GUSAR

Ya Allah

Dak tau lai baa ka manyabuik zaman kini. Banyak na hal2 aneh yang menjadi lumrah. Jangankan ka di sabuik malarang perintah agama, melawan kodrat hati nurani na kini lah lumrah. Dak tau lai baa caro e ka menyikapinyo.

Baru2 ko kasus bullying menjadi fenomenal. Bukan barang baru sebenarnya, tapi pesatnya perkembangan teknologi telah membawa pengaruh yang sangat besar. Kalau dulu kalaupun di bully, maka sedikit bukti yang bisa di cari agar pelaku bisa dikenali. Namun kini, anak usia dini pun memiiki alat teknologi ini. Jadilah salah satu fitur yakni rekaman menjadi suatu fitur yang banyak dinikmati. Mulai dari mengabadikan narsis diri, family, happy serta bully semuanya turut di rekam. Dan dari sinilah banyak muncul kasus2 bullying yang ternyata menjadi hal yang lumrah sekarang ini.

Yang bikin lebih miris lagi, pelakunya adalah anak2 ingusan yang sebenarnya bukan masa mereka untuk bisa menyiksa teman mereka sendiri. Masa anak2 bukanlah masa untuk menyiksa teman. Ia adalah masa bermain sepuasnya, melihat lebih banyak alam semesta, mendengar petuah bijaksana dari orang tua. Ia adalah masa begitu banyak larangan yang mulai bermunculan dalam hidupnya. Bukan masa menghina sesama apalagi menyakiti orang lain.

Masa anak2 bukanlah masa dimana ia bisa menghakimi sendiri saudaranya. Masih ingat, saat sekolah dulu, saat ada teman yang memukul temannya, apalagi di lingkungan sekolah, maka melapor ke guru adalah tindakan yang umum dilakukan zaman dulu. Siapapun anaknya, dimanapun sekolahnya, sekaya apapun dia, se papa apa pun temannya, semuanya sama, melapor ke guru. Bukan malah turut berpartisipasi menimpali. Karena memang hal yang lumrah juga cek cok sesama teman sering terjadi. Namun, tindakan pemukulan adalah hal yang terlarang untuk dilakukan apalagi beramai2 di lingkungan sekolah.

Sekarang, malah seperti yang disaksikan dalam banyak video rekaman, bukan turut membela saat melihat teman dianiaya, yang menonton malah turut menganiaya pula kalau tidak sekedar menonton teman dianiaya. Lihat kembali di video bullying anak SD di daerah Sumbar. Saat temannya di keroyok beramai2 di sekolah hingga menangis, tidak ada satupun teman yang melerai pertengkaran ini, apalagi melaporkannya pada guru. Padahal zaman dulu, kami segera berlari ke kantor guru saat mulai ada perkelahian, sebelum lebih jauh lagi pertikaian yang terjadi. Yang masih berada di kelas pun akan beramai2 melarang perkelahian ini. Sekarang, jangankan berlari melapor pada guru, yang di kelas pun tetap asik dengan aktivitas semula tanpa merasa ada hal yang tidak beres disekitarnya.

Pun di kasus bullying terbaru yang terjadi di daerah Jiran. Saat sekumpulan remaja yang hidup di panti asuhan tega menghajar beramai2 anak kecil yang tidak seumuran dengan mereka bersama2 pula. Ya Allah, kejam! Sangat kejam!. Sobok ama anak kayak tu yo namuah na am piriak sampai badarah sado preman tangguang tu. A bana lah e yang ado do utak paja2 tu, maaniayo anak urang yang lah jaleh badan e ketek, lah ponek manangih Manahan sakik, malah manjadi2 gilo paja tu. Pado awak samo2 anak yang iduik tanpa rang gaek. Idak ibo e mancoliak anak ketek yang dak do gaek manangih, malah manjadi2 biadab e.

