Menjelang mulai travelling

Planning yang awalnya ke Padang pada tanggal 17 Januari terpaksa di undur menjadi tanggal 19 karena ternyata ada kerjaan. Tapi tetap pada tanggal ini ama berangkat ke Palembang dengan mobil Pak Yanto. Ama belum pernah naik travel ini, tapi Pak Ujang sering. Mengingat dengan Da Rizal sering siang kali nyampenya, maka kali ini ama berpacu dengan waktu (cie bahasanya) agar kerjaan bias cepat kelar dan ama pun jadi bias memperkirakan tanggal berapa ke Padang beserta agendanya. Lagi2 ternyata perkiraan dengan fakta berbeda. Meski udah jam 6 pagi ama berangkat, nyampe di loket tetap jam 11, ga jauh beda dengan Da Rizal. Pasalnya ada satu penumpang yang turunnya di Plaju (mutar2 dan terjebak macet deh) plus ga tau dimana dia turunnya. Jadinya berkelilinglah kami nganterin dia ke alamat. Alangkah bongaknya (ini comen si nyonya travel) yang datang dan yang menjemput. Dah lama kami muter2 hingga ke ujung ternyata alamatnya salah. Balik lagi ternyata salah lagi. Akhirnya sang supir langsung yang ngomong dengan yang jemput. Asli deh ini orang plin plan banget. Habis waktu buat satu penumpang doank n muter2nya itu di daerah yang macet lagi. Mana dari Pamor hingga Ampere-Simpang –Jakabaring juga dalam perbaikan, jadilah macet di jalan itu lebih dari sejam walhasil siangan ama nyampe ke loket Yoanda. Karena kerjaan bias kelar pagi semua tiket hari Sabtu lah yang ama ambil. Langsung ke Rajawali n Eco Print buat menuntaskan kerjaan. Rencana mo langsung ke Cinde buat beli kerupuk, tapi karena hujan n ama ga bawa payung akhirnya mampir tempat Ayah buat berteduh. Eh, ada eka ternyata. Ngobrol bentar lalu ama langsung ke Cinde. Muter2 nyari kerupuk tempat ni vera beli ga ketemu. Muter2 lagi masih ga ketemu, akhirnya main pilih ja mana yang rasanya di hati berat untuk memilih. Cicip satu enak, satu lagi bentuknya kurang menarik tapi rasa enak, satunya lagi lumayan. Kering kerongkongan ama buat ngetes kerupuk doank. Akhirnya Cuma beli 2 kg karena ga sama dengan yang ni vera beli.

Masih berusaha mencari yang semerek dengan ni vera beli, tapi ga ketemu akhirnya langsung ke loket buat nitip kerupuk. Baru ja nyampe di rusun nte tati nelpon nanyain dimana, jawab Serelo, eh ternyata ante di tempat Ayah juga. Lagi2 reuni di tempat Ayah. Ante ngajakin ke tengkuruk sebenarnya buat nyari kain, tapi karena ama capek jalan mulu, bilang ja belum sholat jadi mau sholat dulu. Akhirnya eka yang nemenin ante. Sebelumnya saat di cinde ayat nelpon ada kerjaan nota 18 rim, orangnya minta cepat bias ga, karena kemungkinan bias langsung ja ama jawab bias. Ke loket dulu buat batalin tiket besok diganti keberangkatan lusanya.

Nanya Ayah bias ga bantuin cetak nota 18 rim tapi ama minta minggu kelar. Ayah sangsi bias atau tidak, kalau nyetak bias ja, tapi jilidnya itu. Mengingat punya eka juga masuk di hari yang sama 20 rim dan minta besok pula. Tapi di cuba dulu. Ama tungguin juga kabar dari ayat minta file. Udah masuk sore ga juga ada kabar ama telpon. Eh ternyata lampu mati. Waduh! Daripada bolak balik kalau pulang sekarang ke rumah akhirnya nungguin di tempat Ayah aja deh. Pas ashar ayat ngabarin kalau filenya dah di kirim ke email. langsung ke eco print cek email dan ke multi paper buat beli kertas. Emang belum beruntung she, MP lagi banyak orderan dan semua yang masuk sore katanya di antar besok pagi. Ama yang segan memaksa Cuma bias nurut. Ngobrol2 di tempat Ayah ternyata Ayah nyaranin minta hari ne juga kertasnya, soalnya mau digawein gitu.

