Godang salero

Dua hari ini kalau ga ingat udah banyak jajan rasanya mau aja beli makanan terus. Di awali hari sabtu kemarin saat ama nginap di Tangga Takat. Selalu menyempatkan diri untuk bei peempek plus disisihkan buat esok paginya. Tapi karena takut ga cukup berbagi dengan yang lain ama pun belinya hanya buat ama sendiri. Tapi esoknya yang piket lumayan lama di pasar, sedangkan dari pagi ama sudah harus keluar, akhirnya peempek ama semalam ga cukup buat penganjal, jadilah 3 buah kemplang besar sebagai menu awal sebelum memulai perjalanan.

Lanjut ke Serelo urus kerjaan dulu. Saat mau mulai rute berikutnya ke loket, timur tengah ga bisa di ajak kompromi lagi, akhirnya selalu saja sarapan itu menjadi bagian hidup yang sulit untuk dipisahkan. Mampir sejenak untuk makan model, lumayan buat penganjal. Siap untuk membawa tas koper menuju tempat ‘istirahat’nya sejenak. Ketemu Ni Desi, akhirnya wara wiri dulu, tapi karena waktu ama ga banyak, akhirnya kami pun berpisah di pasar.

Saat melanjutkan perjalanan ke Dempo, ada yang jual durian. Udah lama pengen makan durian, ya udah langsung Tanya harga dan makan disana. Separoh makan di tempat, separo lagi di tunda dulu karena udah mau masuk jam istirahat. Ntar ama nyampe di Dempo tokonya ga da orang lagi. Pulang dari Dempo nyoba rute baru. Karena lumayan berat barang yang di bawa sedangkan angkot ga da yang lewat sana, jadinya sekalian aja nyoba rute baru. Ternyata ketemu pasar buah di Sayangan. Mampir sejenak buat liat2. Karena bawaan berat banget, akhirnya ga terlalu lama muter2. Ketemu martabak sayur dan kue lapis. Beli masing2 yang seharusnya sama2 harga sepuluh ribu, tapi karena martabaknya udah dari pagi, jadi sebungkus martabak korting seribu jadi totalnya dua buah menu 19 ribu. Balik ke Serelo lagi buat ngambil kerjaan dan mampir bentar di IP. Kalau ga ingat sebagian besar cokelat sekarang itu mengandung unsur babi, rasanya udah banyak cokelat yang ama boyong kemarin. Maklum, akhir tahun lagi diskon, tapi persepsi memang bisa menghapus keinginan diri. Jangankan mau beli lagi, liat cokelat pun sekarang ga da lagi rasa antusias. Akhirnya, Selalu nyari cemilan andalan buat ntar di rumah dan beberapa alternative cemilan lainnya, Alhamdulillah kacangnya tinggal 2 bungkus, jadi ga banyak banget lagi ama beli.

Kembali ke loket, Sembari nunggu jadwal mobil jalan, sisa durian yang masih tersimpan ama habiskan di loket, dari pada ntar penumpang lain pada protes kalau ama diamkan selama perjalanan, lebih baik dari sekarang mereka mencium aromanya, toh kalau ga suka pergi aja jalan2 bentar. Habis durian, mobil jalan. Dan selama di jalan ternyata lapar tak hilang, akhirnya empat porsi martabak sayur pun ludes dalam sekejap. Masih belum kenyang, kue lapis yang banyak lemak pun habis semua sama ama. Waduh, ne perut karet banget ya. Akhirnya kekenyangan dan ama pun mulai ngantuk. Saat mobil istirahat di Siang Malam, kalau mata ini ga ngatuk lagi n aroma sate menggoda, tentunya udah ringan kali kaki ini melangkah untuk memesannya. Tapi mungkin pengaruh empat buah durian membuat ama ga terlalu lapar, padahal kalau anak kecil yang ama tawarin bakso atau sate itu menyetujui tawaran ama, tentulah ama turut nongkrong buat makan disana. Jadinya salak yang sebelumnya ama beli menjadi teman selama sisa perjalanan.

Hari ini ternyata masih ga lepas dari rasa lapar. Di mulai minum jamu pagi harinya, saat liat Batagor ternyata masih pagi banget udah nongkrong aja, langsung kesana deh buat beli Batagor. Masih belum kenyang, manga pun menjadi tambahan. Ternyata meskipun masih pagi perut ama ga kenyang2. Akhirnya masak nasi biar ga terlalu lapar. Awalnya mau beli Asam Padeh, tapi ternyata hari ini ga da, lagi malas makan santan, akhirnya pilihan jatuh pada ikan nila goreng, ternyata satu ikan aja harganya 14 ribu, padahal kalau beli nasi bungkus lauk ikan hanya 16 ribu. Beda 2 ribu, tapi udah termasuk nasi plus cabe dan sayurnya. Ya udah, karena ama udah masak nasi masak beli nasi juga, akhirnya lauk seharga 14 ribu menjadi teman m akan siang. Sepiring nasi porsi full ternyata ga bertahan lama. Mau makan nasi lagi lauknya ga ada. Akhirnya manga, kacang dan salak lagi2 menemani ama. Sorenya tak lupa beli telur puyuh buat besok. Ckckck, jarang2 ama jajan banyak tapi ga kenyang juga. Alhamdulillah, selalu Allah beri rezeki, jadi kalaupun sekali2 lapar kayak gini ama ga susah buat mikir duit buat belinya. Alhamdulillah. Moga besok Isnin bisa puasa.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s