Jalan2 November 2013

“Pitih ama dak do untuak ka Jakarta”

“Bara parolu e ama baok ka Jakarta?”

“Ka Jakarta ama nio boli baterai laptop gai, dulu 750 ama tanyo hargo e”

“Manga boli baterai laptop na?”

“Yo, disioko ocok mati lampu, sadang lomak makai laptop tu mati e langsuang laptop ko”

“Tu bara? 2 juta lai cukuik?”

“Yo lah”

Itulah sekelumit percakapanku dengan orang tua yang tetap bersikeras agar ku juga segera menyusul ke Jakarta untuk menghadiri acara wisuda Dayat. Sebenarnya banyak lagi alasan yang bisa membuatku bersemangat ke Jakarta, berbelanja, pergi ke berbagai lokasi, memuaskan nafsu makan, serta berkenalan lagsung dengan keluarga baru adik. Tapi mengingat anggaran keuangan yang belum memadai kalaupun ku paksakan, aku pun tidak bersemangat menjawab pertanyaan keluarga yang ingin tau juga tentang kepastian ku ke Jakarta menyusul anggota keluarga lainnya yang telah berangkat duluan. Hingga beberapa hari menjelang keberangkatan

Mak, ama dak jadi ka Jakarta yo?”

Emang manga?”

Ado karojo yang ditawarkan santa ko, kalau nio mangakok e berarti ama langsuang ka Palembang dak ka Jakarta do?”

Dak buliah, bianlah karajo. Tibo ama wisuda adiak tibo, masak kini inyo wisuda dak datang.”

Tapi ko lumayan untuang e.”

Padianlah, dak do carito dak ka Jakarta do.”

Akhirnya, sudah menjadi keputusan final ku juga jarus menyusul ke Jakarta. Meski awalnya berat hati ikut ke Jakarta, mengingat banyaknya dana yang harus dihabiskan, padahal keuangan tidak cukup berlebih untuk kesana. Dan keputusan amak yang tetap tidak mengizinkanku memiliki aktivitas lain selain ke Jakarta membuatku tidak memiliki alternative lain selain memang harus mematuhi instruksi amak. Hingga sehari kebarangkatan ku beberapa pekerjaan yang telah kukatakan untuk diambil ternyata belum mereka ambil . aku pun telah menghubungi pelanggan yang rasanya akan datang ke toko selama kepergianku. Nyatanya mereka tak kunjung datang. Akhirnya terpaksa meminta bantuan Andri agar bersedia menyerahkan sisa-sisa pekerjaan yang belum diambil pemilikinya. Alhamdulillah, meski seminggu tanpa ayat ternyata terkumpul juga nominal yang cukup banyak “untuk” menghadiri wisuda ayat.

Esoknya, kamis pagi tgl 21 Nov 2013, tepat jam 6 mobil travel pun datang membawa ama mulai meninggalkan Pendopo untuk sesaat. Berkeliling sejenak untuk menjemput penumpang lainnya di Rejosari (akhirnya untuk pertama kalinya ama lewat jalan menuju Talang Akar), dan melanjutkan perjalanan utama mereka. Karena tujuan awal ama adalah Prabumulih, akhrinya pas pukul 08. Ama pun nyampe di Prabu. Tunaikan hutang dulu tidak lupa bagi-bagi rezeki dengan yang dah bantuin. Karena om awal belum nyampe, ama titip dengan almes sejumlah uang. Belum tau pasti nominal hutang, tentunya juga ga yakin mau bayar berapa.