Akhirnya minta tolong ke eka buat bantuin bawa. Berat euy. Nyampe disna MP dah mo nutup, tapi mo gimana lagi ama setengah memaksa n udanya mau. Karena pegawainya emang gad a yang bias bantuin bawa, mereka tetap bantu saat ngangkat kertas tersebut dengan becak. Eka deh yang jadinya naik becak. Karena memang lagi musim hujan, bawaannya lapar mulu. Ngajal eka makan, eh, makan mie ayam yang ditawarin. Tapi ama pengen sate di Sederhana. Eka pun mau, ya udah naik angkot deh ke Sudirman. Kalau sore agak sepi di Sederhana, jadi enjoy aja kalau mo makan di kursi yang manapun. Karena kali ini ama yang ngajakin jadi ama yang bayar dunk. Ekanya selain sate makan cocktail plus kerupuk. Ama karena emang mo makan stae, ya sate doank yang ama makan. Dibandingkan makan di luar tapi daging n rasanya abal-abal, mending makan di Sederhana.rasa lumayan n tempatnya nyaman juga. Siap makan kembali ke tempat Ayah jalan kaki. Mengingat dah mo maghrib ama pun beres2 pulang. Sebelumnya dan beli kue untuk adek2. Tapi pas ante tanyain lagi rame atau ga kerjaan n ama jawab iya, ante pun minta yang panas2.

Akhirnya keluar lagi buat beli roti bakar n gorengan. Sengaja juga ante minta makanan, karena ternyata samba di rumah lagi habis n antenya ga sempat masak. Kalau di Jakarta ada aldi yang selalu dimarahin maknya main melulu, nah, kalau di Palembang ada fatur yang dimarahin maknya terus. Jadilah dengar omelan saja keseharian kalau di tempat emak2.

Esok paginya ama langsung ke Serelo, tapi Ayah belum buka. Ya udah ke pasar 16 ja langsung buat beli oleh2 untuk abi cucung Ayah. Karena tau kerjaan banyak ama ga boleh baca Koran dulu sma ante. Tujuan ke pasar dah beres, langsung di suruh ke serelo. Ternyata lagi2 Ayah belum buka. Ga tau mo kemana, ya udah nungguin di depan took Ayah ja. Saat Ayah dah buka, cetakan ama baru siap 4 rim. Karena Kak Pendi juga lagi banyak orderan yang di jilid, ama pun bantuin nyusun kertas. Ketauan deh ga pernah berkutat dengan kertas. Udah lama banget caranya konvensional pula. Hehehe, maklum ja deh.

Da nal, ni desi dan eka ternyata juga ke Palembang. Tapi karena masing2 punya kesibukan jadi gad a ngumpul2 gitu. Ni desi karena ada nyetak tempat Ayah makanya juga ke tempat Ayah. Eka dah sore baru nyampe. Akhirnya minta tolong Ayah n Mang Edi yang bantuin motong n ngantar ke loket cetakan ne. soalnya hari minggu ama harus ke Padang, dah mepet juga waktunya.

Belum kelar kerjaannya terpaksa ama tinggalkan, karena keberangkatan ke Padang juga ga bisa di tunda lagi. Kan ceritanya mo jalan2 lagi, jadi meski pernah lama di Padang, tetap masih banyak lokasi yang belum ama kunjungi. So, minta tolong sama Ayah lagi buat beresin cetakan yang belum tuntas.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s