Takana Mandeh

Pasan mandeh by tiar ramon

Garudo tabang ateh langik mak

Turunlah gajah patah gadiang

Manyasok lalu katapian

Tampak nan dari bangkahulu

 

Yo santiangnyo aka rangik mak

Manyasok darah dalam dagiang

Luko nan indak ka nampakan

Alah padiah sajo mangko tau

 

Nan bak pasan mandeh

Usah takuik nak di ombak gadang

Riak nan tanang oi nak kanduang

Mambaok karam

 

Luko dek sambilu

Cegak di ubek nak

Nan jo piladang

Kato malereang

Oi nan kanduang

Bisonyo tajam

Inilah lirik salah satu legendaris di Ranah Minang. Pasan mandeh adalah topic yang paling galib didendangkan dalam lagu2 minang. Karena merantau adalah hal lumrah yang bahkan menjadi budaya di minang itu sendiri. Karena itu berpamitan dengan ibu selalu dengan petuah yang bijak untuk melepas anak dalam berjalan. Sangat banyak petuah2 yang diberikan sebelum anak pergi. Seperti salah satu di lagu ini

Kato malereang

Oi nan kanduang

Bisonyo tajam

Karena itu berhati-hatilah dengan ucapan yang kita sampaikan. Karena luka yang menusuk hati menimbulkan bekas yang sangat besar dan itu tidak cukup dengan obatan yang bisa di oles kalau sakitnya di badan. Sangat mendalam nasihat yang diberikan.

Pun ketika si anak mulai meninggalkan kampung halaman. Meminta restu adalah hal utama yang dilakukan, karena ketika ia mulai pergi maka do’a mandeh lah yang menjadi harapan. Harapan agar ia bisa kembali, kembali membawa hasil. Dan lagu di kelok 44 adalah contoh yang jelas.

Maluncua denai nak lakeh

Ndeh Mandeh tolong doakan

Nan kok mujua

Bundo malapeh

Ba ayam pulang

Ka pauitan

Di kelok ampek puluah ampek

denai ba mulo barangkek

Tinggalah kampuang sanak sudaro

Denai barangkek

Ka tanah jao

Tinggalah kelok ampek puluah ampek

Tinggalah kelok ampek puluah ampek

 

Di taluak bayua den tamanunag

Den lapeh pandang bakuliliang

Tabayang rantau nan ka den hadang

Dima kok badan beko manumpang

Jatuah badarai aia mato

Tinggalah kelok ampek puluah ampek

Kegamangan yang muncul pada awalnya adalah hal yang wajar. Karena merantau berarti memutuskan untuk bisa pergi dengan membawa hasil di daerah yang kita sendiri tak tahu ke mana pergi. Kebanyakan orang saisuak pergi merantau tanpa tahu ranah apa yang dijajahi, kemana kaki harus pergi, dimana nanti agar berhuni saat malam menghampiri. Banyak kesulitan yang mereka hadapi, namun itu tidak mematahkan niat di hati. Karena memang telah paham dari awal konsekuensi yang dihadapi.

Begitu banyak sebenarnya nasihat bijak yang tersirat di lirik lagu-lagu minang, terutama yang minang nostalgia. Karena hidup tidak lepas dari ujian, maka petuah yang di beri sangatlah berarti dalam menyikapi kesulitan yang dihadapi. Bilo2 ama tanyo na liak ka apa apo se arati kato2 di lagu ko. Banyak juo yang ama dak tau.

# edisi takona amak yang tetap manolong anaknyo sadonyo. ama butuh banyak pitih untuak bali barang dikirimi pitih, adik yang sakik di jakarta dikunjungi. tak lupa membawakan ragam makanan yang ia sukai tapi tak bisa didapati kalau bukan di buat sendiri. baru se ama potang minta dikirimi salero dek dak ado yang manjua e disiko. kini adik lo lai yang mintang. yo tabuik aia mato pas manyanyi ko. jaso mandeh indak pernah bisa tapaleh.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s