Selesai hajat di Prabu, selanjutnya menuju Gelumbang. Karena pas lagi sibuk-sibuknya menjelang keberangkatan amak nelpon ngingatin mampir tempat om Adi. Bantu ala kadarnya dulu, karena dah beberapa hari om Adinya sepi. Akhirnya lanjutin lagi rute selanjutnya ke Indralaya. Eh, baru aja lewat dari pagar udah keliatan aja gorengan. Beli gorengan dulu deh J. Lanjut mampir ke tempat Eka ngobrol sejenak. Cukup ngobrolnya rute selanjutnya pun menunggu, ke Tanjung Raja, tapi sebelumnya mampir dulu ke pasar karena nte Tati mo nitip (meski ternyata antenya ga respek). Sampe di  Tanjung bantuin uni lipat undangan sambil ngobrol. Tiba2 ja Verdi pamerin foto mobil balapnya. Dan di beri sedikit apresiasi, verdinya asyik dengan gambarnya. Kasih tau antenya kalau si abang udah iqro’ 4, dan aji masih iqro’ 1. Biasa deh kalo udah ke tempat uni bantu2 bentar, akhirnya pas lagi rapiin rak lemari ketemu durian, ya udah ama habisin. Mulai jam2 ama pun nungguin mobil ke Jakarta. Cukup banyak yang lewat. Ada Kramat Djati, Pahala Kencana, Lorena, Handoyo, Giri Indah, BSI, Gumarang, ALS, Abdi. hingga hampir putus asa mutusin naik mobil ke jawa yang pengalaman ama mengajarkan agar tidak lagi naik mobil tersebut (meski tak semua, dan tak jadi). Udah beberapa kali di stopin ga berhenti, akhirnya menjelang pukul 3 sore mobil Arum yang rute ke bandung mau berhenti. Kata d anal dari pada kelamaan ama nunggu mobil naik aja mobil Arum. Kata sopirnya mampir ke terminal Rawamangun kok. Ya udah, ama pun mulai kembali datang ke Jakarta. Ini merupakan pengalaman perdana sejak kuliah ama ke Jakarta sendiri naik mobil. Waktu masih kuliah kalo mo ke Jakarta biasanya naik pesawat ntar pulang baru naik mobil ke Palembang, soalnya mampir ke tempat saudara yang lain. Karena lumayan capek dari dini hari berkemas ama pun terlelap di mobil. Baru sejam ternyata ni Vera nelpon nanyain dah dimana. Liat dulu kiri kana nada tulisan Teluk Gelam. Uninya nanyain dah nyampe di rumah makan Pagi Sore belum, ama ga tau rute ini. eh, baru selesai uni nanyain ternyata mobilnya memang istirahat di Pagi Sore. Iseng aja tanyain uni tariff makan disini, kata uni standar aja kok, ya udah ama berani mesan nasi kotak. 22 ribu menurut ama harga yang cocok. Karena ternyata pas di buka menunya komplit. Nasi, sambal ati ayam pake kentang, gulai cik ubi, samba cabe hijau, kerupuk plus ikan patin yang ama pilih. Eh, ternyata ada agar2 juga. Disajikan dengan berkelas membuat ama pun pengin nyicipin lagi menu lain di sana. O ya, penumpang di belakang ama termasuk remaja, karena mobil ini rutenya ke Bandung wajar aja dunk kalau penumpangnya orang Bandung. T Api sayang kesan pertama ama kurang menyenangkan. Meski mereka pernah berbasa-basi ama tetap cuek.

Nyampe di Mesuji om awal nelpon, cek absen. Akhrinya karena udah masuk malam, ama pun mutusin tidur. Awalnya dengan posisi duduk mengingat banyak cowok di depan dan belakang, tapi lama2 leher terasa sakit, ya udah kembali menggunakan kursi di sebalah juga untuk tidur. Malamnya pas istirahat makan, ama pun buru2 nyari tempat sholat. Pake khawatir istirahatnya bentar banget, eh, ternyata cukup lama. Huff, padahal udah was-was L.

Masuk dini hari teriakan ibu2 yang menawarkan dagangannya mulai terdengar. Karena tidak ada kepentingan ama mutusin tetap terlelap. Ternyata cukup lama di pelabuhan, karena pukul 3 dini hari baru kapal merapat. Mobil kami termasuk yang awal masuk, hingga hampir sejam menunggu baru akhirnya kapal pun berlayar. Baru kali ini ama naik kapal yang benar2 nyaman toilet dan mushollanya. Karena baru ini juga perdana ama nyebrang dini hari. Pas udah pagi liat kembali ke kapal ternyata di badannya tertulis Jagantara. Semoga kedepan kalo ke Jakarta bisa naik kapal ini lagi. Puas deh.

Awalnya dari merak ke hingga jalan tol sangat lanjar, hingga mulai masuk Jakarta meski udah di jalan tol ternyata tetap macet. Akhirnya pas pukul 9 deh ama nyampe di terminal Rawamangun. Karena adik tinggal di daerah sini ama pun langsung telpon adik ngabarin kalo ama udah nyampe tapi ga tau dimana rumah adik. Ya udah adik jemput deh dengan abangnya. Nyampe di tempat adik Ngobrol bentar, mandi, mutusin mau ke mangga dua beli baterai laptop, eits tunggu dulu. Tanya abg adik deh, siapa tahu ntar harganya beda. Titipin laptop disana dulu biar ntar ga sulit abangnya nyari baterai. Ama pun mutusin ke tanah abang aja lagi. Mengingat padatnya jadwal ke depan, maka hari ini saja ama ke tanah abangnya. Nyari baju sekalian mampir t4 nte Sar. Baru tau juga, kalo dari terminal Rawamangun bagusnya ke terminal Pulo Gadung dulu. Naik mikrolet 02, ntar jalan dikit ke belakang tungguin bus 507 yang langsung ke tanah abang. Oce deh, udah bertambah lagi informasi kalo ke depan ama ke Tanah Abang naik bis apa.belum selesai belanja ama di telpon suruh beli ayam dengan ni Niang. Pulangnya bawa ayam 11 ekor deh. Ternyata dengan bajaj mahal banget, ya udah naik ojek. Selisih 15 ribu kan lumayan. Mana udah sore pasti macet, tentunya lebih efektif ama pulang dengan ojek. Dan lagi2 ama nyasar nyari rumah Niami. Mana bawa ayamnya berat lagi. Pas udah capek banget nte Ina nelpon, eh, rasanya jalan yang ini ama kenal. Balik lagi. Ternyata lagi2 salah masuk gang. Weleh2.

