Oleh-oleh pulang kampuang ( part 3)

ألله اكبر ألله اكبر ألله اكبر لا اله الا لله ولله اكبر ألله اكبر و لله الحمد

Takbir kembali berkumandang mengkhabarkan bahwa hari nan fitri kembali menjelang. Tapi mengingat ibadah ama yang slalu pas-pasan ga tau juga sebenarnya berhak merayakan hari kemenangan ato ga. Tapi rutinitas yang namanya lebaran itu selalu berlanjut. Jadi meskipun ama ga bakal ikut sholat ‘ied ntar tapi penginnya tetap ke luar sebagai salah satu sunnah juga untuk menyi’arkan hari kemenangan. So ketika yang lain bangun ama juga turut bangun. O ya, meskipun kami di rumah bergembira ria apakah karena alasan banyaknya kue, makanan, THR, atopun yang lainnya tapi sungguh dibelahan bumi sana sangat banyak umat muslim yang tidak bisa merasakan kekayaan seperti yang kami rasakan. Sebut saja di Suriah, Palestina, Rohingnya, Irak, Afganistan, Mesir, dll. Sangat banyak deh tempat2 yang umat muslimnya belum tentu bisa bergembira seperti kami sekarang di rumah menyambut hari nan fitri. Itu baru karena alasan keamanan, belum lagi di belahan sana pertiwi ini yang ga juga bisa berlebaran karena rumah banjir, kebakaran, kesulitan ekonomi, dan banyak alasan lainnya. Semoga ama bisa mensyukuri nikmat yang telah Allah berikan ini. Meski tetap saja yang namanya pulkam itu ntar ujung-ujungnya ada konflik tapi secara umum ama bahagia berada di rumah.

Kembali ke cerita yang amanya mo berlebaran. Udah lama duduk nungguin ante nyiapin setrikaannya ga juga kelar2. Tungguin lagi hingga jam setengah tujuh belum juga, akhirnya jam tujuh ga juga kelar, berarti ga da kemungkinan ama bisa pergi ke lapangan. Ya resiko kekurangan anak gadih di rumah akhirnya meskipun setrikaan ga kelar ama ga lanjutin, males pake setrika yang ga da panasnya bikin kesal ja. Cukup sms ayat bawain setrika ntar pas pulang beres. Lanjut ke nyapu rumah. Untung ga da adek2, jadi bisa lebih lega nyapunya. Seperti biasa ketika yang lain pada pergi mo sholat tentunya pada ninggalin piring kotor bekas makan lontong sebagai sarapan pembuka di hari lebaran . Resiko lagi nunggu gawang berarti sebelum mandi nyupir dulu. Eh, pas turun ke bawah ternyata kamar mandi kunci. Cek anggota rumah satu persatu dah pergi semua, yang tinggal ama n ante. Ante di atas berarti yang di bawah ne?? Waduh, ngajak rebut lagi ne keluarga yang dibawah. Akhirnya ngamuk2 nyuruh tu yang masuk segera keluar. Selama di kampong ama termasuk yang paling sering teriak2 nyuruh yang tak berwenang masuk ne untuk segera keluar. Waduh, orang kaya, bikin kamar mandi ja apa susahnya. Kan banyak duit. Bikin orang emosi je.

Siap nyupir n mandi ternyata yang lain pada pulang, berhubung cuaca mendung jadi ga da yang ziarah, lanjut pada ke rumah bako masing2. Karena bako ama ga disini juga, nonton deh kerjaan ama. Eh, pas apa pulang dari Bootuang ama dikabarin disuruh papa kesana. Weleh2 ternyata papa pulang. So minta tolong eka anterin kesana, balik dari rumah papa singgah rumah suri dan nyampe lagi dirumah. Apa habis tu minta tolong dianterin sama arif ke singkarak soalnya nunggu mobil bakal lama, sedangkan kondisi nenek udah mulai parah, jadi harus ke Bukittinggi hari ne juga. Untungnya kata arif dapat mobil, jadi bisa langsung ke rumah. Ternyata ante na dah ke rumah om nis, padahal awalnya biz zhuhur, ya udah berarti ikut om bujang deh. Untung yang pergi banyak, jadi om awal ikut juga. Emang enak pergi tu bareng2. Nyampe di rumah om nis ada yang bawain bolu neh. Cicip dikit. Hmmm enak, coba lagi, masih enak. Tambah lagi, tambah lagi dan lagi akhirnya sisa dikit. Ckckckck cangoknyo lai. Habisnya pas rasanya. Sebelum pulang ke rumah amak n om adi mampir di rumah bako om tan. Kalo waktu pergi awalnya jalan maceet set cet, sampe2 om awal jadi petugas pengatur lalu lintas, tapi kalo pulangnya relative lancar. Alhamdulillah

