Kambang Iwak

Gambar

29 juni 2014

Hari ini perdana ama liat n nikmati langsung bagaimana suasana di Kembang Iwak. Meski sebelumnya udah pernah lewat di kawasan ini, tapi karena hanya sekedar lewat, tentunya ama ga bisa dapat gambaran yang jelas tentang kawasan taman yang sangat popular di KOTA PALEMBANG. Awalnya ama ga nyangka kalau di taman ini ternyata terletak di pusat kota dan fasilitasnya cukup lengkap juga. Sehingga ga salah kalau saat libur kawasan ini menjadi tujuan rekreasi keluarga. Mau olahraga, nyicip aneka makanan, shopping, rehat sejenak dari hiruk pikuk kota Palembang lewat kolam yang meski airnya ga terlalu jernih tapi kita masih bisa menikmati ikan-ikan yang berenang kian kemari atau sekedar duduk2 melihat anak2 yang bermain. Layaknya taman, tentu saja penuh dengan pohon dan bunga, dan di kawasan ini tanaman yang ada cukup terawat dengan baik. Masalah Kebersihan dari Pemkot ada sih petugas yang ngebersihihinnya. Tapi kebanyakan warga Negara ini kan memang belum sadar akan pentingnya kebersihan, jadi sampah2 olahan manusia pun tak jarang di jumpai, tapi lumayan bersih lah.

Anak2 juga bisa bermain sembari menunggu ortu mereka lari2 kecil. Karena aneka sarana bermain anak2 tersedia kok. Ada permainan yang bisa bisa dinikmati semua lapisan masyarakat seperti ayunan, papan luncur, ada juga yang kita sewa dulu baru bisa dinikmati karena pakai tenaga listrik, seperti scooter baterai, becak2an, alat transportasi yang sangat banyak ditemukan tapi di buat dalam versi kecil untuk bermain anak2.

Kalau kita merasa haus, tersedia air dispenser yang bisa langsung di minum. Jadi ga perlu khawatir habis olahraga bakal dehidrasi banyak, karena dispenser ini terletak di pinggir jalan, sehingga gampang untuk ditemukan. Dan yang paling unik lagi, ternyata satu pohon yang ditanam, di pasang juga satu prasasti dari mana asal pohon tsb. Aduh, emang gemar foya2 deh menurut ama. Karena ama tau bikin prasasti itu ga murah. Apalagi rat2 ukurannya gede semua. Belum lagi upah untuk yang memasang prasastinya di pinggir jalan tsb. Toh, kebanyakan masyarakat saat ama berkunjung ke situ ga peduli pun dengan prasasti yang berderet2 di pnggir jalan.

Karena memang tempat keramaian, wajar juga berbagai penjual juga ada disini. Mulai dari penjual minuman, aneka jajanan pengganjal perut, pakaian, perabotan rumah tangga, dsb.

Yang paling berkesan saat kunjungan perdana ama ke taman ini adalah pemandangan menyaksikan banyaknya manusia yang menggaji saat ama nyobaik keliling taman ini. Awal nyampe ada seorang cewek yang bertanya “mbak, acara ngaosnya dimana ya?”. Ama yang ga tau ngaos itu apa malah balik bertanya. Akhirnya ia pun paham kalau ama ga tau. Pas mulai selesai satu putaran satu persatu keliatan di setiap tempat yang bisa diduduki orang2 yang ngaji. Heran bin takjub, di taman serame ini ternyata ada yang ngaji juga. Tapi kan ga mungkin ama kepo. Akhirnya tetap lanjut keliling. Eh, pas istirahat baru tau, ternyata hari kunjungan perdana ama ini berbarengan dengan acara NGAOS, “NGAJI ON THE STREET”. Subhanallah, ternyata program ODOJ ( One Day One Juz) emang keren. Bisa membuat suatu suasana baru di taman.

Pada maklum kan kalo olahraga itu bagi sebagian orang identik dengan pakaian minim plus sempit . jadi lumrah aja kalo liat orang lagi olahraga tapi pakai hot pants atau pakaian kekurangan bahan lainnya. Tapi karena ada acara NGAOS ini malah porsi yang biasanya mayoritas ini menjadi agak terabaikan. Berganti dengan banyaknya akhowat dan ikhwan dengan ciri2 yang tentunya sangat berbeda dengan pengunjung lainnya. Pakaian menutup dengan jilbab serta Al Qur’an di tangan, takjub deh ama litany.

Ama ga ikut program ODOJ ini, karena kalo sekedar tahu, dari dulu ama juga tahu kalo khataman Al Qur’an itu sebaiknya jagan lebih dari sebulan, jadinya minimal se juz sehari seharusnya sudah menjadi kebiasaan. Tapi sekedar tahu ga berarti langsung beramal dengan yang telah diketahui. Karena ama pun merasakan betapa sulitnya untuk bisa ngaji satu juz kalo lagi sibuk2nya. Malah terkadang sibuk untuk hal yang melenakan. Jadinya tetap salut aja ketika ada yang berinisiatif untuk membuat program ini. Tujuannya tentu aja biar anggota yang bergabung tetap bisa ngaji meski di tengah kesibukan yang luar biasa. Semoga kebiasaan ini memang menjadi kebutuhan, bukan karena ada yang mengingatkan, tapi karena ia adalah nutrisi jiwa. Dimana jiwa akan kurang tenanganya ketika ruhnya tidak mendapatkan nutrisi ruhani.

Gambar

Gambar

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s