Sholat di t4 Niami sambil lepas penat, trus balik lagi ke Rawamangun, karena baju buat besok di koper yang tadi di titipin di rumah adik. Macet euy. Sejam ama di bus baru nyampe di rumah adik. Akhirnya karena udah maghrib dan ama bawa koper ga boleh sama abang adik naik bus. Naik bajaj katanya. Ga bisa bantah, akhirnya nurut. Nyampe di rumah langsung mandi dan sholat. Dan terlelap.

Esoknya dari jam 3 udah bangun karena harus berangkat awal mengingat ayatnya ga ikut gladi resik. Buru2 semua, sampe ga sempat makan, pukul setengah lima kami sudah keluar menuju stasiun. Lagi2 lewat belakang karena disinilah rute yang terdekat. Masih dini hari, melewati jalan rel berbatu, akhirnya sandal amak pun nyangkut di rel. Padahal pas saat itu kereta ke Depok lewat. Akhirnya nunggu setengah jam lebih nunggu kedatangan kereta selanjutnya. Huhuhu, gad a makanan. Benar saja, pas nyampe di stasiun Depok baru, langsung nyari angkot ke Parung. Nunggu penumpang penuh dulu. Akhirnya nyampe juga di Sawangan. Ternyata lokasi gedungnya jauh ke dalam. Kami pun diizinkan naik mobil operasional kampus menuju lokasi. Mulai krasak krusuk nyari makanan ternyata tidak ada satupun yang jualan. waduh, ama udah kebiasaan makan pagi. Dari pada pusing mikirin perut lapar, ama lanjutin baca novel ja. Udah mo jam 8 tetap aja ga ketemu yang jualan, pas adik nelpon kalo mereka udah nyampe pula. Langsung deh kasih instruksi adik beli nasi dulu. Kami yang di dalam kelaparan, tidak mau kompromi kalang di perut. Hehehe, terpaksa deh abang adik nyari makanan dulu. Pas udah ketemu langsung nyari tempat duduk yang nyaman buat makan. Karena kami semua ga bisa masuk (amak apa saja undangan yang diizinkan hadir di dalam ruangan) kami pun makan sambil ngobrol di luar. Capek juga nungguin disana, udah tamat pula novel yang ama baca acaranya belum juga kelar. Pulang duluan deh. Pas pulang inilah baru liat ternyata sangat banyak pohon asam belimbing di sepanjang jalan tikus yang kami lewati. Terawatt pula. Setiap pohon yang udah keliatan buahnya ditutupi dengan plastic. Ada nangka dan mangga juga. Namanya juga di kota besar, wajar saja di jalan raya macet itu hal yang lumrah.

Saat nyampe di stasiun baru nyadar, ternyata udah banyak berubah. Tidak ada lagi yang jualan di kiri kanan naik turun kereta, mo nyebrang aja ternyata lewat terowongan bawah tanah, karcis ekonomi tidak ada lagi, semuanya pakai commuter line dengan tariff lima stasiun pertama 2 ribu perak, tiga stasiun berikutnya tambah 500 rupiah dan begitu seterusnya. Tapi harga tiket dikenakan biaya jaminan kartu sebesar 5 ribu rupiah. Kalau pas turun kita bisa balikin kartunya dalam keadaan utuh, maka uang kita yang diminta sebagai jaminan dikembalikan, tapi kalau lupa berarti anda tidak berhak meminta kembali uang jaminan tersebut.

Keluar stasiun karena udah pada capek akhirnya naik bajaj menuju ke rumah. Pas deh momen sampainya. Karena di rumah udah datang datuk dan beberapa keluarga lainnya di rumah. Bantuin urusan dapur bentar terus sholat. Disini ama pun belajar bagaimana besok2 nyiapain hidangan untuk acara keluarga. Mulai dari narok minuman, kue, buah, sambal, nasi, sendok, air kobokan, serbet, dll. Dan untuk perdana kalinya ama liat, o ternyata gini lo acara tunangan di kampung kami. Ibu Calon yang laki2 memasangkan cincin ke calon menantunya, dan ibu calon yang perempuan menyandangkan leher ke calon menantunya. Waduh, acara gini doank capeknya minta ampun. Karena calon mempelai ini sekampung tentunya menu kampung halaman lah yang disajikan dalam menu makanannya. Goreng ikan, gulai kambing, samba itam, gulai ikan, samba ati ayam pakai petai, dan menu baru yang ama cicip saat itu acar asinan. Enak sih, tapi pedas banget. Kerupuk saat itu pakai kerupuk Palembang yang ama bawa aja. Asli deh. Liat banyaknya menu berat dan menu ringan saat itu membuat ama ga banyak makan.  Mau di tarok dimana coba. Capek tapi senang juga bisa ngumpul. Ketemu mama papa, om af, datuk, nte pal, banyak deh.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s