Rasa aman

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan rasa aman pada diri ini. Yang telah menjauhkan rasa takut pada jiwa, sehingga meski menurut banyak orang daerah ini sangat rawan, sangat rentan dan beresiko sangat mengalami tindakan criminal yang tinggi, Allah masih memberikan nikmat rasa aman ini. meski terkadang rasa takut masih kalau ada hal buruk yang menimpa, namun Alhamdulillah sejauh ini selalu berada dalam keselamatan.

Tak masalah meski hanya tinggal sendiri, toh rasa aman itulah yang paling penting. Meski tinggal dalam keramaian, namun kalau merasa aman itu sendiri yang tiada tentunya ini yang lebih bermasalah. Karena itu, rasa aman termasuk salah satu nikmat Allah yang patut ama syukuri, karena kalau ama sendiri tidak merasa ama disini, tentunya ortu pun tak kan bisa tenang melepaskan anaknya sendiri di sini.

Rasa aman itu jualah modal utama ama bisa tinggal disini, meski banyak yang bertanya apakah memang ga takut tinggal sendirian, apakah ga kesepian ga ada teman, dan pertanyaan sejenis lainnya, jawaban ama tetap sama “tidak takut dan tidak merasa kesepian”. Ngapain juga harus takut, toh Allah telah memberikan rasa aman itu. Trus ngapaian juga merasa kesepian, malah enak tinggal sendiri. Ga ada yang bikin ama jengkel. Ga da yang bikin ama ngomel2. Ini aja udah bikin ama susah hati sejak ada tetangga. meski udah dari awal mereka yang bikin pembagian, tetap aja satu dua karyawannya memakai ruangan yang menjadi jatah ama plus barang pribadi ama yang ada didalamnya. Malah ga aman kan jadinya. Masak harus ama simpan semua barang2 ama yang biasanya selalu aman saja ama tarok disana.

Hal sepele sebenarnya, tapi inilah efek dari kebiasaan. Di keluarga selalu menjadi peringatan untuk tidak memakai barang orang lain. Jangankan meminta, meminjam saja tidak boleh. Ini merupakan peringatan nenek terhadap anak dan cucunya. Jadi emang termasuk pantangan bagi kami untuk memakai barang lain, apalagi ini makainya ga pakai izin. Sepele, sangat sepele. Namun bagi ama ga sepele. Kadang malas aja, kok berani-beraninya makai barang orang tanpa izin. Kalau ga bawa ya udah ngomong dunk, jangankan minta, yang baru khusus untuk mereka pun ama mau ngasih. Daripada makai barang yang ama pakai tanpa izin. Kan ama ga tau, ini yang makainya cewek atau cowok. Makin ga aman malah kalau yang cowoknya juga makai. Yang cewek aja makai udah bikin ama kesal, apalagi kalau yang cowok ternyata juga makai, dak cukuik jo kesal, tapi baa lo caro e ka berang. Simalakama.

Nah, Intinya aman. Ama merasa aman tinggal disini, ama merasa ama barang ama tetap semula ditempatnya tanpa khawatir yang tidak berhak memakainya akan memakiannya. Lagi-lagi, nikmat rasa aman itu emang sangat penting.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s