Edisi kurang kerjaan

Selama ini kalaupun ama berteman di fb dengan teman2 sekolah saat di Kerinci, biasanya berbagi informasi setipis kulit ari saja. Karena memang frekuensi bertemu sangat jarang, terus kesibukan masing2 yang berbeda membuat ama tak banyak Tanya tentang keseharian mereka. Paling baca bentar status terbaru, liat foto yang lagi di upload, komen abc atau sejenisnya. Hanya sekedar tahu tanpa ada keinginan bertanya kabar tentang teman2 lainnya yang ama pun tak tahu fbnya. Jadi jangankan menanyakan keberadaan mereka terkini, nama mereka pun satu persatu mulai telmi.

Tapi saat seorang teman mengupload foto terbarunya bersama suami yang ternyata kakak kelas kami dahulunya, tiba2 saja teman ne ngomong nama ketua geng tersebut (duh bahasanya jelek amat ;-( ). Maklum, karena ama jarang banget jalan2 kalau pulang ke rumah, jadi emang jarang pula ketemu teman2 sekolah dulu. Apalagi kebanyakan mereka rumahnya bukan di pasar dan sekitarnya, jadilah emang pertemuan terakhir semasa sekolah lah kenangan terakhir. Plus saat melanjutkan sekolah ama termasuk di antara sedikit golongan yang berputar arah. Lagi2 habis sekolah habis pula beritanya. Komplit deh alasan untuk tidak banyak mengingat masa2 sekolah dulu.

Namun, sosok yang satu ini tiba2 saja ama kepo. Stalking di fb ternyata dia juga punya fb, tapi minim banget informasi. Lebih minim dari satu2nya insan yang ama blokir fbnya. Ga ada update status, ga da balas komen, ga da upload ini itu. Intinya ga da aktivitas sama sekali. Ya Allah, iko urang punyo fb untuak a sih? Panjawek tanyo se yo kalau ada urang yang nanyo? Intinya tidak ada informasi yang bisa ketahui kalau dari fb.

Akhirnya mulailah petualang kurang kerjaan ini. Mencari namanya di google. Nah ini dia bikin heran. Kalau untuk sekedar nama dia ternyata sangat banyak sumber yang menyediakan. Tapi lagi2 ga membantu banyak. Tak cukup sehalaman ama cari di google, tapi pakai next next, akhirnya sama saja. Dan kesimpulan terakhir di dapat dari informasi penerima beasiswa dari provinsi Jambi.

Dan yang bikin kagetnya (ceile) ternyata slama kuliah dia di padang juga dan di kampus yang meski pun tidak sama, tapi ama cukup sering juga ke kampus ne dan terlebih ke jurusan yang sama dengan jurusannya. Tapi ama datang ke sana tentunya saat dia mulai lulus. Tapi tetap ada informasi kalau dia melanjutkan studi S2 di kampus yang sama juga.

Duh, ternyata meski ga pernah jumpa lagi n ga pernah ingat dia kok bisa2nya ama kepo gini. Ga papa, toh emang lagi kurang kerjaan. Hehehe, padahal ama ikut juga kok wadah ngumpul2nya mahasiswa asal Jambi atau Kerinci, tapi emang ga pernah ketemu dia. Malah tetangga rumah yang mirip Tomok New Boyz malah ama ketemunya.

Ama fikir seseorang yang fbnya ama blokir yang pelit bagi info, ternyata yang ini lebih misterius lagi. Ah, sudahlah. Toh, selama ini ama juga ga pernah ingat kakak ini (bingung, dulu manggil kakak atau abang ya) apalagi punya pengalaman yang istimewa. Sepertinya juga tidak. Jadi cerita tentangnya sampai disini saja. Iseng kurang kerjaan yang bikin ketawa. Setidaknya fb banyak berguna buat ama slama ini.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s