Iyo dak mangarati lai baa kehidupan anak2 kini. Kenek se lah pandai keroyokan maaniayo urang. Kok inyo yang disalahan, tu batanyo lo awak dari ma e tau lumrah se yang namonyo mambully tu. Dak ka mungkin lo nyo bisa tau kalau dak do yang ma ajan e.

Tu ujuang2 e baliak liak ka urang tuo masiang2. Apo se yang salamo ko ba ajan ka anak. Kok maraso dak do ma ajan anak buliah maninju jo manendang urang lain , lai bacoliak apo bana yang anak2 dapek dari lingkungan e. kok maraso lai batua lo lingkungan e, lai ba pantau a se yang nyo dapek dari teknologi. Bia televise, bia social media. Manjadi urang tuo zaman kini dak samo lai jo zaman dulu. Zaman dulu anak2 alun na awak berang, mancoliak mato urang yang lain ka inyo se lah tau inyo berarti ado yang salah jo inyo. Anak kini, lah ponek na awak mangecek ka inyo indak juo inyo maraso salah, apolai kalau Cuma mancoliak jo mato godang.

Anak tu amanah. Mako e dari ketek di aja jo agama. Jo budi, jo adab, jo etika, buliah nyo tontu jo tata krama. Baa na pesatnyo perkembangan zaman, pondasi agama itu yang utama. Mako dari ketek tu bana di aja. Marasai anak konai piciak dek inyo malangga dulu tu hal lumrah. Tapi sa merah2 piriak rang tuo, untuak anak yang dak cukuik lai kalau di kecek. Indak lo ka satiok ari mamiriak anak tu lo. Kalau nyo lah di agaiah tau ma yang buliah ma yang indak. Sudah tu di kakok juo yang dak buliah di kakok. Lah ponek mamberang inyo masih juo nyo pakak, baru konai piriak lai. Tapi kebanyakan yang konai piriak tu sudah tu kapok. Indak lai ka babuek macam tu.

Lah di kecek mancaruik tu dak buliah, kironnyo dek kawannyo banyak mancaruik nyo ikuik lo mancaruik wajar e sudah tu nyo konai piriak. Lah dikecek an kalau ka sekolah tu pai baraja, nyo malah mambuek ulah, wajar se konai piriak. Lah di kecek kalau urang lah adzan pai sumbayang, nyo pakak an talingo e, wajar se konai piriak. Lah di kecek an makan tu jan akok-akok, nyo ambiak nasi jo samba sa banyak antah, kiron e dak habis, wajar lah nyo kanai berang.

Sepanjang pengalaman ama masih anak2, yo batua2 se nyo kekerasan fisik yang dilakukan rang tuo. Dak do lo basobok yang maninju2 anak, manyipak2 anak, apolai ka ngeroyok anak tu samo2. Dak pernah! Mada na kami dulu, yo konai piriak tu lah padiah na raso e. cukuik sakali e kanai piriak lah tobat tu kok ka babuek duo kali.

Tu dari ma bisa e anak kini mambully e. yo dak masuak na ka utak ama. A bona yang nyo tonton di lingkungan e, kok bisa lo nyo mancubo e ka urang lain. Kamehan lah keluarga awak surang. Yang punyo anak di aja bona anak tu ma yang buliah, ma yang indak. Jan padian se nyo maniru a yang dak patuik di tiru. Kok basobok jo anak2 yang babuek yang dak patuik berang se. asumsi gaek e dak do yang ka ma aja e, tu awak yang lai Nampak dek inyo tu ma aja. Pada intinya keluarga adalah media utama pembelajaran. Berharap semoga kelak orang tua zaman sekarang rutin mendoakan kebaikan bagi dirinya dan generasinya.
( رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاَةِ
وَمِن ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاء )
(إبراهيم ، 40)

Doa ini adalah…
“Ya Robbku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yg tetap melaksanakan sholat… Ya Robb kami, perkenankanlah doaku

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s