Realisasi Dari Rencana Melancong Ke 3 Negara Yang Di Susun

Tanggal 4 mei 2016 berangkat dari Bandara Internasional Minangkabau (BIM) pukul 08.30 WIB dan dari jam 6 lewat kita udah nyampai di bandara, karena kalau siangan kelamaan antri self check-in dan chek-in. eh, ternyata mesin self check-in nya ga mendetect tiket kita. Jadi, ya tetap aja petugas maskapai yang langsung check-in kan. Cukup lama nunggu karena datangnya kepagian. Dan pas pesawat udah mau nyampai baru deh siap-siap masuk ke ruang tunggu. O ya waktu di ruang tunggu sebelum lapor ke petugas imigrasi, kita ketemu sama Pak Arif dosen manajemen. Alhmadulillah udah nikah dan udah punya anak. Karena itu dosennya Asih, so Asihlah yang paling banyak ngobrol dengan bapak ne. pas sebelum masuk ruang tunggu yang terakhir, ama ketemu sama temannya Weni. Sayang udah lama ga contact dengan weni, jadi ga bisa cerita banyak deh.

Pas udah masuk pesawat dan tarok tas di kabin, Asih sempat bilang ada sosok yang familiar. Karena yang di maksud ikhwan dan ama udah ga tertarik, jadi ya Cuma dengar aja. Eh, pas pramugari bawain makanan untuk sosok yang di maksud baru ngeh, kalau ternyata itu Ust. Usqo. Ya Allah, ga nyangka bisa satu pesawat dengan ust. Mulailah kami ngobrol. Ama tanyain uni, terus ust kemana n ngapain. Dan waktu ust tu balik nanya dan ama kabarin kemana aja ust malah share banyak informasi. Kalau di Yala banyak tentara yang megang senjata, sekalian tips rute paling nyaman ke Puduraya. Plus kontaknya Sabrina putri Ust. Mahyeldi buat jaga2 kalau kami nyasar di IIUM (pas udah mau kesana baru tau kalau di Malaysia di bilang UIA Malaysia).

Akhirnya sesaat lagi kami mendarat di bandara KLIA 2. Pas pesawat udah berhenti mau siap2 ambil barang, dibantuin lagi sama ust nurunin barang kami (maklum, meski ama pendek, tapi ranselnya berat bo!). Jazakallah khairan ust. Atas semua bantuannya. Nyampe  di Bandara Kuala Lumpur Internasional Airport 2 pukul 10.40 waktu setempat (tapi ga terlalu ama perhatiin waktu nyampe disana. Apakah sesuai dengan jam yang dicantumkan pada tiket atau ga. Keluar dari pesawat, Ikuti rute jalur, kalau mau beli sim card Malaysia tersedia sebelum masuk antrian imigrasi. Karena ga pakai bagasi, jadi ga perlu ngantri ambil barang. Sebelum keluar ambil brosur atau map tentang tourising, baru beli tiket bus menuju KL Sentral, RM 11. Berangkat pukul 12 dan sampai di KL Sentral pukul 13, langsung cari lokee penitipan tas, n ternyata berdekatan dengan toilet dan musholla lokasinya. Jadi satu paket gitu deh. Baru masuk waktu adzan, so sholat dulu. Disini kami ketemu cewek Prancis masuk ke ruangan ini juga. Pakaiannya ga nutup aurat. Awalnya rada bingung kok ada yang noni masuk musholla. And guest what, she said ‘assalamu’alaikum’. So surprise. Kami tanya dia musli, yes. Ooo. Ternyata muslim. Yach, meski belum nutup aurat pasti butuh perjuangan yang ga ringan bagi dirinya hingga ia bisa memutuskan untuk memilih Islam. Pas kami kelar ternyata dia berdua dengan temannya lagi jalan2 juga.

Beres satu urusan, waktunya nyari sarapan, karena di rumah paginya Cuma minum the n makan roti, ga sempat sarapan karena udah buru-buru dari pagi. Tapi kalo makan di KL Sentral tentunya ga puas, so laper dikit ga papa. Selanjutnya masuk ke korner LRT untuk milih rute dan dapetin koin sebagai tiket untuk bisa naik LRT. Pilih turun di Masjid Jamik, tarifnya RM 1,6. Teringat pengalaman perdana dulu ama ga bisa dapetin koin ini, bersyukur deh teman2 meski perdana ke Malaysia tapi ga keliatan katro kayak ama perdana dulu. Pas udah naik LRT, liat stasiun perhentiannya kayak kami salah rute neh. So, turun di stasiun terdekat, langsung nyebarang lewat terowongan bawah tanah. Karena awalnya main naik aja ga diperhatiin di jalur yang mana kami seharusnya naik.

