NAH, GITU DONG

Sering kali kalau ngobrolin interaksi dengan tetangga sebelah ama lebih banyak uring-uringan. Perkara awalnya sebenarnya sepele, tiada komunikasi tentang gimana-gimananya. Secara ama yang duluan tinggal di banding mereka, trus selama ini ga da cowok lain di rumah ne, seharusnya mereka pake ngobrol dulu. Kan orang minang, masak ga ngerti etika, apalagi basa-basi. Jadi jangan salahkan ama kalau ama lebih banyak dongkolnya dari pada senangnya.

Nah, hari ini ada kemajuan. Sejak ada pegawai yang baru ne, bolehlah. Kemarin-kemarin ama denger dia ngurus bak sebelah. Bak yang sepertinya pegawai yang lain pada ogah mengurasnya, tapi dia mau nguras. Meski ujung-ujungnya buang sampah ke kamar mandi ama ora popo, toh itu ga sengaja. Siap nguras bak, lanjut ke nyikat lantai dapur. Ini juga kalo yang lain pake di suruh dulu mau bergerak untuk menyikatnya. Padahal bau sisa makanan itu sungguh-sungguh nyiksa, tapi ya mo gimana lagi. Mereka seharusnya sadar ne rumah punya orang lain yang harus di jaga. Apalagi mereka banyak, ga berat kok kalaupun harus nyikat lantai, tapi ya sudah. Ba-bau itu hanya ama tahan kalau mala, toh saat subuh menjelang udara segar pun bisa ama hirup.

Nah, hari ini setelah sekian kali gondok dengan ulah tetangga, hari ini ama ngasih apresiasi untuk mereka, lebih tepatnya ke si pegawai baru yang ama ga tau namanya, habis dia orang jawa, ga bebas kalau mau ngomong. Dengar dia ngobrol pakai bahasa Indonesia aja udah bikin ketawa, apalagi kalau ama yang jadi yang lawan bicaranya. Ora mudeng!. Ga tau kapan ia nyikatnya, yang jelas hari ini kamar mandi ama lantainya bersih. Meski bekas coran semen membuat bersih atau tidaknya lantai ini nyaris sama saja, tapi tetap aja leb ih enak liat lantai itu habis disikat.

Ga salah juga kalau si pegawai baru ne nyikat lantai kamar mandi ama. Secara air di kamar mandi sebelah sering seadanya, sedangkan bak itu emang kentara kotornya kalau seminggu udah ga di sikat, jadilah kamar mandi jatah ama men jadi tumpuan mereka. Terlebih si pegawai baru ini kalo mandi lebih sering di kamar mandi jatah ama (kalau yang pegawainya orang minang ama ngoceh2 dulu nyuruh mereka makai kamar mandi sebelah. Jangankan mandi, buang air aja ama suruh di sebelah). Tapi kalo sama yang adek2 agak lmbut dikit. Habis namanya remaja yang kalo kita cerewet dikit mereka malah ngejek, ya udah, selagi bisa di tahan ama gam au ketus. Tapi kalo yang sebaya atau lebih tua dari ama tiada ampun. Kesel dengan ulahnya langsung aja semprot, ga pake nahan2 diri.

Kalo kamar mandi ama bersih gini mereka pun ama kasih banyak kelonggaran. Mau mandi oke, nyuci oke, buang air oke, apalagi tetek bengek lainnya. Karena mereka turut membuat kamar mandi ama kotor, memang sepatutnya jualah mereka turut membersihkannya. Horeeeeee.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s