Peringatan HAJASA 28 April 2016 Di Nagari Sulit AIR Kab. SOLOK, West Sumatera

Part 1

Meskipun berumur seabad lebih nagari sulit air, tetapi sebagai warga nagari sulit air ternyata sangat banyak hal yang tak ama ketahui tentang ranah sendiri. Dan saat ini ada momen yang diselenggarakan secara lintas generasi mengenai peringatan hari jadi sulit air, sepertinya ini adalah salah satu momen terbaik dimana ama bisa mengenal kampung sendiri, kalaupun tak kenal utuh setidaknya tidak buta sama sekali. Dari berbagai informasi yang dibagikan panitia, sepertinya acaranya bakalan meriah ( dan ternyata meski tak semeriah yang direncanakan, tapi ama bersyukur acara ini tetap terlaksana). Karena ama bukan panitia dan bukan pula warga yang di kenal keberadaannya, tentunya menjadi penonton pasiflah posisi yang besok bakal ama lakukan pas pulang. Karena itu setiap informasi terkait peringatan HAJASA ini akan ama coba baca, biar acara hunting liputan untuk menambah wawasan ama sendiri bisa berjalan dengan baik.

Berikut informasi terkait pelaksanaan HAJASA(HARI JADI SULIT AIR) yang ama rasakan

  • Sampai di sulita tanggal 28 april 2016 subuh. Perkiraan awal bakal nyampe dini hari, tapi karena sumsel lagi musim hujan, jalan yang biasanya di tempuh terendam banjir, membuat mobil agak terhambat lajunya, jadi kami terpaksa mutar lewat jalur lain yang tentunya dengan resiko lebih jauh jarak tempuhnya. It’s okay, as long as we’ll arrive safety in hometown.
  • Rencana sholat di jalan ga jadi, karena waktu subuh di sulita jam 5 lewat, jadinya ya subuh di rumah aja. Ama lupa ngabarin ke amak kalau bakalan nyampe subuh, penggembaraan pun bermula. Lepas tarok tas di rumah yang pintunya terkunci, langsung bergegas ke masjid raya karena pasti amak berada disana. Sinyal telkomsel rada gangguan gitu, mengingat kebanyakan warga dangau dan rantau itu pelanggan telkomsel. Jadilah meski sepuluh kali pun ama nelpon ama ga bakal nyambung. Pas nyampe di masjid raya sudah banyak berkumpul warga rantau dan dangau. Acara kultum pun durasinya lebih dari kebiasaan. Alhasil pakaian ama yang tanpa mukena cukup mencolok untuk mencara sosok emakku dimana ia berada. Tungguin dulu kultum kelar, lalu ketemu emak, minta kunci n go. Ooalah, rumah tak berpenghuni beginilah resikonya. Ternyata air tak ada (benar2 sulit air), akhirnya terpaksa ke sungai buat ngambil wudhu. Hikshikshiks, rumah di pinggir sungai emang ga bisa kalo ga harus ke sungai.
  • Hari kamis adalah jadwalnya ke guak ayo. Sesuai planning awal pulang kampuang adalah untuak malapeh salero, setelah sholat dan amak nyampe di rumah, amak pun setuju kami ka guak ayo pagi tu juo meski alun mandi kaduonyo. Tu baa lai, urang godang salero ko emang dak bias karojo kalau timur tengah e lun samparono. Alhamdulillah, makanan yang ketemu itu emang makanan yang ditunggu. Sebelum makan lontong beli gorengan dulu, amak boli bika, ama boli limau bali. Pas makan amak lontong gulai, ama lontong pical, tentunya pakai gorengan. Nampak sarabi, tapi poruik konyang, akhirnya bungkus. Ya Allah, kalau ama iyo dak comeh borek badan ka naiak, yang penting salero lopeh. Posai kaliliang guak ayo, pas ka pulang lah rami se bundo kanduang lewat di jalan. Berarti tak lama lagi acara malewa datuak di balai adat segera di mulai. Bergegas pulang, mandi, dan lanjut ke balai lamo.
  • Acara balai lamo bukan acara kami, karena itu Cuma bentar doank disana. Eh, ternyata ketemu samo amak adek. Katonyo adek di kantua wali ngari. Pai lah kami kasinan mancari, dak basobok. Kato pegawai cubo coliak di sanggar, eh kiron o dak lo basobok. Ponek jalan2 se (tentunya dengan tungkai nan 2) kami pun pulang.
  • Lolok siang mpe ashar. Dek malam lolok ayam, namonyo bajalan dimalo ka salosai lolok e. sudah lolok jago. Pai ka bosuang rumah nte ina. Masih takoja pai ka rumah yati di kubang duo. Maota sabonta mpe maghrib. Magrib di musholla kubang duo, dek di rumah dak do ayia lo. Ama lai musafir, langsuang boyia jo sholat isya. Sudah tu nunggu yati manjopuik buliah ado kawan pai ka balai lamo. Amak jo ibu ridha lah janjian beko urang tu basuo. Tunggu, tunggu, indak juo yati e tibo. Tu lolok se am alai. Tongah malam baru ante ina tibo

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s