8-)

Ama memang pendatang disini, masih baru malah,memasuki 6 bulan keberadaan kami disini, berdua dengan adek tanpa keluarga besar yang mendampingi. Ada masa suka tentu saja ada masa duka, banyak suka dan banyak juga dukanya. Tapi entah kenapa semakin lama hubungan ama dengan tetangga yang satu ini tak pernah bisa akur. Padahal awal keberaddan kami disini sudah dikatakan kalau kami berdualah yang akan paling banyak menghuni rumah. Si empu rumah sebelah memang dahulunya tinggal disini, tapi sekarang ia sudah di rumahnya yang di daerah Bhayangkara. Namun itu ternyata tak berlangsung lama, karena pas ama nyampe di rumah kembali setelah melalang buana selama Ramadlan nenek sebelah udah nongol ja. Awalnya ga da masalah, lama2 muncul konflik dan ujung2nya ama nangis meski hanya sejenak.

Belum reda ingatan akan kata2 yang menyakitkan, sekarang ponakan yang baru turut pula menambah daftar kejadian yang makin membuat ama lagi2 nangis. Kali ini karena nenek sebelah minta ke pasar, akhirnya di utuslah ponakannya (lagi2 perempuan) yang lain untuk beresin rumah. Maklum saja, hamper dua minggu rumah sebelah ga dibersihin jadi wajar dunk mereka perlu bersih2 sedikit. Sayangnya yang datang kali ini terlalu berlebihan, menggangap sok tau dengan kondisi rumah ne lalu serta merta membersihkan semua yang dianggapnya perlu dibersihkan tanpa bertanya-tanya apalagi basa-basi.

Dan akhirnya kompor ama di dapur beserta tetek banget lainnya turut serta raib dari tempatnya semula. Wajar dunk ama kaget dan nanyain keberadaan barang-barang ama. Eh, malah ama yang kena semprot. “tinggal beresin lagi be, ngapo nak rebut-ribut nian.” “oi dek, lagi sakit nenek tu mangkonyo kami beresin rumah ne, dio nak minta balek”, ngapo dak nanyo2 dulu kalo dak tau, iyolah kami nak minta dibalikin ke tempat semula kembali barang2 kami. “Ai, kau ne dak tau aku marah yo? Dak pernah jingok aku marah yo?” sambil ngarahin jari telunjuknya ke ama.

Oouw, jangan salah duga, namuah na ama bacokak jo padusi tu, bia urang baru na ama disiko, bia miskin na ama, bia ketek na ama, bia inyo urang bakuaso, jan anggap remeh se ama. Idak mentang2 inyo urang kayo tu salah inyo na ama lo yang ka toleran, sori se, ama iyo bukan urang panyaba. Kok salah ama jaleh lo am aka minta maaf, tapi iko kan salah inyo, ama lo yang ka di katai-katai e.

Tapi tetap se nangih ujuang2 e. akhirnya sms bu lely, laporin kalo ama ga suka keluarga besar ibu tu menggap remeh ama hanya karena mereka orang yang kaya raya. Langsung deh bu lely nelpon. Awalnya sambil terisak-isak laporin kejadiannya, tahan nafas biar ibunya gam akin bingung dengan penjelan yang kacau. Bersyukurnya tinggal disini ibu tu orangnya ramah banget. Setiap kali ama ngaduin sesuatu pasti langsung ditanggapin dengan cepat. Disatu sisi keluarga disini judenya kapok ama, disisi lain si empunya rumah selalu siap menerima keluhanku. Yup, demikianlah, jadi meskipun ama pake acara nagis, ntar tetap bisa senyum lagi kok. Smile 🙂

18/11/2013. #Edisi nangis bentar hapis tu kembali seperti biasa J

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s