Malamnya karena Rahman baulah, akhirnya dikicuah kalo jaek2 juo bisuak dak buliah pai baranang. Ee, ikuik ciak ha. Indak buliah, manga jaek2. Ikuik ciek ha. Bunda Rahman ikuik yo. Kecek minta maaf dulu ka uni tu, uni tu lai, ka abang iyo juo. Kecek ka ante rina, buliah dak rahman pai. Pokoknyo marosai rahman kanai karajoan malam tu. Karena mala mini juga pembukaan malam kesenian di balai lamo, so, setelah isya hamper semua penghuni rumah pergi kesana. Sebenarnya ama ga minat lagi liat2 acara kesenian ne, males ja. Tapi karena dah janjian mo ketemu nike disana ntar ya udah alhirnya ama juga ikut. Janjian jam 8 tapi akhirnya ketemu jam 9 juga. Maklum rumah nikenya lumayan jaraknya n selama konfrensi kan dihimbau bagi warga agar dalm menempuh lokasi yang jaraknya relative dekat agar tidak dengan berkendara. Ngobrol lumayan lah dengan nike, trus jam sepuluh ama duluan pulang, sedangkan nikenya masih disana dengan ibu dan tantenya.

Esok paginya yang ibuk2 dah sibuk masak di dapur. Karena kekurangan tenaga lagi akhirnya turut masuk dapur juga. Bikin sambal telor, jengkol, belut, kentang pake cabe hijau. Untuk sarapan pagi lagi-lagi lontong karena ini termasuk primadona di hari lebaran. Jam 8 lewat akhirnya yang pergi ke Mifan dah siap2. Maklum hari Jm’at kan rame di sulit alir, apalgi sekarang lebaran. Syukri juga termasuk yang ikut ke Mifan. Yang lain pergi berabrti saatnya beresin rumah. Habis mandi ama, amak, uwo n buk os ke balai. Ayat awalnya pengin ikut juga. Tapi karena baru nyampe n masih terasa efek selama perjalanan akhirnya tidur kembali. Meski jarak balai itu sebenarnya ga jauh, tapi karena udah nenek2 uwo dan buk os naik ojek. Sedangkan ama jo amak jalan kaki. Enak ja rasanya bisa jalan bareng dengan amak. Tujuannya sama pula yaitu pai malapeh salero. Jadilah nyampai di balai liat antrian martabak yang sa rami antah maka putar haluan makan sate saja. Pakai kerupuk biar enak. Eh, pas mo habis ketemu dengan uwo dan buk os pula. Kan perginya ga bareng. Siap makan sate cari sarelo lain mutar2, mutar2. Ada yang karena harganya mahal banget ga jadi beli, ada yang karena ama larang lah banyak na bali buah, manga lo di bali liak, ado yang karena pesanan. Huff, amak ko, salagi ado pitih yo balanjo se pangana e. dah cukup banyak tentengan, so balik lagi. Karena tadi keliatan macetnya jalan, so pulang ama saranin lewat rumah yang dulu, tapi mampir bentar ke tanah lapang ke rumah rika buat ngabarin acara reunion kami. Lewat belakang rumah ternyata banyak yang berubah, padahal masih ada penghuni di rumah ne, tapi kok udah kayak hutan ja, ga da keliatan bagusnya dari luar, ga tau kalo di dalam. Karena udah mampir ke rumah ni yas sebelum ke balai tadi, maka pulangnya ga mampir lagi. Eh, baru turun akhirnya ketemu buk os lagi. Ternyta ibuknya takut naik ojek. Jalan kaki bareng deh. Sampenya di rumah ni cun ama ngajak amak lewat sawitan. Dah lama ga kesana soalnya, lagian macet lewat jalan biasa. Amak pun mau dan jalan bareng amak lagi deh. Wah, kampungku ternyta masih asri, sawah hijau masih banyak meskipun untuk air selalu saja berkurang volimenya. Dan sepertinya pembuatan jalan cor sudah menyebar dimana2. Betah deh jalan di persawahan gini. Pulangnya mampir ke rumah eldha juga ngabarin kepastian acara reuni kemarin. Baru aja eldha ngomongin kalo nelly mo baralek yang diperbincangkan pun datang. Ya udah makin lomak se maota e. cukup lama ngobrol terus pulang. Nyampe di rumah adik ngabarin kalo apa dah pulang mo jemput kami semua diajak ke bukit. Tapi karena mak etek apa baru ninggal, so kami ke Selayo dulu untuk takziah, sorenya baru ke bukit. Seperti yang diperkirakan sepanjang perjalan yang dilewati macet cet cet. Di ombilin macet, di padang panjang, di padang luar apalagi. Akhirnya meskipun udah lewat jalan tikus tetap aja waktu yang dihabiskan cukup lama. Karena udah ga tertahan lagi rasa lapar, akhirnya nyampe di