Sampe di stasiun Masjid Jamik ga tau jalan juga. Ke belokan yang mana kami harus berjalan biar segara bertemu rumah makan. Dari pada nyasar kelamaan, tanya sama yang jualan dimana bisa kami temukan rumah makan. Oalah, ternyata dekat toh sama pintu keluar stasiun. Namanya juga ga tau. Begitulah kalau nyasar. Serba ga jelas. Tapi alhamdulillah. Akhinya ketemu juga rumah makan India di sekitar sana. Jadilah kami makan Nasi Briyani. Kalo ama mesan nasi briyani ayam gulai. Harganya RM 13,75. Baru tau kalo ternyata potongan ayam di rumah makan India itu super gede. Satu potong bisa buat dua orang kalo ngikut porsi makannya orang Indonesia.

Perut dah kenyang, sholat pun udah di jamak, maka siap untuk jalan-jalan dalam artian emang jalan by foot. Next destination Lapangan Merdeka. Ternyata lumayan capek kalau jalan kaki dan mataharinya masih terik. Karena disekitarnya banyak museum, ama masuk Museum Musik dulu. Biar adem sekalian liat pameran. Banyak juga anama alat musik yang ama ga tau. Udah selesai di museum musik lanjut ke Museum Tekstil. Benar deh Malaysia itu benar-benar menjaga warisan budayanya. Macam-macam jenis kain beserta pembuatan atau bahannya ditampilin. Karena dua lantai rugi aja kalau ga naik ke atasnya. Ketemu hiasan untuk pakaian kalau kita lagi nikah.

Habis tu ke KL Gallaery City. Kalau mau liat2 bayar RM 5. Intinya jalan2 sambil mengenal KL dari masa ke masa. Sorenya pas mau ke KL Sentral ternyata udah ga ada bus Go KL lagi di Dataran Merdeka. Mobil yang datang silih berganti adalah mobil pariwisata. Udah capek she, lama nunggu pula. Akhirnya tanya kesana kemari kami harus naik apa. Lepas jam pulang kantor menjelang maghrib baru deh ketemu bus  Go KL yang bisa dinaiki. Ternyata salah mobil lagi, bus yang kami naiki bukan yang ke KL Sentral. Nunggu lagi di terminal bus Go KL nya. Nanya sama orang ternyata yang di tanya wisatawan juga. Beli minum dulu, haus muter2. Balik tanya ke sopir bus. Waktu ama panggil pake Pak Cik dia marah, katanya harus Encik. Hikshiks, udah nyasar, kena marah pula. Baru aja beli minum, ternyata busnya udah jalan. Nunggu lagi daah. Pas udah sampe di KL Sentral langsung sholat dulu plus di jamak, ambil barang, yang lain beli fast food buat makan malam. Ama? No way, ga suka ama yang namanya junk food. Toh nafsu makan ama bisa hilang kalau makanan yang ada ga sesuai selera. Siap2 mesan tiket kereta ke Hatyai. Oalah, ternyata tiketnya sudah habis. Mau yang duduk ataupun sleeper train semuanya sudah habis. Takut kemalaman, dan kami tidak punya alternatif cadangan selain naik bus malam, maka langsung ambil koin dengan tujuan Twin tower, karena stasiun terdekat ke puduraya, ya dari sana. Di kereta ketemu dengan pelancong dari jakarta yang mau ke Vietnam. Kami sama2 turun di Petronas. Keluar nyari taksi. Waktu liat taksi yang mangkal di depan, kami pake nanya berapa tarif ke Puduraya, dibilangnya RM 40, waktu ama bilang mahal diturunin jadi RM 30. Masih mahal. Begitulah hasilnya kalau mau coba nawar. Jadinya jalan dikit, nyari taksi yang langsung jalan. Ga pake tanya tarif, tingga sebutin rute kami. Dan totalnya hanya RM 10, itupun udah dicepetin dikit argonya.

Karena yang lain ga tau naik apa, akhirnya ama sendiri yang naik ke Puduraya. Hikhikshiks, terminbal bus udah ga da lagi di Puduraya, semuanya pindah ke TBS. rada khawatir juga pas mau bilang ke yang lain. Untungnya yang lain sempat di tanya sama calo di sekitar loket sana. Kalau ternyata mereka memiliki rute ke Hatyai juga. Akhirnya pesan tiket buat 4 orang. Per orangnya RM 60. Karena katanya bus berangkat pukul 12 malam, jadinya sambil nunggu bus ama jajan di Sevel. Beli roti satunya RM 2,75. Kalau ga salah 3 waktu tu yang ama beli. Ngantuk, capek, laper, semuanya jadi satu. Jam 11 udah mulai sepi, tapi udah banyak penumpang yang juga mesan tiket. Jan 12, ternyata bus belum datang. Akhirnya jam 1 dinihari baru kami naik mobil. Itupun sempat bersitegang karena di suruh bayar taksi buat ke lokasi dimana busnya mangkal. Terang aja ama nolak. Biarpun cewek lagi di negeri orang, kalau di tipu terang2an jelas ama akan melawan. Sampai disini kisah hari pertama.

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s