Katanya Jogja itu ngangenin

Begitulah cuplikat kalimat saat membaca kata pengantar dari sebuah buku yang bertemakan tentang Jogja. Tidak tau kebenaran kalimat ini, secara saat itu ama belum pernah mengunjungi Jogja meskipun sudah sangat lama ingin kesana. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Manusia boleh berkehendak, dan kembali pada Allah jua lah takdir kesudahannya. Tiga tahun lebih keinginan itu masih tersimpan, dan semua memang atas kehendak Allah, allhamdulillah keinginan ini terwujud juga.

Masih dengan kekhawatiran dengan info yang beredar tentang tidak sepenuhnya Jogja itu kota budaya yang dahuluya sangat terkenal dengan sebutan “kota pelajar”. Namun, belum sempat melihat bagaimana suasana pelajar itu, ama sudah mendapat informasi kalau kota pelajar itu suasana di kala siang hari, namun saat malam hari ia berganti menjadi “kota pelac*r”. Lagi2 ama tidak bisa menjawab kebenaran informasi ini, karena jangankan tinggal lama disana, menjejakkan kakipun belum pernah. Alhasil, informasi negative ini membuat ama tidak diizinkan untuk menetap cukup lama disana. Padahal, berharap dengan bolehnya kuliah di Jogja, akan membuat ama mengenal bagaimana jawa. Karena tentunya sebagai putri minang yang tumbuh besar di sumatera, ama tidak memiliki akses untuk menetap lama di jawa, apalagi kalo harus pake bahasa jawa. Karena itu, menurut ama kuliah adalah salah satu cara agar bisa mengenal lebih tentang jawa.

Tidak harus kuliah, sekedar berkunjung pun akhirnya ama dikehendaki oleh Allah untuk bisa melihat langsung bagaimana Jogja itu. Dan Alhamdulillah, kedatangan ama ke kota ini tidak hanya sekedar jalan2, namun juga bisa merasakan langsung suasananya. Dengan tinggal jauh dari pusat kota, tepatnya di Panjatan, kabupaten Wates, ama bisa melihat langsung ternyata bersepeda adalah kebudayaan tak terpisahkan dari masyarakat setempat. Baik tua, muda, anak2, semuanya bersepeda. Dan sepedanya itu bukanlah sepeda seperti kebanyakan yang di pakai, tapi disanalah uniknya. Mereka tidak perlu ikut mode atau trend, kebutuhan mereka, tentunya mereka yang lebih tahu. Ama saat mencoba memakai sepeda yang lumrah orang sana gunakan ternyata ama ga kuat bawa jauh. Pedalnya udah tinggi, ga pake gigi, stangnya juga ga biasa ama pegang. Akhirnya satu putaran terpaksa pulang, dari pada terus jalan terus kelabakan, meski akhirnya ga jadi jalan2. Yup, karena kendaraan motor terbatas, sedangkan kami rame, maka sepeda sebenarnya bisa menjadi alternative untuk pergi jalan. Tapi ternyata ga da yang berani mengambil resiko dengan menaiki sepeda ontel ini. Serombongan pergi, serombongan tinggal tentunya ga seru. Jadilah sama2 berdiam di rumah semuanya sembari mencoba menikmati hening dan nyamannya suasana pedesaan.

Tidak jadi ke pantai tak mengapa, karena toh saat di Padang juga udah sering ke beberapa pantai. Terlebih saat ke Lombok. Rasanya pantai di Jogja ga terlalu menggoda. Akhirnya, keinginan untuk ke candi Borobudur pun datang juga. Namanya kota wisata, apalagi saat liburan tentunya makin tumbah masyarakat yang datang. Jadinya kemacetan menjadi pemandangan yang harus ama saksiakan selama perjalanan. Ternyata tak hanya di jalan. Setiap tempat yang menjadi destinasi tujuan turis, mau local atau mancanegara semuanya rame dengan manusia. Harus sabar, harus antri, harus hati2. Perlu waspada yang tinggi, karena kondisinya benar2 ramai.

Kalau tempat wisata Jogja memiliki banyak tempat yang bisa menjadi destinasi, tapi ama tidak ingin menceritakan tentang lokasi wisata, tapi ama ingin menuliskan berbagai pengalaman saat ama jalan berdua dengan saudara tanpa ada yang tau rute perjalanannya.

Saat berniat pengin jalan ke UGM (Universitas Gajah Mada), ama ngomong dengan tuan rumah dulu dunk. Soalnya kami tamu, tentunya selama kami masih disana, merekalah informan pertama yang akan dihubungi keluarga kalau terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. Akhirnya mereka pun ngantar kami keluar dari rumah hingga kami bisa mendapatkan kendaraan untuk bisa meneruskan perjalanan. Di antar Keluar dari desa hingga ke Panjatan, dan karena rute seharusnya harus ke terminal Wates, kami pun naik bus dulu. Lebih dari sejam nunggu, lumayan capek juga, akhirnya jalan2 bentar. Setelah berjalan cukup, ketemu dengan ibu yang sepertinya punya waktu longgar. Dan akhirnya kami tanyain, mobil ke terminal gimana, eh, ternyata bis disini pake jam2an. Makanya ga setiap saat lewat. Jadilah meski sedari pagi kami siap2 keluar rumah, akhirnya jam 11 juga baru bisa dapat mobil biar bisa jalan2. Saat nunggu mobil ama duduk di jembatan. Malah sampe ke jembatan pun bermotif batik. Sepertinya batik juga termasuk budaya yang tak terpisahkan dari masyarakat setempat, serta ramenya pelajar yang pulang sekolah dengan sepedanya masing2. Hamper sama tipe sepeda mereka semua, sehingga melihat mereka pulang bareng2 gitu bikin senang J. Naik bus, cukup sepi penumpang tapi banyak barang, duduk di belakang pun ga masalah, yang penting bisa sampai. Nyampe di terminal saat mau bayar tarif ongkosnya,tentunya nanya dulu dunk, eh si bapak jawabnya pake bahasa jawa. Wah, sama aja pusingnya. Kalo Saat di rumah jalan2 keluar di sapa warga, tapi karena nanyainnya pake bahasa jawa, ama ga bisa ngomong dunk. Nah, sekarang keluar rumah juga di tawarin pake bahasa jawa. Jujur aja kalo kita ga ngerti bahasa jawa. Alhamdulillah, ternyata si bisa bahasa Indonesia, akhirnya komunikasi pun nyambung.

