jadi deh. Kami Cuma foto bentar, habis langsung jalan. Cukup jauh jalannya. Sampe ama tertidur dan udah bangun masih belum nyampe. Ternyata kita ke Songkhla sodara-sodara. Waktunya ke pantai. Pas udah liat pantainya semua merasa senang. Teringat Padang, kayak Taplau aja, tapi suasananya jauh beda. Pantainya bersih, pedagangnya rapi, ga da tukang parkir, ga da tiket masuk, ga da sampah berserakan. Sangat nyaman. Kami jajan nyari makanan plus yang mau beli oleh-oleh harganya cukup standar. Mau berenti berapa lama pun ga da biaya parkir. Masuk masuk lagi meski udah keluar tadinya juga ga da bayaran. Enak banget.

Udah selesai di pantai putri duyung kita masih ke pantai lagi. Tapi yang satu ini ga rame banget. Karena agak tinggi dengan bibir pantai. Dari pantai ini keliatan bangunan seperti masjid, cantik pula. Pengin kesana tapi kayaknya jauh bingit. Hari udah makin sore pula. Jadi ya ga bisa mampir. Kami pun mengakhiri perjalanan di Hatyai kali ini. Fon ngantar kami ke terminal karena tujuan selanjutnya adalah Yala dan mba umunya kembali ke KL. Waktu mau bilang ke masjid fonnya bilang masjidnya jauh. Jadi ya turun tanpa bisa sholat dulu. Waktu mau beli tiket ke Yala ternyata mobil van (warga setempat lafalinnya wen) udah mau penuh. Sedangkan masjid ga da dekat terminal. Jadilah kami hars sholat di atas kendaraan. Ga nyaman she, tapi karena Yalanya cukup jauh, kalo nyampe disana dah habis dunk waktu sholatnya, terpaksa deh.

WP_20160506_12_20_12_Pro

Sebenarnya dalam perjalanan kali ini ama bisa aja tidur di dalam mobil. Tapi sayang aja, masak baru perdana ke daerah ini ga liat-liat pemandangan yang dilewati. Jadilah meski badan ini capek dan kurang tidur ama ga mau lewatin kesempatan yang baru ini. Dan disinilah ama mulai bisa nyambung dengan penjabaran ust. Usqo yang bilang kalo di jalan menuju Yala itu banyak tentara yang patroli. Dan baru ngeh waktu di fb dianjurkan seseorang agar jangan lewat maghrib ke Yalanya. Karena pas malam semakin banyak tentara yang patroli di jalanan. Sangat banyak pos-pos penjagaan ini. Padahal pertama kali mendengar Yala, yang ama tau daerah ini sangat aman. Tingkat kriminalnya dikit, warganya ramah. Maklum aja, kalo orang yang antipati dengan islam pas dengar ada daerah yang penduduknya taat pasti udah curiga duluan. Sengaja nebar teror biar orang islamnya takut. Tapi ketakutan yang mereka sebarkan ternyata ga terasa saat kami sampai di Yala. Yang ada malah keramahan warga dalam memuliakan tamu yang datang kesana.

Ama ga tau nama2 jalan di Yala. Ama ga tau juga kami tinggal dimana di Yala. Yang ama tau hanya kawasan yang kami datangi adalah lokai yang semua penduduknya muslim. Dan perbatasan rel kereta api adalah pemisah masyarakat ini. Daerah setelah rel kereta adalah lokasi yang ama tuju. Jadi waktu di tanya turun dimana, Asih menjawab di penginapan, langsung ama sanggah dengan jawaban kita turun di masjid. Bukan di penginapan. Meski ga tau masjid yang mana, ama hanya bilang masjid setelah rel kereta api. Alhamdulillah ternyata kami turun di masjid jamik. Saat kami turun baru aja selesai jamaahnya menunaikan sholat maghrib. Jadi kedatangan kami di waktu jamaah masih banyak yang berdatangan. Karena barang awaan kami banyak, jadi ga semuanya langsung sholat. Ada yang sholat dan ada yang jagain barang. Ama waktu tu langsung sholat, karena tadi siang udah rada telat sholatnya, masak sekarang juga telat.

DSCF3065

kesan pertama di masjid ini sangat nyaman. udah gede, bersih, ada air minum gratis lagi plus meja buat makan atau kursi buat duduk-duduk. cocok banget airnya dingin, karena negeri ini panas euy.

Pas selesai sholat ama bertanya pada salah satu jamaah dimana penginapan terdekat dengan masjid. Ternyata ia ga ngerti. Untunglah Asih menjelaskan kalau tadi Hilda udah nanyain hal yang sama. Dan kemungkinan besar kami ga perlu nyari penginapan, karena masjid ini punya ruangan untuk musafir yang datang. Selesai sholat isya imam masjidnya langsung menemui kami di bawah, dan memberi izin kami untuk menempati ruangan yang bisa di pakai untuk beristirahat. Tak hanya izin boleh menginap, kami juga di beri makanan dan minuman. Sebeleum imamnya pamit, dia bertanya kami udah ke Pattani belum, kami jawab belum. Ternyata imamnya bersedia besok membawa kami ke Pattani. Kami hanya bisa ersyukur, baik banget orang Yala ne. jamaah yang masih ada pun antusias menyambut kami. Mereka menYalami kami satu persatu, bertanya kami dari mana, mau kemana, basa-basi yang membuat kami tidak canggung menjadi tamu di negeri ini.

Yala ternyata ga jauh beda panasnya dengan Hatyai. Alhamdulillah kamar yang di beri dilengkapi kipas angin turbo. Ga bisa tidur ama kalau kipas anginnya kayak kipas angin plastik. Panasnya luar biasa, mana bisa hilang gerahnya kalau kecepatan kipasnya biasa aja. Ternyata kami memang sangat kelelahan. Ama ga tau jadwal sholat disini. Waktu terbangun awalnya ga da dengar suara ngaji di masjidnya. Jadi kirain masih lama subuh. Ternyata ama terbangun pas udah adzan. Langsung ke bawah buat ambil wudhu. Pas mau sholat ternyata ruangan di bawah ga di buka. Jadi langsung naik ke lantai tiga biar bisa ikutan jamaah. Ngos-ngosan juga naik tangga. Akhinya ama tertinggal rakaat. Pas udah selesai sholat dan dzikir ternyata ibu-ibunya bikin lingkaran. Meski ama ga tau ngapain ama ikutan duduk di lingkarang mereka. Oo, ternyata lagi baca yasin. Subuh kali ini memang subuh jumat. Mereka baca yasinnya ga satu-satu atau bersama-sama. Imam yang bacain dan mereka ngikutin. Pas udah selesai doa dan mereka satu persatu mulai meninggalkan masjid, ama tetap lanjutin baca al kahfi. Kalo kemarin ga ngaji, masak sekarang udah di masjid juga ga ngaji. Padahal dari malam udah niat mau ngaji di ruangan bawah. Ternyata malah ga ngaji. Selesai ngaji sholat dhuha. Baru mulai lagi dengan urusan dunia.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s