Oleh-oleh Pulang Kampuang (part 1)

Terhitung sejak tanggal 5 Agustus 2013 M atau 28 Ramadhan ama resmi ikut yang namanya mudik ke kampong halaman. Sebenarnya ini telat satu hari, karena ternyata di Merak terjadi kemacetan yang sangat panjang. Ceritanya pun baru ama tau setelah ama dah di perjalanan ke Prabumulih. Pukul 11 malam ante ama udah berangkat dari Manggarai, dan jam saru dinihari dah mulai masuk tol merak, ternyata di tol inilah kemacetan panjang itu terjadi. Hamper semua mobil disana tertahan, dan kemacetannya pun panjangnya mintak ampun deh, maklum mudik. Jadilah yang rencananya Minggu pagi or siang nyame di Prabu berubah jadwal. Jangankan pagi mo nyampe, siang menjelang baru deh kendaraan di tol mulai berjalan lagi. Hikis hiks hiks, kasian juga ante ama mengalami yang namanya kemacetan panjang dengan anak-anaknya. Untuk aja stock makanannya cukup bahkan berlebih. Jadi seharian pun mengantri tetap aja yang namanya kelaparan bisa dihindari. Dan ama yang nyampe di Prabu buru-buru waktu itu akhirnya bisa juga ngobrol ngalir ngidul dengan family disana, bahkan lebih lama om Adi yang menunggu lagi, kan omnya dating disaat si tuan rumah masih terlelap tidur, jadi ama bukanlah yang paling lama menunggu. Baru nyampe di Prabu ayatnya mengkorfimasikan jadinya rencana bikin spanduk posko IPPSA Prabumulih-Pendopo  yang awalnya sempat di pending, ya udah karena penting n mendesak bikin spanduk pun akhirnya disana. Meskipun harganya 2x lipat dibanding harga Palembang, tapi mo gimana lagi kalo hari Minggu kan ga buka percetakannya. Akhirnya bikin spanduk tempat Kak Adi menjadi solusi terakhir. Sayangnya, meski sudah di desain ayat n dikirim ke email (gede banget lagi file nya) siapnya ga bisa cepet. Selasa itulah jawaban satu-satunya, ga bisa ditungguin. Ya udah, akhirnya harus minta bantuan IPPSA Pendopo sana ntar yang ngambilin.

Secara ama lumayan lama waktu itu di tokonya Pak Awal,jadi ama liat langsung banyaknya transaksi yang terjadi di hari terakhir toko ini di buka menjelang lebaran, ada yang bikin nota rumah makan, plat kendaraan untuk mo mudik, stempel, kunci dan yang paling banyak juga adalah dompet serta tas. Padahal itu hari Minggu dan belum puncaknya keramaian buat beli belanja lebaran, tapi perputaran uang Om Awal emang bikin ngiler. So, meskipun menjelang berbuka Abang anaknya Datuk dating buat bikin kunci pada awalnya, ga masalah juga bagi tuan rmah buat nyedian buka puasa plus menu makan malam buat banyak anggota keluarga. Beruntung juga waktu itu abang mampir, karena ternyata ia juga lagi menunggu iparnya di Baturaja. Tempat yang sama bakal di lalui ante. Akhirnya kamipun numpang mobilnya abang buat ke Baturaja. Dalam hitungan waktu kami bakal nyampe hamper berbarengan dengan rombongan yang di Jakarta. Ternyata lagi-lagi salah perhitungan. Meskipun udah berangkat jam 11 malam, n nyampe di Baturaja jan 1 dinihari, rombongan yang di tunggu belum juga datang. Sampai sahur menjelang dan subuh pun dating barulah mobil yang di tunggu menghampiri seiring dengan semakin kosongnya parkiran gedung serbaguna SAS BATURAJA. Ternyata posko yang dibikin emang the best. Udah ruangnannya gede, so buat bapak-bapak bisa sambil tiduran, fasilitas airnya tersedia, plus menu makanannya enak n murah lagi. Jadi banyak pun menu yang di minta ga bikin kantong terkuras, mo nambah pun bukan masalah. Setelah istihata bentar n mandi akhirnya perjalanan pun dilanjutin. Lagi-lagi ketemu macet, karena ternyata jalan yang dilalui berbarengan dengan hari kalangan. Duh, gini toh pejuangan mudik. Biasa kalo udah macet panjang itu emosi meledak-ledak, jadilah sempat terjadi yang namanya perang urat syaraf n kami yang namanya cewek tentu aja lebih ngutamain keselamatan daripada saling nyelib tapi malah bikin perang. Capek deh selama perjalanan, intinya nyampe di kampong itu pukul 2 dinihari. Beruntung aja waktu itu ama lagi dapet jadi ga perlu nungguin sahur n subuh dulu buat tidur sepuasnya. Tapi sayang ga bisa juga tidur pulas, efek dari banyaknya makan kacang mete membuat pencernaan ama pun bermasalah, akhirnya bangun pagi deh buat menuntaskannya, pake acara nyuci piring dulu, beresin rumah dulu, hingga pekerjaan rumah tangga selesai baru deh bisa tidur.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s