Turun terminal, bersiap untuk menaiki bis selanjutnya. bertanya sama bapak2 tukang ojeg rute selanjutnya, dan Alhamdulillah mereka baik hati. Kami dititipin sama si kernek untuk turun di suatu lokasi yang sama dengan penumpang lainnya yang ingin ke Malioboro. Sama2 turun, tapi beda transportasi, meski lokasinya berdekatan.

Nyampe di UGM, tujuan ama adalah beli buku yang saat itu lagi ada book fair di depan fakultas peternakan. So, beli buku dulu. Awalnya datang dengan tas ringan, sekarang pulang malah bawa banyak tentengan. Untung aja waktu itu bawa uang pas2an. Kalo berlebih kayaknya masih mau belanja lagi. Habisnya murah2. Karena datangnya udah siangan, jadinya tak banyak waktu untuk keliling UGM. Tapi saat nyampe disana seperti perasaan Unand masih lebih baik muncul. Meski kampus ini tertua di Jawa dan cukup luas, tapi ternyata ga ada transportasi umum untuk kita jalan2. Kalo ga punya kendaraan pribadi, maka alternative yang ada adalah becak. Ga punya uang berlbih, maka sepeda kampus sepertinya menjadi favorit mahasiswa sini. Secara jalan di sekitar kampus ga terlalu menanjak. Beda dengan Unand. Kalo di Unand bersepeda ria, wah, sepertinya udah banyak yang nyerah.

Rencana mau icip2 kuliner sini ga jadi. Karena saat di sekitar kampus ama ga ketemu menu khasnya. Kalo makan nasi seperti menu biasa ga terasa dunk bedanya menu Jogja. Akhirnya kami ga makan siang. Udah jauh jalan ke Peternakan, kata Miko rute lebih dekat ke Malioboro adalah dengan Trans Jogja. Jalan lagi, lumayan jauh akhirnya nyampe juga di haltenya. Cukup bersih. Ada Koran, kipas angin, jam kendaraan lewat. Intinya lebih baik dari pada Trans Musi yang bahkan kaca2 di Halte Transnya pada hilang semua. Intinya ama ga kecewa naik transportasi ini. Petugasnya pun cukup ramah.

Nyampe di Malioboro suasananya beda habis saat malam2 kami kesini. Sepi euy. Sebenarnya kalo mau belanja enakan sore ini, tapi mengingat kami tinggalnya jauh di ujung sana, akhirnya balik lagi nyari transportasi pulang. Benar aja udah mulai ga ada mobil. Jam 5 aja udah ga ada. Walhasil, di telp berkali2 sama tuan rumah tanyain posisi terkini dimana. Mutar2 rutenya, akhirnya ke terminal biar dapat mobil pulang. Liat pos polisi sebenarnya mau nanya polisi, eh, tapi ga bertuan. O ya, sepertinya disinilah pertama kali ama menemukan masuk terminal itu pake bayar. Ama memang ga tau daerah ini, ga tau juga kalo mau masuk pake bayar. Nurut aja deh, meski akhirnya keluar lagi.

Dan disinilah pendapat yang mengatakan warga Jogja itu ramah banget ama temukan melihat anak cewek masih nongkrong ga jelas di pinggir jalan, ada bapak yang nanyain mau kemana. Ama yang ga mau tertipu calo (habisnya di terminal calo itu lumrah) langsung pake jawaban ketus ga mau pake jasa bapak tu. Eh, ternyata amanya keterlaluan, si bapak mah bukan calo, malah ia menunjukkan ini lo mobil yang tepat menuju Wates. Astaghfirullah, su’udzon dipelihara. Meski penuh alias kami ga bisa duduk, yang penting bisa sampe. Dan didalam mobil yang penuh sesak inilah ketemu dengan penumpang lain yang membantu kami untuk bisa pulang ke rumah. Karena memang transportasi ke rumah hanya tinggal ojek, awalnya ama was2 ga papa ne malam2 naik ojek. Lagi2 warga Jogja memang ramah. Ama yang hafal rute jalan ke rumah, apalagi malam, harus keliling2 karena gang mau ke rumah itu mirip2. Dan si bapak tukang ojeg emang jujur. Bantuin kami mutar2 hingga nyampe ke rumah. Dan karena pengalaman inilah, sepertinya Jogja tak seseram yang diwantikan. Meski saat jalan malam di alun2 keraton ama sepupu ama liat gaya pacaran remajanya yang cukup berani untuk di tempat umum, namun karena focus ama bukan liatin orang pacaran, ama malah ga liat gimana gaya pacarannya.

Tinggal di desa itu menyenangkan. Menyimak bahasa setempat meski ga ngerti, jalan2 ke sawah yang menyegarkan diri, berdiam di rumah menyaksikan keseharian warga. Yup, meski akhirnya ga da menu khusus yang kami cicip, setidaknya keinginan diri telah terealisasi. Thanks to Allah.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s