rumah langsung makan. Meskipun selalu ada rendang setaip lebaran, tetap saja ga ada ama makan. Lebih enak makan terung dibandingkan daging. Ngobrol sebentar dengan nenek lalu tidur. Esoknya bangun, nyari amak apa ga ada, kateahuan ne pasti singgah dulu biz sholat dan ternyata benar. Padahal ayat mo jempit syukri pagi ne. karena ketahuan pas di rumah abang uninyo dak ado. Padahal kan dia juga pengin ke bukit. Akhirnya setelah sarapan pagi jam 9 baru ayat berangkat jemput syukri. Ama ke paraku dulu jemput baju karena plannging awalnya hari ne pulang, tapi di suruh nginap lagi. Sedangkan amak tetap pulang soalnya besok pagi acara reuninya. Siap nyupir terasa dingin akhirnya istirahat siang. Terus jam 2 lewat tanyain ayat dah diman karena apa mo ngajak kami jalan2 ke Great Wall yang baru saja diresmikan. Tapi karena syukri sms sebelum zhuhur tanyain abangnya dah dimana berarti syukri n ayat ga bisa ikut juga sekarang. Ya udah ajak apa kami berdua ja yang pergi soalnya besok pagi ama dah harus pulang. Kan ama yang ngajakin yang lain untuk hadir bersama masak ama pula yang ga datang. Apa pun liat jam dan akhirnya setuju kami berdua pergi. Tungguin mobil hingga setengah jam ga da angkot yang lewat, sedangkan kendaraaan pribadi mondal mandir dulu. Ketahuan deh, ini jalan padat karena banyak yang ke Puncak Lawang jalan Jambak ne, akhirnya jalan kaki deh biar ga kelamaan nunggu. Eh, pas penurunan di Bukittinggi ternyata terjadi kemacetan, kerna mobil dari atas n bawah pada berebut ga da yg mo ngalah akhirnya mobil yg dari bawah pun kepanasan karena terjebak di tanah lembek. Berusaha keluar dengan menggas sekuatnya malah asap yang keluar. Tarik tangan apa ga usah liat itu lanjutin perjalanan ja. Akhirnya nyampe di Lambah sholat ashar dulu. Terus jalan lagi eh ada angkot. Naik angkot deh hingga penurunan sebelum lubang Japang kalo dari bawah. Wah udah rame aja ne jalan. Padahal dulu keliatan ja ga. Akhirnya turun juga ngikutin tangga, Karena sandal ama sandal sakti tak berhak apalagi tinggi ya udah santai ja jalan sambil lari2. Eh ternyata, saat naik jembatan gantungnya baru ingat kalo udah pernah naik jembatan ini waktu di ajak hiking teman2 dari bukittinggi dulu. Tapi ga pake tangga sebanyak ne pula. Naik satu per satu tangga awalnya ga terasa capek. Hingga dah puluhan tangga baru terasa haus. Untung apa beli minum, haus tinggal minum. Hingga dah ratusan tangga kayaknya mulai ngis0ngisan ga kuat lagi untuk naik akhirnya istirahat sejenak sambil ngobrol dengan bapak yang tau dengan kisah pembangunan tangga ini. Katanya pemakarsa yang menghubungkan Koto Gadang dengan Lambah ini adalah Bapak Tifatil Sembiring. Caranya pun ternyata make katrol untuk menarik batu-batuitu ke bawah. Per meter membangun tangganya, baru kemudian ada posko untuk ngumpulian bahan2 materialnya. Karena para tukangnya adalah warga sana juga, jadi ga da perumahan untuk istirahatnya. Nyampe diatas ternyata pemandangannya cantik juga. Bisa keliatan juga panorama dan ngarai dari sana. Kato apa mo di bangun pula jinjang saribu dekat Lambah ne. duh, jadi makin rame deh Bukittinggi ne. bisa-bisa ga bisa jalan2 lagi ntar disana. Nyampe di Koto Gadang ternyata nagari ini mirip dengan Sulit Air, banyak rumah bagus tapi ga da penghuninya. Nyari ciccin perak sambil pulang. Lagi-lagi jalan kaki. Akhirnya mo nyampe di Lambah naik angkot. Eh, pas pendakian ngantri deh di bawah, karena ga tau pake system buka tutup ama piker masih kacau kayak mo pergi tadi. Jadi bilang sama apa turun saja. Eh… baru ja jalan ternyata giliran yang di awah lewat, karena udah terlanjur jalan ya tetap jalan. Pas di atas ketemu ayat yang lagi bonceng syukri. Suruh jalan terus antar syukri baru habis tu balik lagi jemput apa, ternyata dah adzan, akhirnya singgah di masjid dan ama lanjutin jalan kaki ke rumah. Capek deh mo istirahat lagi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s